Gelombang Kunjungan Turis Arab Ke “Israel” Pasca Normalisasi Tidak Terwujud

Oleh:

|

Kategori:

Normalisasi dengan “Israel” sangat kontroversial di seluruh dunia Arab. [AFP/Getty-file photo]

TEL AVIV (Arrahmah.id) – “Israel” mencapai kesepakatan dengan UEA untuk menormalisasi hubungan pada 2020. Para pejabat bersikeras bahwa hubungan baru “Israel” dengan UEA, dan segera setelah itu dengan Bahrain, akan memicu pariwisata massal dan pertukaran persahabatan antara orang-orang yang telah lama berselisih.

Tetapi lebih dari dua tahun sejak kesepakatan normalisasi yang sangat kontroversial, perkiraan banjir turis Teluk Arab ke “Israel” tidak terwujud.

Meskipun lebih dari setengah juta orang “Israel” telah berbondong-bondong ke Abu Dhabi yang kaya minyak dan Dubai yang bertabur gedung pencakar langit, hanya 1.600 warga Emirat telah mengunjungi “Israel” sejak “Israel” mencabut pembatasan perjalanan akibat virus corona tahun lalu, kata kementerian pariwisata “Israel” kepada The Associated Press.

Kementerian itu tidak mengetahui berapa banyak warga Bahrain yang telah mengunjungi “Israel” karena, katanya, “jumlahnya terlalu kecil”.

“Ini masih situasi yang sangat aneh dan sensitif,” kata Morsi Hija, ketua forum pemandu wisata berbahasa Arab di “Israel”.

“Orang Emirat merasa telah melakukan kesalahan dengan datang ke sini.”

Kurangnya turis Emirat dan Bahrain mencerminkan masalah citra “Israel” yang sudah berlangsung lama di dunia Arab dan mengungkapkan batasan Abraham Accords, perjanjian normalisasi yang ditandatangani antara “Israel” dan empat negara Arab pada 2020, kata para ahli.

Ada tentangan kuat di Palestina dan di seluruh dunia Arab terhadap normalisasi dengan “Israel”, yang telah menduduki wilayah Palestina secara ilegal selama beberapa dekade.

Bahkan ketika perdagangan bilateral antara “Israel” dan UEA telah meledak dari $11,2 juta pada 2019 menjadi $1,2 miliar tahun lalu, setiap dukungan untuk perjanjian di UEA dan Bahrain telah anjlok sejak kesepakatan ditandatangani, menurut sebuah survei oleh Washington Institute for Near East Policy, sebuah LSM Amerika.

Di UEA, dukungan turun menjadi 25 persen dari 47 persen dalam dua tahun terakhir.

Di Bahrain, hanya 20 persen populasi yang mendukung kesepakatan tersebut, turun dari 45 persen pada 2020.

Pada waktu itu, “Israel” melakukan serangkaian pengeboman mematikan selama 11 hari terhadap Jalur Gaza yang terkepung dan secara signifikan membunuh ratusan warga sipil serta meningkatkan serangan dan pembunuhan warga Palestina di Tepi Barat yang diduduki.

Setidaknya 231 orang Palestina dibunuh oleh “Israel” pada 2022 dengan tiga orang tewas dalam tiga hari pertama tahun ini, termasuk seorang anak laki-laki berusia 15 tahun.

Pejabat “Israel” mengatakan pariwisata Teluk Arab ke “Israel” adalah bagian yang hilang yang akan memindahkan perjanjian di luar hubungan keamanan dan diplomatik.

Kunjungan turis dari Mesir dan Yordania, dua negara pertama yang menormalisasi hubungan dengan “Israel”, juga hampir tidak ada.

“Kita perlu mendorong [Emirat] untuk datang untuk pertama kalinya. Ini misi penting,” kata Amir Hayek, duta besar “Israel” untuk UEA, kepada AP.

“Kita perlu mempromosikan pariwisata sehingga orang akan saling mengenal dan memahami satu sama lain.”

Pejabat pariwisata “Israel” terbang ke UEA bulan lalu dalam upaya pemasaran untuk mempromosikan “Israel” sebagai negara tujuan yang aman dan menarik.

Kementerian tersebut mengatakan sekarang sedang menempatkan Tel Aviv – pusat komersial dan hiburan “Israel” – sebagai daya tarik besar bagi warga Emirat.

Agen tur mengatakan bahwa sejauh ini, bertaruh di Yerusalem telah menjadi bumerang.

Gejolak kota yang diduduki telah membuat orang Emirat dan Bahrain tidak bersemangat, beberapa di antaranya menghadapi reaksi balik dari warga Palestina yang melihat normalisasi sebagai pengkhianatan terhadap tujuan nasional mereka.

Perjuangan Palestina untuk pembebasan dari “Israel” mendapatkan dukungan luas di seluruh dunia Arab.

Ketakutan akan rasisme anti-Arab di “Israel” juga dapat membuat orang Teluk Arab menjauh.

Polisi “Israel” secara keliru menangkap dua turis Emirati di Tel Aviv musim panas lalu saat memburu penjahat yang melakukan penembakan di jalan.

Beberapa warga Emirat mengeluh di media sosial tentang pengawasan yang tidak diinginkan dari pejabat keamanan di Bandara Ben-Gurion “Israel”.

“Jika Anda membawa mereka ke sini dan tidak memperlakukan mereka dengan sensitif, mereka tidak akan pernah kembali dan memberitahu semua temannya untuk menjauh,” kata Hija.

Benjamin Netanyahu, yang kembali untuk masa jabatan keenam sebagai perdana menteri pekan lalu, dan sekarang bertanggung jawab atas pemerintahan koalisi sayap kanan, telah berjanji untuk memperkuat perjanjian dengan Bahrain, Maroko, UEA, dan Sudan.

Hubungan formal dengan Sudan tetap sulit dipahami setelah kudeta militer dan dengan tidak adanya parlemen untuk meratifikasi kesepakatan normalisasi yang ditengahi AS dengan “Israel”.

Sebagai kepala arsitek perjanjian, Netanyahu juga berharap untuk memperluas lingkaran negara dan mencapai kesepakatan serupa dengan Arab Saudi.

Namun para ahli khawatir pemerintah barunya – yang paling ultranasionalis dan konservatif secara religius dalam sejarah “Israel” – dapat semakin menghalangi turis Teluk Arab dan bahkan membahayakan perjanjian tersebut.

Pemerintahnya telah berjanji untuk memperluas pemukiman Tepi Barat yang ilegal menurut hukum internasional, dan berjanji untuk mencaplok seluruh wilayah, sebuah langkah yang ditunda sebagai syarat perjanjian awal dengan UEA.

Duta Besar Emirat difoto dengan hangat merangkul Itamar Ben-Gvir, salah satu anggota koalisi yang paling radikal, pada perayaan hari nasional bulan lalu.

Dan selama akhir pekan, pemimpin UEA, Sheikh Mohammed bin Zayed Al Nahyan, menelepon Netanyahu untuk memberi selamat dan mengundangnya untuk berkunjung.

Ini cerita yang berbeda di antara mereka yang bukan pejabat.

“Saya harap Netanyahu dan orang-orang yang bersamanya tidak menginjakkan kaki di tanah Emirat,” tulis Abdulkhaleq Abdulla, seorang ilmuwan politik terkemuka Emirat, di Twitter.

“Saya pikir tepat untuk membekukan Abraham Accords untuk sementara.”

Wartawan “Israel” juga dilecehkan oleh suporter Arab dan sekitarnya selama Piala Dunia sepak bola baru-baru ini di Qatar. (zarahamala/arrahmah.id)