Imarah Islam Afghanistan Izinkan Ujian Kelulusan SMA Untuk Siswi

Oleh:

|

Kategori:

“Bagaimana kita bisa mengikuti ujian setelah satu setengah tahun Imarah menutup sekolah?” seorang siswa bertanya. [Getty]

KABUL (Arrahmah.id) –  Gadis-gadis Afghanistan akan diizinkan untuk mengikuti ujian kelulusan sekolah menengah mereka pekan ini, seorang pejabat dan dokumen dari pemerintah Imarah Islam Afghanistan (IIA) menunjukkan pada Selasa (6/12/2022) – meskipun mereka telah dilarang dari ruang kelas sejak Taliban mengambil alih negara itu tahun lalu.

Menurut dua dokumen dari kementerian pendidikan IIA, yang diperoleh The Associated Press, keputusan tersebut berlaku untuk 31 dari 34 provinsi Afghanistan di mana liburan sekolah musim dingin dimulai pada akhir Desember.

Ehsanullah Kitab, kepala departemen pendidikan Kabul, mengatakan ujian akan berlangsung pada Rabu (7/12). Dia tidak memberikan perincian lain dan tidak jelas berapa banyak siswi yang dapat mengikuti ujian.

Salah satu dokumen menyebutkan ujian akan berlangsung dari pukul 10.00 hingga 13.00. Dokumen kedua, yang ditandatangani oleh Habibullah Agha, menteri pendidikan yang menjabat pada September, mengatakan ujian akan diadakan di 31 provinsi Afghanistan.

Tiga provinsi yang dikecualikan — Kandahar, Helmand dan Nimroz — memiliki jadwal yang berbeda untuk tahun ajaran dan ujian kelulusan sekolah menengah biasanya dilakukan di sana nanti.

“Ini konyol,” kata Najela (18) dari Kabul, hanya memberikan nama depannya karena takut terkena sanksi. Dia sekarang akan berada di kelas dua belas dan memenuhi syarat untuk ujian. “Kami menghabiskan satu tahun penuh di bawah tekanan dan tekanan dan belum membaca satu halaman pun dari buku teks kami.”

“Bagaimana mungkin kita bisa mengikuti ujian setelah satu setengah tahun Imarah menutup pintu sekolah,” tambahnya.

Taliban menyerbu Afghanistan pada Agustus 2021 ketika pasukan AS dan NATO berada di minggu-minggu terakhir penarikan mereka dari negara itu setelah 20 tahun perang.

Meskipun pada awalnya menjanjikan aturan yang lebih moderat dan hak-hak perempuan dan minoritas, mereka telah membatasi hak dan kebebasan dan secara luas menerapkan interpretasi mereka terhadap hukum Islam.

Mereka telah melarang anak perempuan dari sekolah menengah pertama dan sekolah menengah atas, membatasi perempuan dari sebagian besar pekerjaan, dan memerintahkan mereka untuk menutup aurat dari kepala hingga ujung kaki di depan umum. Wanita juga dilarang dari taman, pusat kebugaran, dan pasar malam.

Perempuan tidak ditolak akses ke universitas di bawah IIA dan implikasi dari perkembangan terbaru adalah bahwa gadis Afghanistan yang memperoleh ijazah SMA setelah ujian Rabu (7/12) akan dapat mendaftar ke universitas.

Seorang kepala sekolah menengah Kabul berkata bahwa dia diberitahu bahwa anak perempuan kelas dua belas hanya memiliki satu hari untuk mengikuti ujian 14 mata pelajaran, dengan 10 pertanyaan dari setiap mata pelajaran. Kepala sekolah, yang berbicara tanpa menyebut nama karena takut terkena sanksi, mengatakan sebagian besar siswa perempuan tidak memiliki buku pelajaran.

“Memberi ujian tidak ada artinya,” katanya.

Para siswi dan guru perempuan mereka semua harus mengenakan jilbab, sesuai aturan Imarah untuk perempuan, dan ponsel dilarang selama ujian. Anak perempuan yang tidak dapat hadir atau gagal dalam ujian Rabu (7/12) akan diizinkan untuk mengikuti ujian kembali pada pertengahan Maret, setelah liburan musim dingin.

Perlakuan IIA terhadap perempuan dan anak perempuan di Afghanistan mendapat kecaman keras. Awal bulan ini, tim ahli PBB mengatakan itu mungkin merupakan kejahatan terhadap kemanusiaan dan harus diselidiki dan dituntut berdasarkan hukum internasional, sebuah tuduhan yang ditolak oleh IIA. (zarahamala/arrahmah.id)