Ben Gvir Puji Polisi “Israel” Setelah Tembak Mati Warga Palestina

Oleh:

|

Kategori:

Ben Gvir memuji penembakan pria Palestina. [Getty]

TEL AVIV (Arrahmah.id) – Menteri Keamanan Nasional “Israel” Itamar Ben-Gvir memuji polisi “Israel” setelah seorang warga Palestina yang diduga menabrak mereka dengan mobilnya, ditembak mati di “Israel” tengah pada Jumat (23/12/2022).

Politisi sayap kanan, yang akan menjadi menteri keamanan di pemerintahan baru “Israel”, Itamar Ben-Gvir memuji tindakan petugas sebagai aksi “heroik”.

Pemimpin partai Kekuatan Yahudi ultranasionalis yang pernah dihukum karena menghasut rasisme dan mendukung organisasi teroris, Ben-Gvir berjanji untuk memerangi kejahatan terorganisir dan meningkatkan pemerintahan di daerah-daerah yang dihuni oleh minoritas Palestina “Israel”.

Awal bulan ini, Ben Gvir memuji seorang tentara “Israel” yang menembak mati seorang warga Palestina yang tidak bersenjata dan menjulukinya sebagai pahlawan.

“Kudos to the hero warrior,” kata Ben-Gvir di Twitter, dan menyebut Mefleh sebagai “teroris yang tercela”.

Warga Palestina mengkhawatirkan peningkatan pembunuhan oleh polisi dan tentara ketika Ben Gvir bertanggung jawab atas keamanan nasional, dengan laporan bahwa dia akan memberikan kekebalan bagi tentara “Israel” di Tepi Barat yang diduduki.

Insiden terbaru terjadi di Kfar Qassem, sebuah tempat yang tidak biasa yang dicurigai polisi sebagai serangan “militan nasionalis”.

Mereka mengklaim pria Palestina itu mencoba menabrak polisi setelah mencoba menembak seorang petugas. Serangan yang diduga menyebabkan tiga polisi terluka.

Polisi “Israel” mengidentifikasi penyerang sebagai Naim Badir yang berusia 22 tahun, anggota populasi Palestina “Israel” dan penduduk Kfar Qassem.

Polisi mengatakan bahwa Badir pertama kali memanggil petugas ke rumahnya atas dugaan insiden kekerasan. Saat polisi tiba di lokasi, mereka mengaku disambut dengan rentetan batu dan botol yang dilempar dari rumah.

Seorang juru bicara polisi mengklaim pria itu mencoba menembak tetapi senjatanya tidak menembak.

Mobil Badir diduga menabrak mobil lain, melukai ringan tiga petugas. Polisi melepaskan tembakan, membunuh Badir, menurut layanan darurat “Israel” Magen David Adom.

“Menurut juru bicara polisi “Israel”, seorang pria menelepon polisi meminta mereka untuk menanggapi insiden kekerasan, dan saat mereka tiba, dia menabrak mereka,” kata Ibrahim Husseini, koresponden The New Arab’s Yerusalem.

“Sumber lokal mengatakan bahwa polisi menangkap ibu Badir, dua saudara laki-laki, dan sepupunya.”

Tentara dan polisi mengatakan mereka menggeledah tempat kejadian dan mengklaim telah menemukan senjata otomatis, bersama dengan pisau dan gas air mata milik Badir. Masih belum jelas apakah ada pelaku lain yang terlibat dalam serangan itu.

Kekerasan telah melonjak tahun ini ketika “Israel” melakukan serangan hampir setiap hari di Tepi Barat yang diduduki sebagai tanggapan atas serentetan serangan Palestina musim semi lalu yang menewaskan 19 orang di “Israel”. Setidaknya 150 warga Palestina telah tewas, menjadikan tahun 2022 sebagai tahun paling mematikan dalam 16 tahun.

Tentara “Israel” mengklaim sebagian besar warga Palestina yang tewas adalah militan, tetapi puluhan pria, wanita dan anak-anak yang tidak terlibat dalam konfrontasi – seperti jurnalis veteran Shireen Abu Akleh – juga tewas. (zarahamala/arrahmah.id)