Kongres AS Sahkan RUU Yang Targetkan Penjahat Perang, Sasar Oligarki Rusia

Oleh:

|

Kategori:

Kongres AS (Getty)

WASHINGTON (Arrahmah.id) – Sepasang RUU yang memberi Departemen Kehakiman AS alat tambahan untuk mengejar oligarki Rusia dan tersangka penjahat perang tampaknya siap untuk menjadi undang-undang, setelah desakan menit terakhir oleh kelompok anggota parlemen bipartisan pekan ini.

Satu RUU, yang memperluas yurisdiksi Departemen Kehakiman untuk mengadili kejahatan perang, disahkan oleh Kongres AS pada Kamis (22/12/2022) setelah memenangkan persetujuan Senat pada Rabu (21/12). Saat ini telah diserahkan ke Presiden Joe Biden, yang diharapkan untuk menandatanganinya menjadi undang-undang.

Dikenal sebagai Justice for Victims of War Crimes Act, RUU tersebut memungkinkan Departemen Kehakiman untuk mengajukan tuntutan kejahatan perang terhadap orang-orang yang melawan Amerika Serikat, di mana pun dugaan kejahatan itu terjadi.

Undang-undang saat ini hanya mengizinkan penuntutan ketika dugaan kejahatan perang terjadi di Amerika Serikat atau ketika korban atau pelaku adalah warga negara AS.

“Saya kira ini langkah yang benar,” kata Mykola Murskyj, direktur urusan pemerintah di Razom, sebuah kelompok advokasi pro-Ukraina.

“Kami benar-benar mengambil langkah konkret untuk memastikan bahwa kami menggunakan sistem peradilan kami untuk memajukan nilai-nilai kami.”

RUU lain, yang akan memungkinkan Departemen Kehakiman untuk mentransfer aset hangus oligarki dalam beberapa situasi ke Ukraina, disahkan di Senat sebagai amandemen RUU pendanaan tahunan Kongres. Aset-aset itu pertama-tama akan ditransfer ke Departemen Luar Negeri, yang akan membubarkan dana sebagai bantuan luar negeri, menurut teks RUU tersebut.

Seluruh tagihan pendanaan – yang mencakup $44,9 miliar bantuan masa perang tambahan untuk Ukraina – sekarang menuju ke Senat, di mana diharapkan akan disahkan menjadi undang-undang.

Kedua RUU tersebut telah dipromosikan secara besar-besaran oleh kelompok advokasi Ukraina. Kemajuan mereka terjadi sehari setelah Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy berpidato di hadapan Kongres, memberi tahu badan itu bahwa dia berharap mereka akan terus mendukung Ukraina secara bipartisan.

Itu juga terjadi sehari setelah pemerintahan Biden meluncurkan pembatasan baru pada ekspor teknologi ke kelompok militer Wagner Rusia. (zarahamala/arrahmah.id)