Dalam 24 Jam Empat Remaja Palestina Dibunuh Pasukan “Israel”

Oleh:

|

Kategori:

Para pelayat menghadiri pemakaman Mahdi Ladadweh pada 8 Oktober 2022 yang dibunuh oleh pasukan Israel di dekat Ramallah di Tepi Barat yang diduduki “Israel”. (Foto: Reuters)

JENIN (Arrahmah.id) – Pasukan “Israel” membunuh dua warga Palestina di Jenin, Sabtu (8/10/2022) beberapa jam setelah dua remaja ditembak mati dalam insiden terpisah di Tepi Barat yang diduduki.

Mahmoud Assos (18) dan Ahmed Daragma (16) tewas oleh tembakan “Israel” selama serangan besar-besaran di kamp pengungsi Jenin pada Sabtu pagi, menurut Kementerian Kesehatan Palestina.

Kendaraan lapis baja, buldoser, helikopter militer dan drone tempur dilaporkan dikerahkan dalam serangan tersebut.

Pejuang Palestina menanggapi dengan tembakan langsung, sementara penduduk yang tidak bersenjata juga menghadapi tentara “Israel” dengan batu.

Assos ditembak di leher dan Daragma dipukul di kepala, masih menurut Kementerian Kesehatan Palestina.

Setidaknya 11 warga Palestina lainnya terluka, tiga di antaranya masih dalam kondisi kritis.

Tentara “Israel” mengatakan sedang melakukan operasi penangkapan ketika alat peledak, bom molotov dan tembakan ditembakkan ke arah tentara yang membalas dan “serangan diidentifikasi”.

Seorang pria Palestina ditangkap, tambah tentara. Sumber-sumber Palestina mengidentifikasi dia sebagai Saleh Abu Zeneh.

Media lokal melaporkan bahwa jurnalis dan petugas medis Palestina ditolak aksesnya selama serangan itu. Kantor berita Palestina Wafa mengatakan pasukan “Israel” menembak ke arah sekelompok wartawan yang sedang berlindung di daerah itu.

Dua anak di bawah umur dibunuh oleh pasukan “Israel” pada Jumat malam (7/10).

Adel Ibrahim Daoud (14) ditembak di kepala dekat tembok pemisah Israel di Qalqilya sementara Mahdi Ladadweh (17) ditembak di dada oleh tentara di barat laut Ramallah.

Tentara “Israel” mengatakan mereka menembak seseorang setelah dia diduga melemparkan bom molotov ke arah mereka, sebagai tanggapan atas kematian Daoud, menurut surat kabar Israel Haaretz.

Lebih dari 50 warga Palestina terluka oleh pasukan “Israel” pada Jumat (7/10) dalam berbagai tindakan keras terhadap demonstrasi anti-pendudukan di Tepi Barat, menurut Bulan Sabit Merah Palestina.

Dalam beberapa bulan terakhir, warga Palestina di Tepi Barat menghadapi peningkatan kekerasan oleh pasukan “Israel” yang tidak terlihat selama bertahun-tahun.

Operasi penyerbuan dan penangkapan hampir setiap hari telah meningkat di seluruh wilayah Palestina yang diduduki, yang menurut tentara “Israel” bertujuan untuk membasmi kebangkitan perlawanan bersenjata Palestina, khususnya di kota-kota utara Nablus dan Jenin.

Lebih dari 160 warga Palestina telah tewas oleh tembakan “Israel” tahun ini, termasuk 50 di Jalur Gaza dan setidaknya 110 di Tepi Barat dan Yerusalem Timur. Angka kematian di Tepi Barat tercatat sebagai yang tertinggi dalam satu tahun sejak 2015.

Setidaknya dua tentara “Israel” telah tewas oleh tembakan Palestina sejak Mei.

Gerakan Palestina Hamas mengatakan serangan Jenin menunjukkan kelemahan militer “Israel” melawan “perlawanan di Tepi Barat”.

“Jadi mereka mengerahkan mesin militer dan helikopter untuk menangkap satu orang,” kata Hamas, yang menguasai Jalur Gaza, dalam sebuah pernyataan.

Juru bicara kepresidenan Otoritas Palestina, Nabil Abu Rudeineh mengutuk “Israel” atas apa yang dia sebut “eksekusi lapangan”.

“Kelanjutan kebijakan ini akan menyebabkan lebih banyak ketegangan dan ketidakstabilan,” Abu Rudeineh memperingatkan dalam sebuah pernyataan. (zarahamala/arrahmah.id)