IIA Peringatkan ‘Suara Akan Dibungkam’ Jika Warga Afghanistan Menantang ‘Kepentingan Nasional’

Oleh:

|

Kategori:

Wanita dilarang mengunjungi taman di Kabul oleh IIA. [Getty]

KABUL (Arrahmah.id) – Seorang pejabat Imarah Islam Afghanistan (IIA) memperingatkan bahwa warga Afghanistan yang mengangkat suara menentang “kepentingan nasional” akan dibungkam ketika menanggapi serangkaian pertanyaan tentang keputusan kelompok itu untuk melarang perempuan memasuki taman umum di Kabul.

Mohammad Akif Muhajer, juru bicara IIA yang merebut kekuasaan pada Agustus 2021, mengatakan kepada BBC bahwa orang yang menantang pihak berwenang di Afghanistan akan ditangkap – seperti “di negara mana pun”.

Perwakilan IIA menolak tuduhan bahwa hak-hak perempuan dipinggirkan di negara itu, sebaliknya mengklaim bahwa mereka diberikan kesetaraan dengan rekan laki-laki di bawah “Hukum Islam dan Syariah”.

“Baik perempuan maupun laki-laki adalah sama. Perempuan akan diberikan hak yang sama seperti yang diberikan kepada laki-laki,” kata Muhajer.

Dia kemudian menjelaskan mengapa wanita dilarang dari Kabul.

“Aturan yang kami tetapkan tidak dipatuhi,” katanya, seraya menambahkan bahwa beberapa wanita tidak mengenakan jilbab.

Ditanya mengapa IIA memenjarakan orang-orang yang berbicara menentang otoritas mereka, Muhajer berkata: “Jika seseorang meninggikan suaranya melawan kepentingan nasional, suara itu akan dibungkam.

“Di beberapa negara, mereka telah dibunuh tetapi kami tidak melakukan ini,” tambahnya.

Kabul jatuh ke tangan IIA setelah serangan kilat pada musim panas 2021 yang dipicu oleh penarikan pasukan AS dan koalisi.

Terlepas dari janji awal untuk melindungi hak-hak perempuan, IIA telah menempatkan pembatasan yang semakin keras pada aturan berpakaian perempuan dan kebebasan bergerak.

Wanita dan anak perempuan dikucilkan dari ruang kelas selama lebih dari setahun.

Baru-baru ini, ada beberapa laporan tentang cambukan publik untuk “kejahatan moral” seperti perzinahan. Tiga wanita dicambuk di depan ribuan orang di stadion sepak bola Afghanistan. (zarahamala/arrahmah.id)