Dr. Ayman Al-Balawi : "Khawarij masa kini, IS(IS) dan para pengikutnya"

443

(Arrahmah.com) – (DR. Ayman Al-Balawi adalah seorang ahli dibidang fiqh dan ushul fiqh. Beliau adalah saudara kandung dari komandan jihad Asy-Syahid –bidznillah- Abu Laila Humam Al-Balawi yang lebih dikenal dengan nama Abu Dujanah Al-Khurasani. Abu Dujanah Al-Khurasani adalah seorang Doktor yang telah melakukan serangan spektakuler operasi syahid terhadap Camp Chapman, sebuah pangkalan CIA di dekat Khost, Afghanistan pada tanggal 30 Desember 2009. Sebuah serangan yang telah berhasil menggoncangkan Dinas Intelijen Amerika (CIA) dan pemerintahan Gedung Putih)

Humam Al-Balawi yang lebih dikenal dengan nama Abu Dujanah Al-Khurasani. Abu Dujanah Al-Khurasani
Humam Al-Balawi yang lebih dikenal dengan nama Abu Dujanah Al-Khurasani (Rahimahullah)

***

Setelah saya meneliti hadits-hadits shahih berkenaan tentang sifat-sifat khawarij, saya mendapati bahwa secara global sifat-sifat khawarij ini memiliki kesamaan dengan tandhim yang bernama “Daulah Islam”. Ini adalah ringkasan hadits-hadits shahih yang menjadi kerangka acuan dari sifat-sifat tandhim “Daulah Islam”. (redaksi sengaja menampilkan kesekuruhan isi hadits beserta terjemahannya agar pembaca sekalian bisa lebih memahami)

(1)

سَيَخْرُجُ قَوْمٌ فِي آخِرِ الزَّمَانِ أَحْدَاثُ الْأَسْنَانِ سُفَهَاءُ الْأَحْلَامِ يَقُولُونَ مِنْ خَيْرِ قَوْلِ الْبَرِيَّةِ لَا يُجَاوِزُ إِيمَانُهُمْ حَنَاجِرَهُمْ يَمْرُقُونَ مِنْ الدِّينِ كَمَا يَمْرُقُ السَّهْمُ مِنْ الرَّمِيَّةِ فَأَيْنَمَا لَقِيتُمُوهُمْ فَاقْتُلُوهُمْ فَإِنَّ فِي قَتْلِهِمْ أَجْرًا لِمَنْ قَتَلَهُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ.” (رواه البخاري ومسلم وأبو داود والترمي وأحمد والنسائي وغيرهم)

Di akhir zaman nanti akan keluar segolongan kaum yang muda usianya, bodoh cara berpikirnya, mereka berbicara dengan sabda Rasulullah, namun iman mereka tidak sampai melewati kerongkongan. Mereka keluar dari agama Islam seperti anak panah tembus keluar dari (badan) binatang buruannya. Maka apabila kamu bertemu dengan mereka bunuhlah, karena membunuh mereka mendapat pahala disisi Allah pada hari kiamat.” (HR. Bukhari, Abu Daud, Tirmidzi, Ahmad, Nasa’i, dan lainnya)

Maknanya,mereka adalah orang-orang yang masih muda lagi dangkal pikirannya.

(2)

سَيَكُونُ فِى أُمَّتِى اخْتِلاَفٌ وَفُرْقَةٌ قَوْمٌ يُحْسِنُونَ الْقِيلَ وَيُسِيئُونَ الْفِعْلَ وَيَقْرَءُونَ الْقُرْآنَ لاَ يُجَاوِزُ تَرَاقِيَهُمْ يَمْرُقُونَ مِنَ الدِّينِ مُرُوقَ السَّهْمِ مِنَ الرَّمِيَّةِ لاَ يَرْجِعُونَ حَتَّى يَرْتَدَّ عَلَى فُوقِهِ هُمْ شَرُّ الْخَلْقِ وَالْخَلِيقَةِ طُوبَى لِمَنْ قَتَلَهُمْ وَقَتَلُوهُ يَدْعُونَ إِلَى كِتَابِ اللَّهِ وَلَيْسُوا مِنْهُ فِى شَىْءٍ مَنْ قَاتَلَهُمْ كَانَ أَوْلَى بِاللَّهِ مِنْهُمْ قَالُوا : يَا رَسُولَ اللَّهِ مَا سِيمَاهُمْ قَالَ : التَّحْلِيقُ

“Akan ada perselisihan dan perseteruan pada umatku, suatu kaum yang memperbagus ucapan dan memperjelek perbuatan, mereka membaca Al-Quran tetapi tidak melewati kerongkongan, mereka lepas dari Islam sebagaimana anak panah lepas dari busurnya, mereka tidak akan kembali (pada Islam) hingga panah itu kembali pada busurnya. Mereka seburuk-buruknya makhluk. Beruntunglah orang yang membunuh mereka atau dibunuh mereka. Mereka mengajak pada kitab Allah tetapi justru mereka tidak mendapat bagian sedikitpun dari Al-Quran. Barangsiapa yang memerangi mereka, maka orang yang memerangi lebih baik di sisi Allah dari mereka“. Para sahabat bertanya : Wahai Rasul Allah, apa cirri khas mereka?“. Rasul menjawab : “Bercukur gundul”. (Sunan Abu Daud : 4765)

Mereka menghindari Mahkamah Syariah yang Independen, dan berbuat kezhaliman-kezhaliman yang disebutkan oleh Syaikh Muhaisini.

