Al Khawarizmi, Jenius Matematika yang Merevolusi Aljabar

Oleh:

|

Kategori:

Ilustrasi Al Khawarizmi. (TNA)

(Arrahmah.id) – Aljabar adalah cabang matematika yang serbaguna dan banyak ilmuwan mengatakan bahwa aljabar dapat menentukan struktur sebenarnya dari alam semesta. Salah satu bentuk pengetahuan tertua yang berfokus pada persamaan dan kemampuan untuk memecahkan persamaan untuk variabel yang tidak diketahui. Oleh karena itu, penggunaan aljabar dapat dilihat dalam pemrograman komputer untuk mengembangkan algoritma dan perangkat lunak yang bekerja dengan fungsi matematika.

Komputer, ponsel, dan platform media sosial kita, seperti Facebook dan Instagram, semuanya menjadi mungkin melalui penggunaan algoritma.

Sementara inovasi manusia yang hebat didasarkan pada persamaan aljabar, dunia modern tidak terlalu peduli dengan asal-usulnya.

Semuanya bermula pada seorang polimath abad ke-9, Al Khawarizmi, yang memberikan bentuk pasti pada seni aljabar dan algoritma.

Selama Gerakan Penerjemahan Abad Pertengahan, para ilmuwan menerjemahkan karya para polimatik Yunani, Babilonia, dan India, dan memperkenalkan konsep-konsep ilmiah terobosan.

Al Khawarizmi tumbuh dewasa di era kearifan ilmiah yang besar, dibentuk dan dipengaruhi oleh Zaman Keemasan Islam, dia melanjutkan banyak karya polimatik Yunani dan India. Persamaan algoritma Khawarizmi didasarkan pada sistem desimal yang dibuatnya dengan campuran huruf Arab dan India. Ia mengembangkannya setelah mempelajari karya astronom legendaris India Brahmagupta. Eropa pernah mengandalkan sistem angka Romawi yang rumit, tetapi meniru sistem desimal 1-10 baru lima abad kemudian pada abad ke-15.

Dalam bukunya, The Arabs: A Short History, Philip Khuri, seorang profesor Libanon-Amerika di Universitas Princeton dan Harvard, menggambarkan Khawarizmi sebagai “salah satu pemikir ilmiah terbesar dalam Islam dan orang yang mempengaruhi pemikiran matematis lebih luas lebih dari siapa pun pada zamannya.”

Khawarizmi secara luas dinisbatkan atas penyusunan tabel astronomi tertua. Studi ilmiah astronomi di Zaman Keemasan Islam dimulai ketika Baitul Hikmah, atau Perpustakaan Agung, didirikan di Baghdad antara 754–775 M di bawah pemerintahan Khalifah Abbasiyah Harun Al Rasyid.

Khwarizmi juga dengan cepat mengembangkan tabel trigonometri secara detail termasuk fungsi sinus, yang kemungkinan besar diekstrapolasi ke fungsi tangen oleh Maslama, seorang astronom Arab-Muslim. Dia juga menyempurnakan representasi geometris bagian kerucut dan mengembangkan kalkulus dua kesalahan, yang kemudian membawanya ke konsep diferensiasi.

Khalifah Abbasiyah ketujuh, Al Ma’mun, memerintahkan para ilmuwan untuk mengukur volume dan keliling bumi – Khawarizmi termasuk di antara mereka. Dia tidak hanya berpartisipasi dalam hal ini, tetapi dia merevisi dan mengoreksi pandangan Ptolemeus dengan menyusun dan mengoreksi datanya untuk Afrika dan Timur Tengah, dan sebagai hasilnya, menghasilkan peta dunia pertama yang diketahui pada 830 M bersama dengan ahli geografi lainnya. Selain itu, Khawarizmi juga menulis tentang perangkat mekanis seperti astrolab dan jam matahari. Karya-karyanya menjadi buku teks utama yang digunakan di Universitas Eropa antara abad ke-14 dan ke-17.

Tabel astronomi dan trigonometrinya, direvisi oleh Maslama Al-Majriti (pada paruh kedua abad ke-10), diterjemahkan ke dalam bahasa Latin pada awal 1126 oleh Adelard of Bath. Ia berisi tabel Muslim pertama dan tidak hanya berisi fungsi sinus, tetapi juga garis singgung.

Lahir pada 780, nama lengkapnya adalah Abu Abdallah Muhammad bin Musa Al-Khawarizmi. Ia lahir di Khwarizm, sekarang Khiva (Uzbekistan) terletak di selatan Laut Aral.

Dia dipanggil ke Baghdad oleh Khalifah Abbasiyah Al Ma’mun, yang merupakan pelindung ilmu dan pembelajaran.

Al Ma’mun menugaskannya sebagai astronom istana. Dari judul karyanya, Hisab Al-Jabr wal Muqabalah (Buku Perhitungan, Pemulihan dan Pengurangan), Aljabar (Al-Jabr) mendapatkan namanya.

Dia menyelesaikan sebagian besar karyanya antara 813 dan 833, dan meninggal sekitar 850. (zarahamala/arrahmah.id)

Komentar