Film ‘Revisionis’ Serbia Tuai Protes, Batal Tayang Di 19 Kota Eropa

Oleh:

|

Kategori:

Institut Penelitian Genosida Kanada mengatakan “Republik Srpska: Perjuangan untuk Kebebasan” mempromosikan penolakan genosida di Srebrenica. (Foto: AP)

OTTAWA (Arrahmah.id) – Institut Penelitian Genosida mendesak agar pemutaran film dokumenter baru karya sutradara Serbia-Kanada dibatalkan di seluruh Eropa, dengan mengatakan film “revisionis” itu “menghapus” kejahatan perang yang dilakukan selama Perang Bosnia.

Sutradara film Boris Malagurski mengumumkan bulan lalu di Twitter jadwal pemutaran filmnya “Republik Srpska: Perjuangan untuk Kebebasan”. Malagurski bekerja sebagai koresponden dan pembawa acara untuk saluran media pemerintah Rusia, RT dan Sputnik Serbia.

Republik Srpska menjadi entitas yang dikelola Serbia di Bosnia dan Herzegovina setelah penandatanganan perjanjian damai Dayton pada tahun 1995, yang mengakhiri perang di Bosnia.

Dari 1992 hingga 1995, pasukan Serbia memimpin kampanye pembersihan etnis dengan tujuan menciptakan Serbia Raya.

Kasus paling terkenal dari kejahatan perang mereka adalah di Srebrenica, di mana pada tahun 1995, pasukan Serbia di bawah komando penjahat perang Ratko Mladic, membunuh lebih dari 8.000 pria dan anak laki-laki Bosnia selama beberapa hari. Pengadilan internasional memutuskan pembantaian tersebut merupakan genosida.

Lembaga kemanusiaan yang berbasis di Kanada ini meluncurkan petisi online untuk menghentikan promosi film tersebut, dengan mengatakan bahwa film tersebut “merevisi sejarah menyakitkan Bosnia”. Petisi ini berhasil mengumpulkan hampir 30.000 tanda tangan.

“Film itu mempromosikan penyangkalan genosida di Srebrenica,” kata lembaga tersebut dalam sebuah pernyataan, Sabtu (15/10/2022). “Film ini mempromosikan gagasan Serbia Raya, yang terus-menerus mencabik-cabik Bosnia dan Herzegovina.”

“Mencoba segala cara untuk menunjukkan bahwa Bosnia dan Herzegovina adalah negara yang gagal, mempromosikan kemerdekaan entitas Republika Srpska dan penyatuannya dengan Serbia,” lanjutnya.

Pemimpin kampanye, Georgio Konstandi mengatakan kepada Al Jazeera bahwa enam hari pemutaran film sejauh ini telah dibatalkan di 19 kota di Austria, Swiss, Slovenia, Jerman, Belanda, Luksemburg, dan Belgia.

“Trailer film ini dengan jelas membingkai pendirian rezim genosida sebagai ‘perjuangan untuk kebebasan’ dan perang melawan ‘perbudakan’” kata Konstandi. “Kami tidak akan menerima penghapusan hal seperti ini dari rezim genosida manapun.”

“Mengapa orang-orang Bosnia, yang disiksa, dibantai, dan diperkosa oleh otoritas Republika Srpska harus menerimanya?” Dia bertanya.

Malagurski mengatakan kepada Al Jazeera bahwa film dokumenter itu merekam adegan-adegan di Srebrenica dan menggarisbawahi bahwa “The International Criminal Tribunal for the Former Yugoslavia (ICTY) di Den Haag menyimpulkan dalam putusannya bahwa ‘apa yang terjadi di Srebrenica merupakan genosida,’ kami sama sekali tidak meniadakan fakta itu”.

“Ini berbicara tentang sejarah pergolakan Serbia di bawah berbagai kerajaan di masa lalu, tetapi sama sekali tidak menghindari berbicara tentang kejahatan yang dilakukan pasukan Serbia selama perang di Bosnia pada 1990-an,” katanya.

“Namun, tidak satu pun dari lembaga yang disebutkan meminta untuk menonton film ini sebelum terlibat dalam kampanye agresif untuk melarang pemutarannya, dengan cara ‘membatalkan budaya’ di zaman kita sekarang ini,” tambah Malagurski.

Pekan lalu Walikota Sarajevo Benjamina Karic berbicara kepada walikota Salzburg, Austria, dalam sebuah surat, memperingatkan dia tentang film yang berfungsi sebagai “propaganda”. Pemutaran film kemudian dibatalkan.

Unjuk rasa tersebut telah mendorong orang-orang yang melobi di luar Balkan Barat untuk berkomentar. Pada Sabtu (15/10), komedian standup Alaska Chelsea Hart memposting video TikTok tentang masalah tersebut, menulis “Fasisme sedang bangkit kembali di Eropa.”

Keputusan ICTY, termasuk kesimpulan bahwa pembantaian di Srebrenica merupakan genosida, sering dibantah oleh politisi Serbia di Republika Srpska dan Serbia Bosnia, termasuk Walikota Banja Luka Drasko Stanivukovic, yang menyambut pemutaran perdana film tersebut di Republika Srpska bulan ini.

Kota Banja Luka dilaporkan menggelontorkan $15.000 untuk produksi film dokumenter tersebut.

Pemimpin Serbia Bosnia, Milorad Dodik selama 15 tahun terakhir telah memimpin kampanye untuk entitas Republik Srpska agar memisahkan diri dan bergabung dengan Serbia. (zarahamala/arrahmah.id)