(3)

“…يَقُولُونَ مِنْ خَيْرِ قَوْلِ الْبَرِيَّةِ …”

“…Mereka berbicara tentang syariah…”

(4)

Baca Juga

“…قَوْمٌ يُحْسِنُونَ الْقِيلَ وَيُسِيئُونَ الْفِعْلَ…”

“…Mereka melakukan kejahatan dan berlebih-lebihan dalam takfir, tetapi mereka mengaku berpegang teguh terhadap peraturan syariat…”

(5)

حَدَّثَنَا مُوسَى بْنُ إِسْمَاعِيلَ، حَدَّثَنَا عَبْدُ الْوَاحِدِ، حَدَّثَنَا الشَّيْبَانِيُّ، حَدَّثَنَا يُسَيْرُ بْنُ عَمْرٍو، قَالَ، قُلْتُ لِسَهْلِ بْنِ حُنَيْفٍ: هَلْ سَمِعْتَ النَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم يَقُولُ فِي الْخَوَارِجِ شَيْئًا؟، قَالَ: سَمِعْتُهُ يَقُولُ وَأَهْوَى بِيَدِهِ قِبَلَ الْعِرَاقِ: ” يَخْرُجُ مِنْهُ قَوْمٌ يَقْرَءُونَ الْقُرْآنَ لَا يُجَاوِزُ تَرَاقِيَهُمْ، يَمْرُقُونَ مِنَ الْإِسْلَامِ مُرُوقَ السَّهْمِ مِنَ الرَّمِيَّةِ “

Telah menceritakan kepada kami Muusaa bin Ismaa’iil : Telah menceritakan kepada kami ‘Abdul-Waahid : Telah menceritakan kepada kami Asy-Syaibaaniy : Telah menceritakan kepada kami Yusair bin ‘Amru, ia berkata : Aku bertanya kepada Sahl bin Hunaif : “Apakah engkau pernah mendengar Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda tentang Khawaarij ?”. Sahl berkata : “Aku pernah mendengar beliau bersabda sambil mengarahkan tangannya ke Iraq : “Akan keluar darinya satu kaum yang membaca Al-Qur’an namun tidak melebihi/melewati kerongkongan mereka. Mereka keluar dari Islam seperti keluarnya anak panah dari busurnya“. [Diriwayatkan oleh Al-Bukhaariy no. 6934].

Maknanya pemimpin khawarij adalah datang dari Iraq. Kalian telah mengetahui darimana asal amir “Daulah Islam”.

(6)

“…يَمْرُقُونَ مِنَ الدِّينِ مُرُوقَ السَّهْمِ مِنَ الرَّمِيَّةِ…”

Mereka lari dari Mahkamah Syariah, mereka lari dari pertanggung jawaban terhadap darah kaum muslimin yang telah ditumpahkan, mereka lari dari ketaatan terhadap Ulama’ timur dan barat dan berbagai perlakuan mereka yang selalu kabur dari suatu hal.

(7)

إنَّ مِن بعْدِي مِنْ أُمَّتِي قَوْمًا يَقْرَؤُنَ اْلقُرآنَ لاَ يُجَاوِزُ حَلاَقِمَهُمْ يَقْتُلُوْنَ أَهْلَ اْلإسْلاَمِ وَيَدَعُوْنَ أَهْلَ اْلأَوْثَانِ، يَمْرُقُوْنَ مِنَ اْلإسْلاَمِ كمَا يَمْرُقُ السَّهْمُ مَنَ الرَّمِيَّةِ، لَئِنْ أَدْرَكْتُهُمْ لَأَقْتُلَنَّهُمْ قَتْلَ عَادٍ

“Sesungguhnya setelah wafatku kelak akan ada kaum yang pandai membaca al-Quran tetapi tidak sampai melewati kerongkongan mereka. Mereka membunuh orang Islam dan membiarkan penyembah berhala, mereka lepas dari Islam seperti panah yang lepas dari busurnya. Seandainya (usiaku panjang dan) menjumpai mereka (kelak), maka aku akan memerangi mereka seperti memerangi (Nabi Hud) kepada kaum ‘Aad “. (HR. Abu Daud, kitab Al-Adab bab Qitaalul Khawaarij : 4738)

Operasi-operasi mereka yang ditujukan kearah kaum muslimin lebih banyak ketimbang kearah rezim Assad.

Dan setelah saya ber-istikharah, saya meyakini dengan dasar pijakan syari’at, bahwa tanzhim “Daulah Islam” dan para pengikutnya adalah kelompok khawarij kontemporer, seluruhnya! termasuk dengan adanya orang-orang yang merasa ditipu oleh “Daulah Islam”, tetaplah mereka dikatakan khawarij.

Benarlah perkataan Syaikul Islam dalam bukunya “Minhajus Sunnah” ketika membahas tentang ciri-ciri penyimpangan khawarij : “mereka melihat agama bukan seperti agama islam yang seharusnya, seperti keyakinan mereka-khawarij dan para pengikut hawa nafsu- ;mereka memegang sebuah pendapat yang salah lagi bid’ah sehingga mereka berani membunuh seseorang berdasarkan pendapat tersebut, juga mengkafirkan orang-orang yang berbeda pendapat dengan mereka, dan menganggap merekalah yang salah sehingga mereka memerangi orang-orang yang berbeda pendapat tersebut, mereka mengkafirkan dan melaknat mereka”.

Silahkan follow akun twitter DR. Ayman Al Balawy :
https://twitter.com/aymanbalawiee

(muqawamah.com/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah