Hakim Anti-Terorisme Tunisia Penjarakan Mantan Perdana Menteri Ali Laarayedh

Oleh:

|

Kategori:

Ennahda membantah tuduhan terorisme dalam sebuah pernyataan. [Getty]

TUNIS (Arrahmah.id) – Hakim anti-terorisme Tunisia memutuskan untuk memenjarakan Ali Laarayedh, mantan perdana menteri dan pejabat senior di partai oposisi Islam Ennahda, setelah berjam-jam penyelidikan atas dugaan pengiriman jihadis ke Suriah, kata pengacara pada Senin (19/12/2022).

“Hakim investigasi mengeluarkan keputusan penjara terhadap mantan Perdana Menteri Ali Laarayedh dalam apa yang dikenal sebagai file deportasi jihadis,” kata pengacara Ines Harrath.

“Ini benar,” kata Mokthat Jmayi, pengacara Laarayedh lainnya, kepada Reuters, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Ennahda membantah dalam sebuah pernyataan tuduhan terorisme, menyebutnya sebagai serangan politik terhadap musuh Presiden Kais Saied untuk menyembunyikan “kegagalan pemilu yang dahsyat”.

Hanya 11,2% pemilih Tunisia memberikan suara dalam dalam pemilihan parlemen Sabtu (17/12), kata Farouk Bouasker, kepala komisi pemilihan, setelah sebagian besar partai politik memboikot pemungutan suara sebagai sandiwara untuk menopang kekuasaan Presiden Kais Saied.

Setelah jumlah pemilih diumumkan, partai-partai besar, di antaranya Front Keselamatan, termasuk Ennahda dan musuh bebuyutannya, Partai Konstitusi Bebas, mengatakan Saied tidak memiliki legitimasi dan harus mundur, menyerukan protes besar-besaran.

Ennahda, partai oposisi utama, menuduh Saied melakukan kudeta anti-demokrasi sejak dia merebut sebagian besar kekuasaan tahun lalu, menutup parlemen dan bergerak ke pemerintahan melalui dekrit, kekuasaan yang sebagian besar telah dia resmikan dengan konstitusi baru yang diratifikasi dalam referendum Juli.

Sumber-sumber keamanan dan resmi memperkirakan bahwa sekitar 6.000 warga Tunisia melakukan perjalanan ke Suriah dan Irak dekade lalu, untuk bergabung dengan kelompok-kelompok jihadis termasuk ISIS. Banyak yang terbunuh di sana sementara yang lain melarikan diri dan kembali ke Tunisia. (zarahamala/arrahmah.id)