“Israel” Keluarkan Peringatan Keselamatan Baru Untuk Warganya Yang Datang Ke Qatar

Oleh:

|

Kategori:

Pendukung “Israel” dapat bepergian dengan bebas untuk menghadiri turnamen. [Getty images]

DOHA (Arrahmah.id) – “Israel” telah mengeluarkan peringatan keselamatan baru untuk warga negara yang bepergian ke Qatar untuk Piala Dunia, mengutip “suasana permusuhan” di negara tuan rumah meskipun tidak ada insiden kekerasan atau penganiayaan yang dilaporkan terhadap 30.000 penggemar “Israel” yang hadir di negara Teluk itu.

Anjuran perjalanan terbaru termasuk tidak berbicara bahasa Ibrani di tempat umum atau menampilkan simbol “Israel” yang jelas, menyusul penghinaan terhadap jurnalis “Israel” oleh anggota masyarakat.

Qatar telah diberi ‘peringatan tingkat 3’ oleh kementerian luar negeri “Israel” – satu tingkat di bawah Libanon, Suriah dan Irak – sementara belum ada larangan perjalanan konkret yang diterapkan.

Wartawan “Israel” telah diizinkan untuk meliput secara bebas di Piala Dunia, dan penerbangan langsung pertama dari Tel Aviv ke Qatar lepas landas sebelum turnamen dimulai, sejalan dengan komitmen kepada FIFA.

Tetapi wartawan “Israel” tampak bingung dengan pesan solidaritas yang luar biasa untuk Palestina dan penolakan yang meluas untuk terlibat dalam liputan mereka.

Setelah kemenangan Maroko atas Belgia, seorang jurnalis “Israel” memohon bahwa “kami memiliki perjanjian damai dengan Anda” ketika para penggemar Maroko meninggalkan sebuah wawancara, menyuarakan dukungan untuk Palestina.

“Israel” baru-baru ini menandatangani perjanjian normalisasi dengan pemerintah UEA, Bahrain, Maroko, dan Sudan, meskipun perjanjian tersebut tampaknya sangat tidak populer di kalangan populasi ini.

Raz Shechnik, seorang reporter untuk harian Israel Yedioth Ahronoth, menge-tweet: “Kami jurnalis bukanlah ceritanya. Tapi tidak mungkin untuk tidak membagikan apa yang telah kami alami. Kami merasa dibenci, dikelilingi.

“Kami tidak sedang bersenang-senang, jauh dari itu. Di jalan kami ditemani oleh orang Palestina, Iran, Qatar, Maroko, Yordania, Suriah, Mesir.”

Tajuk utama Yedioth Ahronoth kemarin (28/11/2022) menjuluki turnamen itu sebagai “Piala Kebencian Dunia” yang tampaknya telah mengejutkan banyak orang di “Israel” meskipun dukungan luar biasa di dunia Arab untuk perjuangan Palestina.

“Jajak pendapat menunjukkan bahwa orang Arab masih sangat mendukung perjuangan Palestina meskipun pemerintah mereka berkhianat,” kata akademisi Palestina Dr. Yara Harawi.

“Di luar wilayah tersebut, orang-orang di seluruh dunia terus mendukung Palestina dan menyuarakan penentangan mereka terhadap kejahatan rezim “Israel”.”

Keluhan oleh media “Israel” atas dugaan “penganiayaan” di Piala Dunia datang dengan latar belakang kekerasan sistematis terhadap jurnalis Palestina – dan warga sipil – selama beberapa tahun.

Wartawan Palestina Sabri Jibril ditahan oleh pasukan “Israel” di Bethlehem pada Ahad malam (27/11), dan rumahnya digerebek.

Beberapa investigasi internasional juga menyimpulkan bahwa reporter veteran Shireen Abu Akleh sengaja dibunuh oleh penembak jitu “Israel” saat meliput serangan di Tepi Barat yang diduduki.

Pada September, pasukan “Israel” memukuli dan menahan pekerja media Yusef Adi di masjid Al-Aqsa tanpa provokasi, menekuk leher dan mematahkan hidungnya. (zarahamala/arrahmah.id)