Ada Apa Di Balik Gelombang Serangan Kekerasan Di Pakistan?

Oleh:

|

Kategori:

Pejuang Tehreek-e-Taliban Pakistan (TTP) dalam file foto di lokasi yang dirahasiakan. (Foto: Facebook)

ISLAMABAD (Arrahmah.id) – Pakistan menghadapi gelombang serangan kekerasan, analis mengatakan pemerintah harus segera menyusun strategi untuk melawan ancaman terhadap keamanan internal saat negara itu memasuki tahun pemilu.

Pekan ini terjadi sedikitnya sembilan serangan di provinsi barat daya Balochistan yang bergolak, menewaskan sedikitnya enam personel keamanan. Dua dari serangan itu sejauh ini telah diklaim oleh Tehreek-e-Taliban Pakistan (TTP), sebuah kelompok bersenjata yang juga dikenal sebagai Taliban Pakistan karena kedekatan ideologisnya dengan Taliban Afghanistan.

TTP bulan lalu secara sepihak mengumumkan diakhirinya gencatan senjata yang disepakati dengan pemerintah dan mengeluarkan perintah kepada para pejuangnya untuk melakukan serangan di seluruh negeri.

Pada Jumat (23/12/2022), TTP mengaku bertanggung jawab atas serangan bunuh diri di ibukota federal Islamabad, di mana setidaknya satu petugas polisi tewas dan beberapa orang lainnya terluka.

Sepekan sebelumnya, pasukan keamanan Pakistan melawan para militant TTP di kota Bannu di provinsi barat laut Khyber Pakhtunkhwa setelah mereka menyandera personel keamanan selama lebih dari 40 jam.

Di tengah kekhawatiran keamanan tersebut, kedutaan Amerika Serikat di Islamabad pada Ahad (25/12) mengeluarkan peringatan kepada stafnya, memperingatkan kemungkinan serangan terhadap salah satu hotel top Islamabad yang sering dikunjungi oleh orang Amerika.

Dalam sebuah pernyataan, kedutaan mengatakan “orang tak dikenal mungkin merencanakan untuk menyerang orang Amerika di Hotel Marriott di Islamabad selama liburan [Natal]”.

Organisasi penelitian yang berbasis di Islamabad Institut Studi Perdamaian Pakistan (PIPS) memperkirakan TTP dan kelompok afiliasinya melakukan lebih dari 150 serangan dalam 11 bulan pertama tahun ini, mengakibatkan lebih dari 150 kematian, sebagian besar dari mereka adalah aparat keamanan.

Direktur PIPS Amir Rana mengatakan kepada Al Jazeera bahwa tren serangan yang meningkat menggambarkan situasi yang suram bagi Pakistan, yang dijadwalkan mengadakan pemilihan umum tahun depan.

“Jika aparat keamanan negara tidak menyusun kebijakan kontraterorisme yang efektif, semuanya akan menjadi tidak terkendali. Ini mengingatkan kita pada kampanye pemilu 2013 yang cukup berdarah, dan bisa jadi terulang kembali,” ujarnya.

Sejak pembentukannya pada 2007, TTP telah melancarkan perlawanan melawan Pakistan, menuntut pemberlakuan hukum Islam yang lebih ketat, pembebasan anggotanya yang ditangkap oleh pemerintah, dan pembalikan penggabungan wilayah suku Pakistan dengan provinsi Khyber Pakhtunkhwa.

Bangkitnya Taliban Afghanistan, yang mengambil alih Kabul tahun lalu, membuat TTP semakin berani, menyebabkan lonjakan serangannya. Sebagian besar pemimpin kelompok itu berlindung di Afghanistan, kata para pejabat.

Akhir tahun lalu, pembicaraan damai dimulai antara Islamabad dan TTP, yang difasilitasi oleh Taliban Afghanistan. Terlepas dari pembicaraan dan gencatan senjata yang disepakati pada Juni, serangan oleh kelompok tersebut terus berlanjut.

