Kurangnya Informasi Terkait Lonjakan COVID-19 di Cina Timbulkan Kekhawatiran Global

Oleh:

|

Kategori:

Cina membatalkan banyak pembatasan pandemi yang ketat awal bulan ini, memungkinkan virus menyebar dengan cepat. (AP)

BEIJING (Arrahmah.id) – Tindakan AS, Jepang, dan berbagai negara lainnya yang mewajibkan tes COVID-19 bagi penumpang yang datang dari Cina mencerminkan kekhawatiran global bahwa varian baru dapat muncul dalam wabah eksplosif yang sedang berlangsung.

Belum ada laporan varian baru hingga saat ini. Tetapi mengingat rekam jejak negara itu, kekhawatirannya adalah Cina mungkin tidak membagikan data tentang tanda-tanda berkembangnya strain yang dapat memicu wabah baru di tempat lain.

AS, mengumumkan persyaratan tes negatif, Rabu (28/12/2022) untuk penumpang dari Cina, mengutip lonjakan infeksi dan apa yang dikatakannya adalah kurangnya informasi, termasuk pengurutan genom dari galur virus di negara tersebut.

Wang Pi-Sheng, kepala pusat komando epidemi Taiwan, mengatakan Kamis (29/12) bahwa ketidakpastian tentang situasi di Cina membuat pemerintahnya khawatir. Pihak berwenang akan mulai melakukan tes terhadap semua orang yang datang dari Cina pada 1 Januari menjelang perkiraan kembalinya sekitar 30.000 warga Taiwan dari liburan Tahun Baru Imlek di akhir bulan.

“Saat ini situasi pandemi di Cina tidak transparan,” katanya. “Kami memiliki pemahaman yang sangat terbatas tentang informasinya, dan itu tidak terlalu akurat.”

Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida menyatakan keprihatinan serupa tentang kurangnya informasi ketika dia mengumumkan persyaratan pengujian untuk penumpang dari Cina awal pekan ini.

Secara lebih luas, Organisasi Kesehatan Dunia membutuhkan lebih banyak informasi tentang tingkat keparahan wabah di Cina, terutama pada penerimaan rumah sakit dan ICU, “untuk membuat penilaian risiko yang komprehensif dari situasi di lapangan,” kata Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus pekan lalu.

India, Korea Selatan, Taiwan, dan Italia juga telah mengumumkan berbagai persyaratan pengujian untuk penumpang dari Cina. Otoritas kesehatan Jerman sedang memantau situasi tetapi belum mengambil langkah pencegahan serupa.
“Kami tidak memiliki indikasi bahwa varian yang lebih berbahaya telah berkembang dalam wabah ini di Cina yang akan menjadi dasar untuk menyatakan area varian virus, yang akan membawa pembatasan perjalanan yang sesuai,” kata juru bicara Kementerian Kesehatan Sebastian Guelde.

Sementara itu, Spanyol, Prancis, dan Korea Selatan juga mengumumkan pada Jumat (30/12) bahwa mereka akan memberlakukan persyaratan tes negatif bagi penumpang Cina sebagai tanggapan atas meningkatnya jumlah infeksi di Cina.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Cina Mao Ning mengatakan pekan lalu bahwa Cina selalu membagikan informasinya secara bertanggung jawab kepada WHO.

“Kami siap bekerja sama dengan komunitas internasional dalam solidaritas untuk mengatasi tantangan COVID-19 secara lebih efektif, melindungi kehidupan dan kesehatan masyarakat dengan lebih baik, serta bersama-sama memulihkan pertumbuhan ekonomi yang stabil dan membangun komunitas kesehatan global untuk semua,” katanya.

Cina membatalkan banyak pembatasan pandemi yang ketat awal bulan ini, memungkinkan virus menyebar dengan cepat di negara yang telah mengalami infeksi yang relatif sedikit sejak wabah awal yang menghancurkan di kota Wuhan pada 2020.

Kekhawatiran global yang diwarnai dengan kemarahan ini adalah akibat langsung dari Partai Komunis berkuasa yang mengubah kebijakan garis kerasnya, kata Miles Yu, direktur China Center di Hudson Institute, sebuah think tank konservatif di Washington, DC. “Tidak dapat melakukan lockdown ‘nol-COVID’ untuk jangka waktu yang lama dan kemudian tiba-tiba melepaskan banyak orang yang terinfeksi dari Cina ke seluruh dunia,”. Mempertaruhkan wabah besar di tempat lain, kata Yu dalam sebuah pernyataan via surel.

Di Cina, infeksi yang meningkat telah menyebabkan negara itu kekurangan obat flu, antrean panjang di klinik dan ruang gawat darurat berkapasitas penuh yang menolak pasien. Kremasi telah meningkat beberapa kali lipat, dengan permintaan mendesak dari rumah duka di selatan kota Guangzhou agar keluarga menunda layanan pemakaman hingga bulan depan.

Media pemerintah Cina belum melaporkan ini secara luas dan menyalahkan media Barat karena membesar-besarkan situasi.

“Jenis retorika ini didorong oleh bias, dimaksudkan untuk mencoreng Cina dan bermotivasi politik,” kata Wang Wenbin, juru bicara Kementerian Luar Negeri lainnya, Rabu (28/12).

Pemerintah dituduh mengendalikan informasi tentang wabah sejak awal pandemi.

Investigasi AP menunjukkan bahwa Cina mengendalikan penyebaran penelitian internalnya tentang asal-usul COVID-19 pada 2020. Sebuah kelompok ahli WHO mengatakan dalam sebuah laporan tahun ini bahwa “data penting” masih hilang tentang bagaimana pandemi dimulai dan menyerukan penyelidikan yang lebih mendalam. (zarahamala/arrahmah.id)