Abaikan Larangan, Mahasiswa India Nonton Bareng Film Dokumenter Pembantaian Modi

Oleh:

|

Kategori:

Modi telah menjadi tokoh yang sangat memecah belah dalam politik India. [Getty]

NEW DELHI (Arrahmah.id) – Sejumlah Mahasiswa India menentang larangan pemutaran film dokumenter kontroversial tentang Perdana Menteri Narendra Modi oleh pemerintah dengan melakukan pemutaran di beberapa universitas di negara itu selama akhir pekan.

Dokumenter BBC ‘India: Pertanyaan Modi’ menuduh bahwa perdana menteri mengatakan kepada polisi untuk menutup mata terhadap pembantaian massa Hindu terhadap Muslim di Gujarat pada 2002 ketika Modi saat itu menjadi perdana menteri negara bagian.

Pemerintah nasionalis Hindu menggunakan undang-undang darurat pada Sabtu (21/1/2023) untuk memblokir akses ke film tersebut, yang dikecam sebagai “propaganda permusuhan” dan “sampah anti-India”.

Mahasiswa di Universitas Hyderabad mengabaikan upaya pelarangan dengan memutar film tersebut di kampus, yang menyebabkan kemarahan dari kelompok mahasiswa Hindu.

Sebuah gerakan pemuda di negara bagian selatan Kerala juga menayangkan film tersebut.

Langkah-langkah pemerintah telah dikecam sebagai penyensoran oleh banyak orang di India, dengan mengatakan tindakan itu mengancam demokrasi negara bahkan potongan film yang beredar di media sosial juga diblokir setelah pemerintah Modi menggunakan kekuatan darurat.

Twitter dan YouTube dilaporkan telah memenuhi permintaan New Delhi untuk memblokir 50 unggahan yang memberikan tautan ke video YouTube dari film dokumenter tersebut.

Rincian film ‘India: Pertanyaan Modi’ sebelumnya mengklasifikasikan laporan kantor luar negeri Inggris tentang dugaan peran Modi dalam kerusuhan sektarian Gujarat, yang menyebabkan kematian ratusan, atau mungkin ribuan Muslim dan Hindu India.

Sumber yang tidak disebutkan namanya mengklaim bahwa Modi bertemu dengan petugas polisi senior di Gujarat dan “memerintahkan mereka untuk tidak ikut campur” di tengah gelombang kekerasan terhadap Muslim oleh umat Hindu sayap kanan.

Laporan tersebut mengatakan kekerasan itu “bermotif politik” dengan tujuan membersihkan “Muslim dari wilayah Hindu”.

Peran Modi sebagai kepala negara ketika kerusuhan meletus terus menghantuinya, meskipun berhasil membangun hubungan ekonomi dan militer dengan negara-negara Teluk yang mayoritas Muslim.

Bagian kedua dari film dokumenter ini akan ditayangkan oleh BBC hari ini, 24 Januari, beberapa hari setelah bagian pertama dirilis. (zarahamala/arrahmah.id)

Komentar