Dubes Jerman: Kritik Terhadap Piala Dunia Hasilkan Kerugian Serius bagi Jerman

Oleh:

|

Kategori:

Protes penutup mulut tim Jerman di Doha menerima reaksi besar di Dunia Arab. [Getty]

BERLIN (Arrahmah.id) – Duta Besar Jerman untuk Qatar telah berbicara menentang kritik negaranya baru-baru ini terhadap Qatar sebelum dan selama Piala Dunia 2022, ia memperingatkan bahwa “kerugian serius” telah dihasilkan dari komentar dan liputan negatif.

Dalam kabel diplomatik empat halaman yang diungkapkan oleh situs berita Der Spiegel, Claudius Fischbach mengatakan bahwa perlakuan Jerman terhadap Qatar “salah” dan “perlu diubah”.

Dia mengatakan bahwa Qatar menjadi sasaran “kampanye media yang membingungkan yang melewatkan setiap anomali dan setiap tindakan” dan menolak untuk mengakui “kemajuan signifikan apa pun”.

Menjelang Piala Dunia 2022, Qatar menjadi sasaran kampanye liputan media negative yang meluas, dengan fokus pada isu-isu seperti penganiayaan terhadap pekerja asing dan hak LGBTQ+.

Pihak berwenang Qatar telah mengatakan bahwa sebagian besar klaim terhadap negara Teluk tidak benar dan sensasional, dan bahwa reformasi hukum perburuhan yang luas baru-baru ini telah diberlakukan dan bahwa semua suporter diterima di Piala Dunia tanpa memandang orientasi seksual – meskipun homoseksualitas tetap ilegal di Qatar.

Jerman sangat vokal dalam mengkritik tuan rumah Piala Dunia, dengan tim sepak bola Jerman menutupi mulut mereka dengan gerakan pra-pertandingan yang kontroversial dan Menteri Dalam Negeri Nancy Faeser mengenakan ban lengan pro-LGBTQ+ “One Love” selama pertandingan antara Jerman dan Jepang.

Isyarat itu dikecam oleh beberapa orang di dunia Arab sebagai “tidak menghormati budaya tuan rumah”.

Dalam kabelnya, Fischbach mengatakan bahwa sementara Jerman telah “mengalami bonus kepercayaan yang signifikan di Qatar dalam beberapa tahun terakhir”, keuntungan tersebut telah dibatalkan dalam beberapa minggu terakhir menyusul komentar kritis dari pejabat Jerman.

Qatar tahun ini mengumumkan akan mengirimkan gas cair ke Jerman, tetapi Fischbach memperingatkan tentang suasana hati yang “menyedihkan” di negara Teluk itu terkait bisnis dengan Jerman.

“Kami tidak perlu menghabiskan banyak waktu untuk membahas betapa pentingnya Qatar bagi kami sebagai sekutu pro-Barat. Kata kunci yang paling penting adalah pasokan energi, penyelesaian konflik yang efektif dalam keadaan menantang, dan aktivitas investasi yang dapat diandalkan di Jerman,” katanya.

“Gambaran luas ini tidak boleh hilang dalam tindakan kebijakan luar negeri kita terhadap Qatar.”

Fischbach mendesak pemerintah Jerman untuk membuat pernyataan “mengakui pelaksanaan Piala Dunia yang sangat baik sejauh ini” dan mengungkapkan kepuasan dengan perjanjian pasokan gas baru-baru ini, sebagai langkah membangun kepercayaan.

Dia menambahkan bahwa rasa kecewa Qatar terhadap sikap Jerman di Piala Dunia harus “ditanggapi dengan serius” dan bahwa hubungan “baik secara tradisional” antara kedua negara harus ditegaskan. (zarahamala/arrahmah.id)