Duta Besar AS Sangkal Klaim Boikot Ben-Gvir

Oleh:

|

Kategori:

Tom Nides mengatakan kepada wartawan 'tidak ada boikot. Saya tidak melakukan boikot'. [Getty]

WASHINGTON (Arrahmah.id) – Duta Besar AS untuk “Israel”, Tom Nides telah membantah klaim bahwa Washington memberlakukan boikot terhadap Menteri Keamanan “Israel” Itamar Ben-Gvir, tetapi mengatakan pemerintahan Biden akan berurusan dengan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu.

Nides mengatakan kepada radio “Israel” Kan bahwa dia tidak melakukan boikot ketika didesak apakah AS akan terlibat dengan menteri ekstrem kanan Ben-Gvir, yang menimbulkan kontroversi internasional ketika dia mendatangi kompleks masjid Al-Aqsa pekan lalu.

Pria Amerika berusia 62 tahun itu menekankan dalam wawancara bahwa Netanyahu mengendalikan koalisi sayap kanan barunya, dan menjelaskan bahwa AS akan bekerja secara langsung dengan perdana menteri itu sendiri, mengingat “nilai-nilai bersama” mereka.

“Kami akan bekerja dengan semua orang. Tapi pada prinsipnya, yang akan saya ajak kerja sama adalah perdana menteri, ” katanya. 

“Perdana menteri memberi tahu kami bahwa dia memegang kemudi dengan sangat kuat. Itulah yang sedang kita hadapi.”

Netanyahu, yang baru-baru ini kembali berkuasa dengan dukungan koalisi paling kanan “Israel” dalam sejarah, telah memberikan jaminan kepada AS bahwa dia akan mempertahankan “status quo” terkait situs suci Yerusalem, menurut Nides.

Hal ini menyusul kemarahan yang meluas atas aksi Ben-Gvir yang sangat provokatif di masjid Al-Aqsa, yang mendorong AS untuk mengatakan bahwa mereka telah “sangat jelas dalam percakapan” dengan “Israel” tentang mempertahankan status quo.

Saat ini, non-Muslim di masjid Al-Aqsa diizinkan untuk berkunjung pada waktu tertentu tetapi tidak untuk beribadah.

Nides juga mengatakan Netanyahu “memahami posisi AS [dari] menjaga visi solusi dua negara tetap hidup” ketika ditanya tentang aneksasi Tepi Barat yang diduduki.

“Dia mengerti bahwa kami berpendapat jika pertumbuhan permukiman besar-besaran tidak akan mencapai [solusi dua negara],” katanya.

Namun, perdana menteri telah menyetujui aneksasi ilegal tanah Tepi Barat yang diduduki sebagai bagian dari pembuatan kesepakatan yang terlibat dalam mengamankan koalisi sayap kanannya, lapor The Times of Israel.

Tepi Barat adalah rumah bagi hampir tiga juta warga Palestina yang secara sistematis mengalami pengusiran paksa dan kekerasan yang tidak proporsional oleh pendudukan pasukan “Israel”.

Banyak warga Palestina dan sekutunya menginginkan Tepi Barat sebagai jantung negara merdeka mereka di masa depan. Namun, selama masa jabatan Netanyahu sebelumnya, dia mendorong untuk mencaplok sekitar 30 persen wilayah pendudukan. (zarahamala/arrahmah.id)