Jajak Pendapat Menunjukkan Orang Kulit Hitam Amerika Memandang Perang Irak Sebagai Sebuah Kesalahan, Tetapi Tidak Afghanistan

Oleh:

|

Kategori:

Anggota militer berdiri tegak sebelum kedatangan Wakil Presiden AS Kamala Harris di Makam Prajurit Tak Dikenal di Arlington National Ceremony di Virginia, pada 11 November 2022. (AFP)

WASHINGTON (Arrahmah.id) – Orang kulit hitam Amerika terpecah karena mendukung invasi ke Afghanistan, dan lebih banyak yang percaya bahwa adalah sebuah kesalahan bagi AS untuk menginvasi Irak, menurut sebuah survei baru yang dirilis oleh Carnegie Endowment for International Peace.

Ditanya apakah AS melakukan kesalahan mengirim pasukan militer ke Afghanistan pada 2001, 31 persen responden menjawab “Ya”, 32 persen menjawab “Tidak”, dan 37 persen menjawab tidak tahu.

Orang kulit hitam Amerika lebih menentang invasi ke Irak pada 2003, dengan 37 persen mengatakan mengirim pasukan adalah kesalahan dan hanya 29 persen menyetujui; 34 persen mengatakan mereka tidak tahu.

Pandangan orang kulit hitam Amerika pada umumnya sejalan dengan populasi nasional AS.

Sebuah survei Economist Mei 2021 menemukan bahwa orang Amerika terbagi dalam pengiriman pasukan ke Afghanistan, dengan 36 persen mendukung dan 39 persen menentang. Jumlah yang lebih besar, 43 persen, memandang invasi AS ke Irak sebagai sebuah kesalahan.

Namun, orang kulit hitam Amerika lebih ambivalen, dengan tanggapan ragu-ragu mencetak 10 poin persentase lebih tinggi daripada survei Economist.

Responden dengan setidaknya satu anggota keluarga yang bertugas di Afghanistan atau Irak adalah yang paling mungkin memiliki pendapat tentang perang, dengan masing-masing sekitar 43 dan 44 persen menentang, menurut jajak pendapat Carnegie.

Jumlah yang lebih tinggi dari orang kulit hitam Amerika mendukung pemindahan pasukan dari kedua perang, dengan 47 persen mendukung langkah di Afghanistan dan 51 persen di Irak.

Tapi secara politik ada perpecahan. Ketika Partai Black Republicans ditanya tentang penarikan pasukan dari kedua perang, dukungan turun hingga di atas 40 persen. Sebagian kecil Demokrat, 51 persen, mengatakan menarik pasukan dari Afghanistan bukanlah kesalahan.

Mayoritas orang kulit hitam Amerika, 63 persen untuk Afghanistan dan 61 persen untuk Irak, mengatakan perang tidak menguntungkan AS. Mereka yang melakukan polling dengan cara ini mengutip “ekonomi yang lebih lemah” dan “reputasi internasional yang lebih lemah” sebagai alasan utama. (zarahamala/arrahmah.id)