40 Negara Desak “Israel” Cabut Sanksi Terhadap Palestina

Oleh:

|

Kategori:

Pertemuan Dewan Keamanan PBB tentang masalah Palestina dijadwalkan pada Rabu (18/1/2023). [Getty]

YERUSALEM (Arrahmah.id) – Sekitar 40 negara pada Senin (16/1/2023) meminta “Israel” untuk mencabut sanksi yang dijatuhkan kepada Otoritas Palestina awal bulan ini setelah mendorong pengadilan tinggi PBB mengeluarkan pendapat tentang pendudukan “Israel”.

Pada 30 Desember, Majelis Umum PBB mengeluarkan resolusi yang meminta pendapat dari Mahkamah Internasional (ICJ) tentang masalah pendudukan “Israel” atas wilayah Palestina.

Sebagai balasan, “Israel” mengumumkan serangkaian sanksi, termasuk sanksi keuangan pada 6 Januari terhadap Otoritas sebagai harga karena telah mendorong resolusi tersebut.

Dalam sebuah pernyataan kepada wartawan Senin (16/1), sekitar 40 negara anggota PBB, menegaskan kembali “dukungan tak tergoyahkan” mereka untuk ICJ dan hukum internasional, menyatakan keprihatinan yang mendalam mengenai keputusan pemerintah “Israel” untuk memberlakukan tindakan hukuman terhadap rakyat Palestina, kepemimpinan dan masyarakat sipil setelah permintaan oleh Majelis Umum ke pengadilan.

“Terlepas dari posisi masing-masing negara dalam resolusi tersebut, kami menolak tindakan hukuman sebagai tanggapan atas permintaan pendapat Mahkamah Internasional, dan lebih luas lagi sebagai tanggapan terhadap resolusi Majelis Umum, dan menyerukan pembalikan segera,” bunyi pernyataan tersebut.

Pernyataan tersebut bukan hanya ditandatangani oleh negara-negara yang memberikan suara untuk resolusi ini (antara lain Aljazair, Argentina, Belgia, Irlandia, Pakistan, dan Afrika Selatan), tetapi juga oleh beberapa negara yang abstain – Jepang, Prancis, dan Korea Selatan – dan lainnya yang menentang, seperti Jerman dan Estonia.

“Ini penting karena menunjukkan bahwa terlepas dari bagaimana negara-negara memilih, mereka bersatu dalam menolak langkah-langkah hukuman ini,” kata duta besar Palestina untuk PBB, Riyad Mansour, dalam sebuah pernyataan.

Ditanya tentang pernyataan anggota, juru bicara Sekretaris Jenderal PBB menegaskan kembali “kekhawatiran mendalam” Antonio Guterres tentang “tindakan “Israel” baru-baru ini terhadap Otoritas Palestina,” menekankan bahwa “seharusnya tidak ada pembalasan” sehubungan dengan ICJ.

Pertemuan Dewan Keamanan PBB tentang masalah Palestina dijadwalkan pada Rabu (18/1).

Pertemuan sebelumnya bulan ini, setelah Menteri Keamanan Nasional “Israel” Itamar Ben-Gvir menyerbu kompleks Masjid Al-Aqsa, menyebabkan ketegangan antara diplomat “Israel” dan Palestina. (zarahamala/arrahmah.id)

Komentar