Lavrov keluarkan ultimatum untuk Ukraina: “Untuk kebaikan kalian”

Oleh:

|

Kategori:

Sergei Lavrov. (Foto: Reuters)

MOSKOW (Arrahmah.id) – Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov telah memberikan ultimatum kepada Ukraina: Penuhi tuntutan Moskow -termasuk menyerahkan wilayah Ukraina yang sekarang dikuasai Rusia- atau tentara Rusia akan memutuskan nasib Ukraina.

Berbicara sehari setelah Presiden Rusia Vladimir Putin sekali lagi mengatakan dia terbuka untuk pembicaraan damai, Lavrov mengatakan kepada Kiev bahwa itu harus, untuk “kebaikannya sendiri”, memenuhi keinginan Moskow.

“Proposal kami untuk demiliterisasi dan denazifikasi wilayah yang dikendalikan oleh rezim, penghapusan ancaman terhadap keamanan Rusia yang berasal dari sana, termasuk tanah baru kami, sudah diketahui musuh,” kata kantor berita TASS mengutip Lavrov pada Senin (26/12/2022).

“Intinya sederhana: Penuhi mereka untuk kebaikan Anda sendiri. Jika tidak, masalah ini akan diputuskan oleh tentara Rusia,” kata Lavrov.

Ditanya oleh TASS berapa lama konflik akan berlangsung, Lavrov berkata: “Bola ada di pengadilan rezim dan Washington di belakangnya.”

Pada Ahad, Presiden Rusia Vladimir Putin kembali mengatakan Moskow terbuka untuk negosiasi dan menyalahkan Kiev dan pendukung Baratnya karena kurangnya pembicaraan, komentar yang dianggap tidak tulus oleh AS.

Saat perang memasuki bulan ke-11 dan meskipun Moskow mengalami banyak kemunduran di medan perang, pasukan Rusia terlibat dalam pertempuran sengit di timur dan selatan Ukraina sementara serangan rudal dan pesawat tak berawak Rusia telah menghancurkan infrastruktur sipil Ukraina, meninggalkan jutaan orang tanpa listrik, pemanas, dan air.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengatakan dalam pidato video malamnya pada Senin bahwa situasi di garis depan di wilayah Donbas “sulit dan menyakitkan” dan membutuhkan “kekuatan dan konsentrasi” semua negara. Dia mengatakan bahwa akibat penargetan infrastruktur energi Ukraina oleh Rusia, hampir sembilan juta orang kini tanpa listrik. Angka itu berjumlah sekitar seperempat dari populasi Ukraina.

Puluhan ribu warga sipil Ukraina juga tewas di kota-kota Rusia yang rata dengan tanah, dan ribuan tentara di kedua sisi tewas.  (haninmazaya/arrahmah.id)