Israel Bunuh Dua Pemuda Palestina Dalam Penyerbuan ke Tepi Barat

Oleh:

|

Kategori:

Serangan itu mengakibatkan kematian Tepi Barat pertama pada 2023. [Getty]

TEPI BARAT (Arrahmah.id) – Pasukan “Israel” membunuh dua warga Palestina di Tepi Barat yang diduduki pada Senin (2/1/2023), kata pejabat Palestina, saat menghancurkan rumah dua warga Palestina yang dituduh membunuh seorang tentara “Israel”.

Kementerian kesehatan Palestina mengumumkan kematian “Mohammad Samer Hoshieh (22) setelah ditembak di dada, dan Fuad Mohammad Abed (25) setelah ditembak di perut dan paha” selama penggerebekan oleh pasukan “Israel” di Jenin.

Tentara “Israel” memasuki desa Kafr Dan di Jenin “untuk menghancurkan tempat tinggal para penyerang yang terlibat dalam penembakan yang berdekatan dengan Persimpangan Gilboa (Jalame), di mana Mayor Bar Falah terbunuh,” kata “Israel”.

Pasukan “Israel” tidak segera memberikan komentar atas kematian tersebut.

Falah terbunuh pada September 2022 saat baku tembak di sebuah pos pemeriksaan.

Serangan berikutnya oleh tentara “Israel” menyebabkan seorang remaja Palestina, Uday Salah yang berusia 17 tahun, tewas setelah dia “terbunuh oleh peluru di kepala”.

Pasukan “Israel” mengatakan pada saat itu pasukannya “memetakan rumah para teroris yang membunuh Mayor Bar Falah dan menangkap tersangka melalui Tepi Barat”.

“Israel” secara teratur menghancurkan rumah orang-orang yang disalahkan atas serangan terhadap pasukan pendudukan.

Aktivis hak asasi manusia mengatakan kebijakan “Israel” untuk menghancurkan rumah tersangka penyerang merupakan hukuman kolektif, karena dapat membuat non-pejuang – termasuk anak-anak – kehilangan tempat tinggal.

“Israel” mengklaim praktik itu efektif dalam mencegah beberapa warga Palestina melakukan serangan.

Kedua kematian tersebut adalah yang pertama di Tepi Barat yang diduduki untuk 2023.

Menurut data PBB, 2022 adalah tahun paling mematikan bagi warga Palestina sejak pemberontakan 2002-2005, yang dikenal sebagai Intifada Kedua, dengan sedikitnya 150 warga Palestina dan 26 warga Israel tewas tahun lalu di seluruh “Israel” dan Tepi Barat, termasuk Yerusalem timur. (zarahamala/arrahmah.id)