Keluarga Korban ISIS Tuntut Lafarge Prancis

Oleh:

|

Kategori:

Perusahaan Prancis akan didenda hampir $800 juta karena keterlibatan mereka dalam mendanai kelompok pemberontak di Suriah. [Getty]

WASHINGTON (Arrahmah.id) – Keluarga tentara AS yang dibunuh oleh ISIS menuntut raksasa semen Prancis Lafarge, yang awal tahun ini mengaku bersalah membayar suap kepada ISIS dan Front Al-Nusra untuk menjaga pabrik semen tetap beroperasi selama perang sipil Suriah.

Pada Oktober tahun ini, konglomerat Prancis tersebut diperintahkan untuk membayar denda sebesar $778 Juta  oleh pengadilan AS, menandai pertama kalinya pemerintah AS menuntut sebuah perusahaan karena menyediakan materi yang mendukung terorisme.

Keluarga korban, dalam gugatan mereka, mengatakan bahwa “kepentingan ekonomi” Lafarge memungkinkan ISIS membunuh warga sipil tak berdosa, termasuk orang Amerika, lansir ABC News.

Perusahaan, yang didirikan dan berkantor pusat di Prancis, dan anak perusahaannya di Suriah, Lafarge Cement Syria, dituduh telah membuat perjanjian dengan kelompok bersenjata untuk mempertahankan salah satu pabrik semennya tetap buka dan beroperasi antara 2012 dan 2014 di Jalabiya, timur laut Suriah.

Para terdakwa menyadari “dukungan material” yang dibayarkan kepada kelompok teror “akan digunakan untuk melakukan tindakan terorisme internasional”, kata gugatan tersebut.

Gugatan, yang diajukan oleh keluarga dari tiga tentara yang dibunuh oleh ISIS, menyatakan bahwa pembayaran Lafarge kepada ISIS memberi mereka “modal awal” untuk berubah menjadi apa yang mereka gambarkan sebagai “raksasa teroris brutal” dengan maksud untuk “membunuh orang Amerika”.

Tiga tentara AS tewas dalam serangan yang dituduhkan pada ISIS. Kantor Angkatan Laut Jason Finan dan Scott Cooper Dayton keduanya dibunuh oleh IED yang ditanam ISIS pada 2016, di Irak dan Suriah.

Sementara itu, mantan marinir David Berry tewas dalam serangan di Hotel Corinthia di Libya pada 2015.

“Terdakwa membantu dan bersekongkol dengan tindakan terorisme internasional ISIS dan ANF dengan secara sadar memberikan bantuan substansial, termasuk dengan melakukan pembayaran tunai dan rahasia melalui perusahaan cangkang asing dan perantara untuk membeli bahan mentah dan membuat perjanjian anti-persaingan dengan organisasi teroris asing, dan dengan gagal menutup serta mengevakuasi pabrik semen dengan aman”, kata gugatan keluarga.

“Para terdakwa tahu bahwa dukungan material ini dibayarkan kepada organisasi teroris asing dan akan digunakan untuk melakukan tindakan terorisme internasional,” tambahnya.

Menurut Lee Wolosky, mitra di Jenner dan Block LLP, lebih banyak keluarga diharapkan untuk bergabung dalam gugatan “segera”, lansir ABC.

Pada 2016, pengaduan yang diajukan oleh mantan karyawan dan dua LSM mengajukan pengaduan terhadap konglomerat tersebut atas keterlibatannya dalam kejahatan terhadap kemanusiaan, tetapi Lafarge berhasil mengajukan banding atas tuduhan tersebut pada 2019.

Namun, pada September 2021, pengadilan tertinggi Prancis memerintahkan persidangan ulang, yang membuat dakwaan mereka ditegakkan awal tahun ini, serta ancaman denda hampir $800 juta. (zarahamala/arrahmah.id)