Asy Syabaab bantah pernyataan pemerintah Somalia soal negosiasi

Oleh:

|

Kategori:

Tentara Somalia. (Foto: Getty Images)

MOGADISHU (Arrahmah.id) – Kelompok Asy Syabaab Somalia membantah melakukan kontak dengan pemerintah Somalia setelah wakil menteri pertahanan negara itu mengklaim bahwa ekstremis untuk pertama kalinya meminta untuk bernegosiasi.

Seorang pejabat Asy Syabaab yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada situs web pro-Asy Syabaab dalam komentar yang diterbitkan Ahad (8/1/2023) bahwa “tidak ada pembicaraan di antara kami”, lansir the New Arab (9/1).

Pada Sabtu, Wakil Menteri Pertahanan Abdifatah Kasim mengklaim kepada wartawan di Mogadishu bahwa “Asy Syabaab meminta untuk membuka negosiasi dengan pemerintah Somalia, tetapi ada dua kelompok di dalam Asy Syabaab.” Dia mengatakan anggota Asy Syabaab Somalia “memiliki kesempatan untuk membuka negosiasi, tetapi orang asing yang menginvasi negara kita tidak memiliki hak untuk melakukan pembicaraan. Satu-satunya pilihan adalah kembali ke tempat asal mereka.”

Kasim menambahkan bahwa “untuk warga Somalia, kami siap menerima mereka, karena mereka bersedia menyerahkan diri kepada pemerintah Somalia. Mereka harus mengikuti instruksi pemerintah, berintegrasi kembali dengan masyarakatnya, atau menghadapi Tentara Nasional Somalia di garis depan.”

Itu adalah pertama kalinya pemerintah federal Somalia mengklaim kelompok itu meminta pembicaraan.

Komentar itu muncul di tengah serangan militer yang diluncurkan pemerintah tahun lalu dan digambarkan sebagai “perang total”.

Asy Syabaab berjumlah beberapa ribu pejuang, termasuk orang asing yang tidak diketahui jumlahnya, baik dari negara-negara regional seperti negara tetangga Kenya dan sekitarnya. Mereka telah melakukan beberapa serangan tingkat tinggi selama bertahun-tahun di Kenya, termasuk di ibu kota, Nairobi, dan di pangkalan militer yang digunakan oleh AS.  (haninmazaya/arrahmah.id)