Erdogan tuduh Barat menerapkan standar ganda atas kebebasan media

Oleh:

|

Kategori:

(Foto: Anadolu)

ANKARA (Arrahmah.id) – Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pada Rabu (4/1/2023) menuduh Barat mengadopsi standar ganda pada kebebasan media.

Berbicara pada upacara Penghargaan Media Anatolia ke-7 di ibu kota Ankara, Erdogan mengatakan: “Mereka yang menuduh Turki menyensor, tetap diam tentang mereka (Twitter) yang melakukan penyensoran nyata.”

“Kami menyaksikan standar ganda yang sama dalam proses perusahaan media sosial, yang baru-baru ini diambil alih,” kata Erdogan, mengacu pada Twitter dan rilis file internalnya baru-baru ini, lansir Anadolu.

Dia, bagaimanapun, mengatakan baik organ media internasional maupun organisasi hak asasi manusia diam atas skandal semacam itu.

“Mereka yang merampas hak komunikasi miliaran orang terus berbicara tentang demokrasi dan kebebasan seolah-olah tidak terjadi apa-apa,” katanya.

Turut mengkritik mereka yang memeluk anggota Fetullah Terrorist Organization (FETO) yang menerbitkan rahasia negara sambil menyamar sebagai jurnalis, dia mengatakan mereka bahkan tidak segan-segan menutup organ media untuk hal-hal yang lebih sederhana.

“Kita semua tahu bahwa mereka yang telah mengkritik demokrasi, hak asasi manusia, dan kebebasan pers di Turki, betapa fasisnya mereka dalam hal diri dan kepentingan mereka sendiri,” katanya.

Setelah kudeta yang berhasil digagalkan pada 15 Juli di Turki, di mana lebih dari 250 orang terbunuh, “mereka yang dengan kejam mengkritik kami telah menimbulkan kehebohan di hadapan desas-desus kudeta di negara mereka sendiri,” kata Erdogan.

Mengacu pada protes Taman Gezi tahun 2013, presiden Turki mengatakan mereka yang mencoba menampilkan “para penjarah di Türkiye sebagai pahlawan, mendefinisikan para demonstran sebagai teroris ketika peristiwa serupa terjadi di Paris dan Washington.”

Dia melanjutkan dengan mengatakan: “Kami belum pernah melihat atau mendengar outlet media internasional menyebut pengunjuk rasa ‘rompi kuning’ yang membakar jalan-jalan Prancis sebagai utusan demokrasi, dan mereka yang menggerebek gedung Capitol AS dengan senjata sebagai pejuang kemerdekaan.”

FETO mengatur kudeta yang gagal pada 15 Juli 2016 di Turki, di mana 251 orang tewas dan 2.734 terluka.

Ankara menuduh FETO berada di balik kampanye jangka panjang untuk menggulingkan negara melalui infiltrasi institusi Turki, khususnya militer, polisi, dan peradilan.  (haninmazaya/arrahmah.id)