Houtsi akui terlibat dalam penyiksaan tahanan sampai mati

Oleh:

|

Kategori:

Milisi Houtsi di Al Jawf. (Foto: Getty Images)

SAADA (Arrahmah.id) – Milisi Syiah Houtsi yang didukung Iran telah mengakui bahwa personelnya di provinsi Saada di Yaman utara telah menculik, memenjarakan, dan secara brutal menyiksa sampai mati seorang pemuda, dalam pengakuan langka atas pelanggaran hak asasi manusia di fasilitas penahanannya.

Kelompok tersebut mengatakan bahwa empat pria yang bertindak “sendirian” menangkap seorang pedagang kelontong muda, bernama Ibrahim Yahiya Hashool Al-Thamali, dari distrik Sahar di Saada, dan secara brutal menyiksanya di tahanan, yang menyebabkan kematiannya.

Aktivis Yaman dan kerabat korban membagikan video tubuh setengah telanjang Al-Thamali, dengan berbagai tanda penyiksaan, mengatakan bahwa pria itu diculik dari tempat kerjanya, dipenjara, dan disiksa secara brutal oleh Houtsi sebelum kematiannya, lansir Arab News (4/1/2023).

Hussein Al-Ezzi, wakil menteri luar negeri Houtsi, menuduh “penyusup” dalam milisi melakukan pelanggaran hak asasi manusia yang dilakukan terhadap warga sipil.

Upaya Al-Ezzi untuk membebaskan organisasinya yang menyiksa tahanan dan menculik warga sipil disambut dengan kemarahan dari para aktivis Yaman di media sosial, yang menuduh Houtsi secara rutin menyiksa narapidana sampai mati.

“Kapan Anda akan bangun dari tidur Anda dan mengakui bahwa cara Anda memerintah salah dan perilaku Anda terhadap orang tidak dapat diterima?” Tulis Ibrahim Ismail, seorang akademisi yang berbasis di Sana’a.

“Ibrahim Al-Thamali adalah salah satu dari ratusan pemuda Yaman tak berdosa yang telah dibantai secara tidak adil setiap hari sejak perebutan ibu kota, Sana’a, oleh geng jahat,” kata Mohammed Anam, seorang jurnalis Yaman. Houtsi mengaku membunuh pemuda itu karena takut klannya yang kuat akan memberontak melawan kekuasaan mereka.

Pembunuhan Al-Thamali sekali lagi menarik perhatian atas penganiayaan di pusat-pusat penahanan Houtsi di daerah-daerah yang berada di bawah kendali mereka, khususnya di Saada, kubu milisi.

Mutahar Al-Badhiji, direktur eksekutif Koalisi Yaman untuk Memantau Pelanggaran Hak Asasi Manusia, mengatakan kepada Arab News bahwa tahun lalu, 500 orang Yaman diculik oleh Houtsi dari daerah-daerah di bawah kendali mereka, 50 orang hilang secara paksa, dan 40 orang disiksa.

Al-Badhiji mengatakan bahwa taktik penyiksaan Houtsi termasuk larangan tidur, menghujani tawanan dengan air dingin, terutama di musim dingin, digantung terbalik, dipukuli dengan tongkat dan kabel listrik, dan mengisolasi tahanan.

Muammar Al-Eryani, menteri informasi Yaman, mengatakan Houtsi telah menculik ribuan warga Yaman, termasuk politisi, jurnalis, aktivis, dan warga negara biasa, dan menghilangkan mereka sambil menyiksa mereka secara brutal, yang mengakibatkan kematian ratusan orang dan cacat permanen dari banyak orang lainnya.  (haninmazaya/arrahmah.id)