Abdul Basit, seorang peneliti di S Rajaratnam School of International Studies di Singapura, berpendapat pasukan keamanan Pakistan menjadi puas dalam perjuangan mereka melawan TTP begitu pembicaraan damai dimulai.

“Tampaknya militer berpikir bahwa pembicaraan damai dengan TTP akan menghasilkan keuntungan, jadi mereka lebih reaktif daripada secara proaktif berusaha membongkar berbagai jaringan TTP,” katanya kepada Al Jazeera.

TTP memanfaatkan jeda ini dan berhasil berkumpul kembali dengan cara yang lebih menghancurkan, kata Basit.

“Militer Pakistan tertangkap basah saat serangan dilancarkan, dan saya kira tidak ada upaya untuk membongkar jaringan TTP,” katanya.

Brigadir Muhammad Zeeshan, seorang mantan perwira militer, sekarang menjadi direktur jenderal Pusat Studi Perdamaian, Keamanan dan Pembangunan, sebuah think-tank yang berbasis di Islamabad. Menurutnya pejuang TTP yang berlindung di Afghanistan kembali setelah Taliban mengambil alih di sana.

“Begitu Taliban Afghanistan mengambil alih, kader TTP terpaksa pindah kembali ke Pakistan. Tapi hal itu tidak berarti bahwa Pakistan gagal membongkar jaringan mereka di sini,” katanya kepada Al Jazeera.

Tantangan keamanan internal Pakistan datang ketika menghadapi ketidakstabilan politik setelah pemimpin oposisi utama dan mantan Perdana Menteri Imran Khan, yang kehilangan mosi kepercayaan parlemen pada April, telah mengadakan rapat umum, menuntut pemilihan awal.

Pakistan sudah terhuyung-huyung dari situasi ekonomi yang melumpuhkan, dengan cadangan devisa terkuras hingga $6,7 miliar – level terendah dalam empat tahun – dan inflasi yang memecahkan rekor.

Ia juga berurusan dengan bencana banjir di musim panas ini yang menewaskan lebih dari 1.700 orang dan menyebabkan kerusakan yang diperkirakan lebih dari $30 miliar karena air menghancurkan tanaman, jalan, jembatan dan rumah.

Basit mengatakan agar Pakistan dapat secara efektif melawan ancaman TTP dan kelompok bersenjata lainnya, perlu mengubah mode pertempurannya dari “kontraterorisme defensif ke ofensif”.

“Semua pemangku kepentingan, termasuk lembaga penegak hukum sipil, lembaga militer, serta partai politik di seluruh spektrum harus mencapai konsensus dan operasi militer baru harus diluncurkan,” katanya kepada Al Jazeera.

Mantan perwira militer Zeeshan mengatakan serangan baru-baru ini di Pakistan adalah hasil dari lingkungan politik dan keamanan di negara itu yang sedang berjuang melawan ketidakstabilan dan ketidakpastian.

“Ada ketidakstabilan dan polarisasi yang jelas di masyarakat, yang meninggalkan ruang hampa. TTP memanfaatkan ruang ini dan memberikan tekanan pada pemerintah yang menghadapi banyak tantangan. Ini adalah saat yang tepat bagi mereka untuk melakukan kekerasan dan memaksa pemerintah untuk bernegosiasi dengan mereka sesuai ketentuan mereka,” katanya.

Basit memperingatkan bahwa jika militer Pakistan tidak segera bertindak, tahun 2023 dapat melihat banyak pertumpahan darah.

“Tampaknya, jika negara tidak secara aktif mengobarkan perang melawan kelompok-kelompok bersenjata ini, kita harus mempersiapkan diri untuk tahun yang tidak stabil dan penuh kekerasan dalam hal keamanan internal. Saya tidak berpikir kekerasan ini akan melambat dalam waktu dekat,” katanya kepada Al Jazeera. (zarahamala/arrahmah.id)