Arab Saudi Tetap Tak Beri Izin Impor Pohon Natal

Oleh:

|

Kategori:

Pohon Natal dilaporkan tidak diizinkan untuk diimpor ke Arab Saudi yang konservatif [Jasmin Merdan/Getty-file photo]

RIYADH (Arrahmah.id) – Pohon Natal dilarang diimpor ke Arab Saudi, menurut laporan media.

Otoritas Zakat, Pajak, dan Bea Cukai (ZATCA) telah mengonfirmasi larangan tersebut, dengan mengatakan bahwa pohon-pohon itu adalah simbol agama non-Muslim, lapor surat kabar lokal Alwatan.

Beberapa komentator Saudi telah menolak larangan tersebut, yang muncul di tengah liberalisasi beberapa hukum sosial di kerajaan, seperti perayaan Halloween, konser Kpop, dan hiburan lainnya.

“Apakah agama kita begitu rapuh sehingga jiwa-jiwa terpengaruh oleh sebatang pohon, atau bahkan partisipasi dunia dalam merayakan ulang tahun seorang utusan keajaiban yang kelahirannya kita kenal?” cuit jurnalis Saudi Turki Al-Hamad di Twitter pada Senin (7/11/2022) sebagai tanggapan atas larangan tersebut.

“Arab Saudi hari ini menampilkan dirinya sebagai negara toleransi dan mengakomodir semua agama dan kepercayaan. Apakah keputusan seperti ini menggambarkan hal tersebut? Saya rasa tidak.”

Sebuah laporan kantor berita yang dibawa oleh beberapa media berbahasa Arab mengatakan ZATCA telah menyatakan bahwa “tidak diizinkan untuk mengimpor pohon Natal atau tanda-tanda lain milik agama selain agama Islam”.

Laporan itu mengatakan ZATCA mengepos pernyataan pers ke Twitter pada Sabtu (5/11) menyusul pertanyaan dari seorang wanita Saudi.

Tweet itu tidak dapat ditemukan, tetapi beberapa situs web lain yang kurang dikenal melaporkan pos serupa yang mengonfirmasi bahwa pohon Natal adalah impor yang “dilarang”.

Pos ini tampaknya dibuat pada Jumat (4/11) sebagai tanggapan atas pertanyaan yang diajukan oleh seorang wanita dan, meskipun diucapkan secara berbeda, tampaknya menyampaikan pesan yang sama.

Tweet tersebut tampaknya telah dihapus dan The New Arab tidak dapat memverifikasi konten atau tanggalnya. Tidak diketahui siapa yang menghapus postingan tersebut atau mengapa dan pihak berwenang tidak menanggapi permintaan komentar berulang kali.

Saluran TV milik negara Saudi Al-Ekhbariya mengunggah video ke YouTube dan Twitter pada Ahad (6/11) juga melaporkan ZATCA telah mengonfirmasi larangan.

Sebuah tweet terpisah dari ZATCA dipos pada Hari Natal tahun lalu yang mengatakan mengimpor pohon Natal dilarang kemudian dihapus, The New Arab dapat mengonfirmasinya. Tidak diketahui siapa yang bertanggung jawab atas penghapusan atau mengapa dan kapan itu terjadi.

Terlepas dari larangan yang dilaporkan untuk mengimpor pohon Natal, Riyadh baru-baru ini melakukan perayaan Halloween secara publik – yang sebelumnya tidak diizinkan.

Empat tahun lalu, penangkapan dilakukan oleh polisi Saudi setelah menggerebek pesta Halloween di ibu kota.

Perayaan Hari Valentine juga telah diizinkan di Arab Saudi dalam beberapa tahun terakhir setelah sebelumnya ada larangan resmi dan agama terkait acara tersebut.

The New Arab telah menghubungi ZATCA dan kedutaan Saudi di Inggris untuk memberikan komentar. (zarahamala/arrahmah.id)