IIA Lakukan Eksekusi Publik Pertama Sejak Pengambilalihan Afghanistan

Oleh:

|

Kategori:

Insiden itu terjadi setelah pemimpin tertinggi IIA Haibatullah Akhunzada bulan lalu memerintahkan para hakim untuk sepenuhnya menegakkan aspek-aspek hukum Islam. [AFP]

KABUL (Arrahmah.id) – Pihak berwenang di Afghanistan telah mengeksekusi seorang terpidana pembunuhan, eksekusi publik pertama sejak kelompok Taliban kembali berkuasa tahun lalu, menurut juru bicara pemerintah.

Pengumuman pada Rabu, 7 Desember menggarisbawahi niat para penguasa baru Afghanistan untuk melanjutkan kebijakan yang diterapkan sejak mereka mengambil alih negara itu pada Agustus 2021 dan untuk tetap berpegang pada interpretasi mereka tentang hukum Islam.

Eksekusi, dilakukan dengan senapan serbu oleh ayah korban, terjadi di provinsi Farah barat di hadapan ratusan penonton dan lebih dari selusin pejabat senior Imarah Islam Afghanistan (IIA), menurut Zabihullah Mujahid, juru bicara pemerintah IIA. Beberapa pejabat datang dari ibu kota Kabul.

Keputusan untuk melaksanakan hukuman itu “dibuat dengan sangat hati-hati,” kata Mujahid, menyusul persetujuan dari tiga pengadilan tertinggi negara itu dan pemimpin tertinggi IIA, Mullah Haibatullah Akhunzada.

Pria yang dieksekusi, diidentifikasi sebagai Tajmir dari provinsi Herat, dihukum karena membunuh pria lain lima tahun lalu dan mencuri sepeda motor dan ponselnya. Korban diidentifikasi sebagai Mustafa dari provinsi tetangga Farah. Banyak pria Afghanistan hanya menggunakan satu nama.

Pasukan keamanan Taliban telah menangkap Tajmir setelah keluarga korban menuduhnya melakukan kejahatan tersebut, kata sebuah pernyataan dari juru bicara Mujahid. Pernyataan itu tidak mengatakan kapan penangkapan itu terjadi tetapi mengatakan bahwa Tajmir mengaku telah melakukan pembunuhan tersebut. Mujahid menambahkan, Tajmir ditembak tiga kali oleh ayah korban pada Rabu (7/12/2022) dengan senapan serbu.

Insiden itu terjadi setelah pemimpin IIA Akhunzada bulan lalu memerintahkan hakim untuk menegakkan hukum Islam secara penuh, termasuk eksekusi publik.

Selama pemerintahan Taliban sebelumnya di negara itu pada akhir 1990-an, kelompok itu melakukan eksekusi publik, pencambukan dan rajam terhadap mereka yang dihukum karena kejahatan di pengadilan Taliban.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres menyatakan “keprihatinan yang mendalam” atas eksekusi publik pertama yang dikonfirmasi, kata juru bicara Stephanie Tremblay, Rabu (7/12/2022).

“Saya ingat ketika mereka menerapkan hukuman ini dalam tugas pertama mereka, di mana mereka akan mengumumkan kepada publik untuk berkumpul,” kata aktivis HAM Ogai Amil kepada kantor berita AFP.

Bottom of Form

Dia mengatakan eksekusi yang dilaksanakan mengingatkannya pada hari-hari itu, dan menambahkan bahwa hal itu “mengguncang hati nurani manusia”.

“Mengapa itu hanya terjadi di Afghanistan?” dia bertanya.

Setelah kelompok itu menyerbu Afghanistan pada 2021, pada minggu-minggu terakhir penarikan pasukan Amerika Serikat dan NATO dari negara itu setelah 20 tahun perang, IIA pada awalnya berjanji untuk mengizinkan hak-hak perempuan dan minoritas.

Sebaliknya, mereka membatasi hak dan kebebasan, termasuk memberlakukan larangan pendidikan anak perempuan di atas kelas enam. Mereka juga melakukan cambukan publik di berbagai provinsi, menghukum beberapa pria dan wanita yang dituduh mencuri, berzina atau melarikan diri dari rumah.

Seorang juru bicara Kantor Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia bulan lalu meminta pihak berwenang IIA untuk segera menghentikan penggunaan cambuk publik di Afghanistan.

IIA telah berjuang untuk memerintah di tengah krisis ekonomi yang diperburuk oleh isolasi diplomatik dan sanksi internasional. (zarahamala/arrahmah.id)