Lagi! Farmasi India Diselidiki Menyusul Kematian 18 Anak Di Uzbekistan

Oleh:

|

Kategori:

Polisi di gerbang kantor Marion Biotech di Noida. [Reuters]

NEW DELHI (Arrahmah.id) – India telah meluncurkan penyelidikan atas kematian 18 anak di Uzbekistan setelah mereka mengonsumsi sirup obat batuk buatan India, sebagai salah satu pengekspor obat terbesar di dunia mereka harus menghadapi peningkatan pengawasan atas kualitas obat yang diproduksinya.

Dalam sebuah pernyataan pada Kamis (29/12/2022), kementerian kesehatan India mengatakan Organisasi Pengawasan Standar Obat-obatan Pusat (CDSCO) – otoritas pengawas obat-obatan negara itu – sedang berkomunikasi dengan mitranya di Uzbekistan atas insiden tersebut.

Kementerian Kesehatan Uzbekistan mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Rabu (28/12) bahwa anak-anak tersebut meninggal setelah mengonsumsi sirup obat, Dok-1 Max, yang diproduksi oleh pembuat obat India Marion Biotech Pvt Ltd. Dikatakan bahwa tes awal menunjukkan bahwa sirup tersebut mengandung etilen glikol, zat beracun yang telah dikaitkan dengan kematian anak sebelumnya juga.

“Segera setelah menerima informasi, inspeksi bersama terhadap fasilitas Noida dari pabrikan, Marion Biotech, dilakukan oleh tim Uttar Pradesh Drug Control dan CDSCO dan tindakan lebih lanjut yang sesuai akan dimulai berdasarkan laporan inspeksi,” pemerintah India dalam keterangannya, Kamis (29/12). Noida adalah pinggiran ibu kota New Delhi dan terletak di negara bagian utara Uttar Pradesh. Kementerian India mengatakan sampel sirup obat batuk telah diambil untuk pengujian.

Seorang juru bicara Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan kepada Al Jazeera bahwa organisasi tersebut “berhubungan dengan otoritas kesehatan di Uzbekistan dan siap membantu penyelidikan lebih lanjut”.

Hasan Harris, perwakilan hukum Mario Biotech, dikutip oleh media India mengatakan pembuatan obat tersebut telah dihentikan.

Insiden itu terjadi beberapa bulan setelah kematian 70 anak di Gambia terkait dengan sirup obat batuk yang dibuat oleh Maiden Pharmaceuticals Ltd yang berbasis di New Delhi, meskipun perusahaan dan pemerintah India membantah adanya masalah dengan kualitas obat tersebut. Vietnam memasukkan Maiden ke dalam daftar hitam pada 2014.

Banyak negara berpenghasilan rendah dan menengah mengandalkan India untuk pasokan obat. India memasok 45 persen dari semua obat generik ke Afrika. Ekspor farmasinya meningkat lebih dari dua kali lipat selama dekade terakhir.

Prashant Reddy, seorang aktivis kesehatan masyarakat di India, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa “masalah utamanya adalah tidak ada transparansi tentang cara kerja regulator obat”.

“Jelas bukan pertanda baik bagi India bahwa telah terjadi dua insiden seperti itu dalam beberapa bulan,” kata Reddy, menambahkan bahwa pemerintah India harus bertindak untuk meyakinkan tidak hanya pasar global tetapi juga orang India bahwa obat-obatan diproduksi di negara memenuhi standar yang dapat diterima.

“Regulator farmasi India harus jauh lebih transparan. Mereka harus memastikan bahwa langkah-langkah kualitas diikuti secara ketat,” kata Reddy. “Anak-anak sekarat dan itu mengkhawatirkan.”

Tapi J Jayaseelan, wakil presiden Asosiasi Farmasi India, sebuah badan industri, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa “ada lobi pesaing yang bekerja melawan India”.

“India memasok obat-obatan ke seluruh negara berkembang. Investigasi akan terjadi dan semuanya akan menjadi jelas. Tapi ini sepertinya tuduhan palsu,” katanya. “Kami adalah pemimpin di dunia farmasi sehingga pesaing akan mencoba melakukan hal-hal semacam ini. Ada tuduhan serupa sebelumnya juga, tetapi tidak ada yang terbukti secara ilmiah.”

Jairam Ramesh, seorang pemimpin dari partai oposisi Kongres India, telah menuntut agar pemerintah berhenti “membual tentang India sebagai apotek bagi dunia” dan sebaliknya mengambil “tindakan tegas” terhadap siapa pun yang dianggap bertanggung jawab atas kematian di Uzbekistan. (zarahamala/arrahmah.id)