Ketegangan Meningkat Setelah Pria Bersenjata Serang Polisi Di Kosovo Utara

Oleh:

|

Kategori:

Pemandangan barikade di bagian utara kota Mitrovica yang terbagi secara etnis, Kosovo. [Reuters]

MITROVICA (Arrahmah.id) – Ketegangan melonjak di Kosovo utara setelah penyerang tak dikenal baku tembak dengan polisi dan melemparkan granat kejut ke petugas Uni Eropa pada Ahad malam (11/12/2022).

Ratusan etnis Serbia, yang marah atas penangkapan seorang mantan polisi, berkumpul pada Ahad pagi (11/12) di penghalang jalan yang mereka dirikan sehari sebelumnya, melumpuhkan lalu lintas di dua penyeberangan perbatasan dari Kosovo menuju Serbia.

Meskipun Kosovo mendeklarasikan kemerdekaan dari Serbia pada 2008, Beograd tidak mengakuinya dan mendorong komunitas Serbia di Kosovo utara untuk menentang otoritas Pristina.

Beberapa jam setelah barikade dipasang, polisi mengatakan mereka mengalami tiga serangan berturut-turut pada Sabtu malam (10/12) di salah satu jalan menuju perbatasan.

“Unit polisi, untuk membela diri, terpaksa membalas dengan senjata api kepada orang dan kelompok kriminal yang diusir dan ditinggalkan ke arah yang tidak diketahui,” kata polisi dalam sebuah pernyataan.

Misi Penegakan Hukum Uni Eropa di Kosovo (EULEX) mengatakan mereka juga menjadi sasaran granat kejut, tetapi tidak ada petugas yang terluka.

“Serangan ini, serta serangan terhadap petugas polisi Kosovo, tidak dapat diterima,” kata EULEX dalam siaran pers.

EULEX – yang memiliki sekitar 134 petugas polisi Polandia, Italia, dan Lituania dikerahkan di utara – meminta “mereka yang bertanggung jawab untuk menahan diri dari tindakan yang lebih provokatif”, dan mendesak lembaga Kosovo “untuk membawa para pelaku ke pengadilan”.

Permusuhan meningkat setelah Kosovo menjadwalkan pemilihan lokal di empat kota mayoritas etnis Serbia di utara pada 18 Desember, dengan partai politik utama Serbia mengatakan akan melakukan boikot.

Ledakan dan penembakan terdengar awal pekan ini ketika otoritas pemilihan mencoba mempersiapkan tempat pemungutan suara, sementara seorang polisi etnis Albania terluka setelah penegakan hukum dikerahkan di wilayah tersebut.

“Barikade dari para penjahat bertopeng di utara harus segera disingkirkan,” kata Perdana Menteri Kosovar Albin Kurti dalam sebuah pernyataan.

Dia menambahkan bahwa pemerintahnya berhubungan dengan misi penjaga perdamaian NATO, yang memiliki lebih dari 3.000 tentara di lapangan.

Jajak pendapat dijadwalkan di Mitrovica Utara, Zubin Potok, Zvecan dan Leposavic setelah perwakilan etnis Serbia mengundurkan diri dari jabatan mereka pada November untuk memprotes keputusan pemerintah Kosovo yang melarang pelat nomor kendaraan yang dikeluarkan Serbia. Anggota parlemen, jaksa, dan petugas polisi Serbia juga meninggalkan jabatan pemerintah daerah.

Untuk meredakan ketegangan, Kosovo memutuskan pada Sabtu (10/12/2022) untuk menunda pemilihan setelah Presiden Vjosa Osmani bertemu dengan para pemimpin politik negaranya dan memutuskan untuk mengadakan pemungutan suara di kota utara pada 23 April 2023.

Kedutaan Besar Prancis, Jerman, Italia, Inggris Raya, dan Amerika Serikat – bersama dengan kantor UE setempat – menyambut baik penundaan tersebut, menyebutnya sebagai “keputusan konstruktif” yang “memajukan upaya untuk mempromosikan situasi yang lebih aman di utara”.

Kehadiran polisi Kosovo baru-baru ini meningkat di daerah tersebut, dan EULEX juga hadir dengan petugas polisinya.

Permusuhan tetap tinggi, dengan Serbia dan Kosovo mengintensifkan pertukaran kata-kata mereka.

“Kami tidak ingin konflik. Kami menginginkan perdamaian dan kemajuan, tetapi kami akan menanggapi agresi dengan seluruh kekuatan kami,” tulis Kurti di media sosial. “Biar saya perjelas: Republik Kosovo akan mempertahankan diri – dengan tegas dan tegas.”

Kurti mengatakan kepada Uni Eropa dan AS bahwa tidak mengecam kekerasan semacam itu, yang menurutnya didalangi oleh Beograd, “akan mendorongnya [untuk] mengacaukan Kosovo”.

Pada Sabtu (10/12/2022), Presiden Serbia Aleksandar Vucic mengatakan dia akan secara resmi meminta izin NATO untuk mengerahkan pasukan Serbia di Kosovo utara, meskipun mengakui bahwa hal itu kemungkinan besar tidak akan diberikan. Langkah seperti itu dapat secara dramatis meningkatkan ketegangan yang sudah tinggi.

Pejabat Serbia mengklaim resolusi PBB yang secara resmi mengakhiri penumpasan berdarah negara terhadap mayoritas separatis Kosovo Albania pada 1999 memungkinkan sekitar 1.000 tentara Serbia untuk kembali ke Kosovo.

NATO membom Serbia untuk mengakhiri perang dan mendorong pasukannya keluar dari Kosovo. (zarahamala/arrahmah.id)