Inilah Impianku ketika Palestina Merdeka

YERUSALEM (Arrahmah.com) – Setiap kali saya membaca bagaimana Martin Luther King Jr. memiliki mimpi yang menjadi kenyataan, sampai batas tertentu, saya merasa berharap lagi bahwa impian saya untuk kembalinya para pengungsi Palestina yang putus asa, yang tersebar di seluruh penjuru dunia, pada akhirnya akan menjadi kenyataan, agar kita bisa hidup damai bersama seperti dulu sebelum penjajahan. Selama era pra-Zionis, Muslim, Kristen, Yahudi, non-Muslim dan pemeluk agama lain hidup rukun di Palestina tanpa memiliki masalah sektarian atau etnis.

Saya bermimpi untuk melakukan seperti orang Jerman yang merobohkan Tembok Berlin, menyatukan kembali keluarga yang telah terkoyak dan membangun kembali rumah yang terpecah menjadi dua.

Saya memiliki mimpi bahwa saya dapat hidup di tanah air saya setelah membebaskannya dari penjajahan brutal. Sebuah negara yang diperintah oleh sistem egaliter di mana nilai-nilai keadilan, kesetaraan, dan kebebasan adalah yang terpenting, di mana terdapat pemilihan umum yang adil di mana tidak ada kandidat atau pemilih yang takut diserang atau dilecehkan karena posisi politiknya, di mana orang tidak diidentifikasi sesuai kelas sosial.

Saya memimpikan sebuah tanah air di mana orang-orang yang menjadi bagian dari satu negara tidak – bahkan secara implisit – diurutkan ke dalam kelas pertama yang memiliki hak istimewa yang menikmati semua manfaat dan kelas kedua yang hancur yang berjuang untuk mendapatkan hak-hak paling dasar.

Saya bermimpi untuk memanen pohon zaitun di tanah yang ditinggalkan kakek saya dan tidak ada pemukim asing yang datang untuk merusak properti saya, mempermalukan saya dan dengan sengaja menghancurkan pohon saya. Mereka bahkan mungkin membakarnya, membuat sebagian diriku “terbakar”.

Saya memiliki hak untuk berjalan dengan bebas di kota-kota dan desa-desa di negara pendudukan saya tanpa dihentikan di “pos pemeriksaan keamanan” untuk menunjukkan surat-surat saya kepada seorang tentara yang mungkin atau mungkin tidak mengizinkan saya lewat, tergantung pada suasana hatinya, sambil bersenang-senang melihat kelelahan dan napasku saat aku menyerah pada instruksi senjatanya dan status quo.

Saya memiliki impian untuk berjalan dengan nyaman saat mengunjungi Rosh Hanikra Grottoes dan tembok Acre, sebelum berenang di pantai Haifa; dan kemudian menuju ke Gunung Karmel untuk mengisi paru-paruku dengan udara segar.

Di malam hari, saya akan beristirahat di Nazareth dan melanjutkan perjalanan saya melalui pusat dan selatan negara, mencicipi jeruk Jaffa dan merangkul sudut Masjid Al-Aqsa, tujuan Nabi Muhammad (saw). Perjalanan malam hari dan kenaikan ke surga (Isra dan Mi’raj), sebelum melewati Gereja Kebangkitan di Betlehem, rumah dari Cradle of Jesus.

Saya bermimpi mengunjungi Gaza ketika pengepungan dicabut dan makan beberapa stroberi yang terkenal lezat dan memakan makanan pedas, meskipun saya tidak kuat memakan hidangan cabai. Saya banyak mendengar tentang rasa pedas dari gastronomi kota yang membuat saya sangat penasaran untuk mencicipinya.

Saat Anda berkelana di desa-desa Palestina, ribuan kota kecil, Anda harus mencoba “Musakhan” Palestina. Anda tidak perlu membeli bahan dari pasar karena dapat ditemukan di taman setiap rumah tangga Palestina, dan jika sebuah keluarga membutuhkan bahan tertentu, mereka dapat dengan mudah mendapatkannya dari tetangga mereka yang suka membantu.

Begitu menikmati Musakhan, saya pasti harus mencoba Knafeh Nabulsi dengan aromanya yang manis dan rasanya yang enak. Berbicara tentang makanan, ada kaak Yerusalem dan Idul Fitri, serta hummus dan falafel dengan roti tradisional yang dipanggang di atas kayu bakar di pagi hari untuk disantap saat sarapan dengan minyak zaitun yang bersumber secara lokal.

Adapun Hebron, itu adalah kisah lain tentang peradaban dan sejarah

Kerajinan canggih dari sepatu, kulit, dan permen Dahdah, serta para pedagang kota yang sangat cerdas, yang ceritanya telah menjadi warisan khas yang diturunkan dari generasi ke generasi, menawarkan wawasan yang luar biasa tentang kehidupan Palestina.

Saya memanjakan diri dalam menggambarkan detail yang menyenangkan dari mimpi saya karena ini tentang Palestina, negara bandara Lod dan Yerusalem, untuk beberapa nama, serta jaringan rel kereta api yang diperluas. Sebuah negara yang unggul dalam berbagai industri. Ini adalah negara yang sama yang disebutkan di hampir semua buku kuno, ensiklopedia, dan mesin telusur seperti Google tidak dapat menghapus namanya meskipun pemilik perusahaan bersedia melakukannya.

Memang, banyak orang ingin menolak hak saya untuk bermimpi, dan menempatkan rintangan di sepanjang jalan saya. Mereka bahkan memfasilitasi migrasi orang-orang Palestina dari tanah air mereka, sambil menyambut orang asing untuk menetap di negara tersebut; sampai kita mencapai titik di mana orang-orang Palestina, yang telah diusir dari tanah leluhur dan leluhur mereka dan dilarang memasuki negara mereka, juga ditolak kewarganegaraan Palestina, sementara orang asing, yang merupakan keturunan dari luar, diberikan kewarganegaraan dan menikmati hak dan keistimewaan penuh!

Mengapa orang-orang Palestina, daripada populasi lain di muka bumi, dipaksa untuk mengenali pencuri, yang mencuri rumah mereka, dan menerima pendudukan? Mengapa mereka harus bersedia menyambut dan hidup berdampingan dengannya ?!

Tuduhan terorisme disiapkan untuk siapa saja yang berpikir untuk melawan atau memboikot penjajah sambil mencoba memulihkan rumah jajahannya!

Setiap upaya untuk mendapatkan kembali hak yang dirampas dan dibajak telah menjadi tidak dapat diterima oleh banyak orang, terlepas dari kenyataan bahwa perjanjian internasional menjamin upaya ini, dan saya tidak tahu, setelah pembicaraan saya yang terus terang tentang impian saya, apakah Facebook dan Twitter akan mengejar saya dan mencegah saya bahkan dari bermimpi dalam terang perang gila mereka terhadap konten yang berhubungan dengan Palestina!

Tetapi bahkan jika pendudukan, Dewan Keamanan PBB, dan semua sekutu mereka di planet ini bertemu untuk menolak hak saya untuk bermimpi dan berusaha untuk mewujudkan impian saya, mereka tidak akan dapat mengambilnya dari saya. Jika kekuatan seluruh bumi bersatu, mereka tidak akan mampu merampas hak saya ini, yang oleh banyak orang dianggap tidak mungkin, tetapi saya dan jutaan orang Palestina dan pendukung perjuangan Palestina melihat kemenangan sedekat sekejap mata.[]

*Ditulis oleh Adnan Hmidan dengan judul asli I am Palestinian and I have a dream

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah