Irlandia Denda Meta 265 Juta Euro Dalam Kasus Privasi Terbaru

Oleh:

|

Kategori:

(Getty)

LONDON (Arrahmah.id) – Regulator Irlandia menampar perusahaan induk Facebook, Meta dengan denda 265 juta euro ($ 277 juta) pada Senin (28/11/2022), hukuman terbaru perusahaan karena melanggar aturan privasi data Uni Eropa yang ketat.

Komisi Perlindungan Data mengatakan Platform Meta melanggar bagian dari aturan UE, yang dikenal sebagai Peraturan Perlindungan Data Umum, yang memerlukan tindakan teknis dan organisasi yang ditujukan untuk melindungi data pengguna.

Pengawas membuka penyelidikan tahun lalu atas laporan berita bahwa data lebih dari 533 juta pengguna ditemukan dibuang secara online. Data tersebut ditemukan di situs web untuk peretas dan termasuk nama, ID Facebook, nomor telepon, lokasi, tanggal lahir, dan alamat email orang-orang dari lebih dari 100 negara, menurut laporan tersebut.

Meta mengatakan data tersebut telah “dihapus” dari Facebook menggunakan alat yang dirancang untuk membantu orang menemukan teman mereka melalui nomor telepon menggunakan fitur pencarian dan impor kontak. Pengawas mengatakan telah menyelidiki pengikisan otomatis yang dilakukan antara Mei 2018 dan September 2019.

Perusahaan mengatakan telah “bekerja sama sepenuhnya” dengan pengawas Irlandia.

“Kami membuat perubahan pada sistem kami selama waktu yang bersangkutan, termasuk menghilangkan kemampuan untuk mengikis fitur kami dengan cara menggunakan nomor telepon,” kata Meta dalam sebuah pernyataan. “Pengikisan data yang tidak sah tidak dapat diterima dan bertentangan dengan aturan kami.”
Bersamaan dengan denda, komisi mengatakan bahwa Meta juga dikenakan “berbagai tindakan korektif,” yang tidak ditentukan.

Saat ditanya apakah Meta akan mengajukan banding, seorang juru bicara mengatakan, “Kami masih meninjau keputusan ini dengan hati-hati.”
Ini adalah yang terbaru dari serangkaian hukuman yang telah dijatuhkan oleh pengawas Irlandia terhadap Meta selama dua tahun terakhir.

Perusahaan, yang berbasis di Menlo Park, California, memiliki kantor pusat Eropa di Dublin, yang menjadikan otoritas Irlandia sebagai regulator privasi utama di bawah Peraturan Perlindungan Data Umum UE, dalam sistem yang dikenal sebagai “one-stop shop”.

Pengawas Irlandia mendenda Instagram milik Meta sebesar 405 juta euro pada bulan September setelah menemukan bahwa platform tersebut salah menangani informasi pribadi remaja. Meta didenda 17 juta euro pada Maret terkait sejumlah pelanggaran data.

Tahun lalu, pengawas mendenda layanan obrolan Meta, WhatsApp 225 juta euro karena melanggar aturan berbagi data orang dengan perusahaan Meta lainnya. (zarahamala/arrahmah.id)