Inggris akan masukkan IRGC ke dalam kelompok teror

Oleh:

|

Kategori:

(Foto: Reuters)

LONDON (Arrahmah.id) – Inggris secara resmi akan mendeklarasikan Garda Revolusi Iran (IRGC), yang telah menangkap tujuh orang yang memiliki hubungan dengan Inggris atas protes anti-pemerintah, sebagai kelompok teroris, Telegraph melaporkan pada Senin (2/1/2023).

Langkah tersebut, yang akan diumumkan dalam beberapa pekan, didukung oleh Menteri Keamanan Inggris, Tom Tugendhat, dan Menteri Dalam Negeri Suella Braverman, kata laporan itu.

Melarang IRGC dan memasukkannya sebagai kelompok teroris berarti menjadi bagian dari kelompok tersebut, menghadiri pertemuannya, dan membawa logonya di depan umum merupakan tindak pidana.

Kantor Pusat Inggris belum berkomentar atas laporan Telegraph.

IRGC pekan lalu menangkap tujuh orang yang memiliki hubungan dengan Inggris atas protes anti-pemerintah yang telah mengguncang negara itu setelah kematian Mahsa Amini, seorang Kurdi Iran berusia 22 tahun yang ditangkap karena mengenakan “pakaian tidak pantas” di bawah aturan berpakaian untuk wanita Iran.

Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak pada Rabu mendesak Iran untuk berhenti menahan warga negara ganda, dengan mengatakan praktik tersebut tidak boleh digunakan untuk mendapatkan “pengaruh diplomatik.” (haninmazaya/arrahmah.id)