Dua Tewas, Sekolah Dan Universitas Jeddah Tutup Karena Kondisi Cuaca

Oleh:

|

Kategori:

(Getty)

JEDDAH (Arrahmah.id) – Sedikitnya dua orang tewas pada Kamis (24/11/2022) saat hujan lebat melanda Arab Saudi barat, termasuk Jeddah, menunda penerbangan dan memaksa sekolah tutup, kata para pejabat.

“Dua kematian telah dicatat sejauh ini, dan kami meminta semua orang untuk tidak keluar rumah kecuali jika diperlukan,” kata pemerintah daerah Makkah di laman Twitter-nya.

Jalan yang menghubungkan Jeddah dan Makkah ditutup pada Kamis (24/11) setelah hujan mulai turun, kata Saudi Press Agency, meskipun kemudian dibuka kembali.

Saluran Al-Ekhbariya menunjukkan video para jamaah di Masjidil Haram di Mekkah mengitari Ka’bah di bawah hujan lebat.

Di Jeddah, gambar yang diunggah ke media sosial menunjukkan lalu lintas menggeram dan sebagian kendaraan terendam air.

Bandara Internasional King Abdulaziz kota mengatakan bahwa “karena kondisi cuaca, keberangkatan beberapa penerbangan telah ditunda” dan mendesak penumpang untuk menghubungi operator untuk jadwal terbaru.

SPA melaporkan sebelum fajar bahwa sekolah-sekolah di kota itu akan ditutup sementara karena hujan diperkirakan akan berlanjut sepanjang hari.

Sekolah juga ditutup di kota terdekat Rabigh dan Khulais “untuk menjaga keselamatan siswa laki-laki dan perempuan”, tambah SPA.

Pusat Meteorologi Nasional mencatat 179 mm curah hujan pada Kamis (24/11), jumlah tertinggi yang pernah diterima di kota tersebut.

Hujan turun dari pukul 08.00 hingga 14.00 di selatan provinsi dalam hujan yang lebih deras dari hujan terbesar sebelumnya, pada tahun 2009.

Kota Makkah mempekerjakan 11.800 pekerja lapangan untuk mempersiapkan musim hujan. Ini memiliki mesin dan peralatan untuk menghadapi kondisi yang diharapkan.

Bagian operasi dan pemeliharaan menilai kinerja saluran jaringan drainase air hujan di jalan utama dan samping, persimpangan dan alun-alun.

Ini menghilangkan sedimen yang dapat menghambat aliran air dalam sistem drainase, sesuai dengan rencana darurat.

Satuan tugas dan peralatan telah dikerahkan di seluruh Makkah, dengan sekitar 52 tangki air, masing-masing berkapasitas 194.000 galon, menghilangkan air banjir.

Sebanyak 146 mesin gali dan 89 truk serbaguna telah menangani dampak hujan dan membuang air dari jalan dan jalan.

Pemerintah kota juga telah mengorganisir tim lapangan untuk membuang sampah yang mungkin menumpuk setelah hujan deras.

Ini juga telah meningkatkan jumlah tim kebersihan untuk membersihkan selokan untuk mencegah bahaya yang dapat menimbulkan ancaman bagi penghuni dan pengunjung.

Tim telah dikerahkan bersama dengan 520 mesin, termasuk lori, tangki pompa, Bobcat, tanker dan penyapu otomatis, serta sejumlah besar pompa dan mesin penggali.

Pekerjaan dilakukan sepanjang waktu untuk mengimplementasikan rencana darurat.

Makkah memiliki sistem drainase air hujan yang sangat besar yang mencapai sekitar 540 km dan mencakup semua lingkungan dan tempat suci di kawasan itu.

Sistem tersebut meliputi saluran air induk tertutup dan jaringan terowongan dalam, serta saluran drainase dangkal dan terbuka.

Pemerintah kota juga melakukan operasi pemeliharaan dan pembersihan sepanjang tahun untuk membantu mengurangi dampak banjir di wilayah tersebut. (zarahamala/arrahmah.id)