Lebih dari 4.000 dokter Mesir mengundurkan diri karena upah rendah dan kondisi kerja yang buruk

Oleh:

|

Kategori:

Dokter Mesir memeriksa hasil rontgen paru-paru. (Foto: AFP)

KAIRO (Arrahmah.id) – Statistik yang diungkapkan oleh Sindikat Medis Mesir mengenai pengunduran diri 4.621 dokter selama setahun terakhir karena upah rendah dan kondisi kerja yang buruk telah memicu kontroversi yang meluas di Mesir.

MP Sahar Al-Bazar, kepala Komite Hubungan Luar Negeri di Parlemen Mesir, meminta pengarahan tentang pengunduran diri para dokter tersebut.

Al-Bazar menjelaskan bahwa pada 2016, dokter yang mengajukan pengunduran diri sekitar 1.044, pada 2017 jumlah dokter yang mengundurkan diri mencapai 2.549 orang, dan pada 2018 sebanyak 2.612 dokter yang mengundurkan diri.

Ia melanjutkan, pada 2019 jumlahnya mencapai 3.507, pada 2020, 2.986 dokter mengundurkan diri, dan pada 2021, 4.127 mengajukan pengunduran diri, lansir MEMO (7/1/2023).

Pusat Hak Pengobatan Mesir memperingatkan kelanjutan fenomena dokter yang bekerja di rumah sakit Kementerian Kesehatan beremigrasi.

Terpanggil untuk membahas fenomena yang marak lima tahun lalu ini. Menurut Sindikat Medis, jumlah dokter yang mengundurkan diri mencapai 4.261 orang pada 2022, lebih banyak dari yang mengundurkan diri pada 2021 yang diperkirakan mencapai 4.127 orang dokter. Jumlah dokter yang terdaftar di Sindikat Umum saat ini adalah 230.000, termasuk rumah sakit umum, universitas, pendidikan atau swasta.

Lembaga tersebut mengindikasikan bahwa pengunduran diri dokter dari pekerjaan pemerintah disebabkan oleh berbagai alasan, termasuk situasi ekonomi dokter dan hilangnya hak mereka di tengah hubungan kerja yang sulit.

Tercatat 11.000 dokter beremigrasi ke luar negeri dalam lima tahun terakhir karena alasan yang sama, yang menimbulkan ancaman serius terhadap hak kesehatan, karena dokter adalah tulang punggung pencapaian hak atas kesehatan. Rata-rata global adalah 22 dokter untuk setiap 10.000 orang, sementara hanya ada sembilan dokter untuk setiap 10.000 orang di Mesir.

Pusat tersebut menekankan bahwa alasan pengunduran diri dokter adalah upah yang rendah, yang memaksa dokter untuk bekerja di lebih dari satu rumah sakit atau mencari peluang untuk bepergian, kekurangan fasilitas rumah sakit yang signifikan dalam hal obat-obatan dan persediaan medis, kekurangan ICU, tempat tidur, serta inkubator, mesin dialisis dan kurangnya program pelatihan yang mempromosikan pembelajaran dan pengetahuan tentang perkembangan ilmu kedokteran. Ada juga kekurangan undang-undang pertanggungjawaban medis yang melindungi dokter dalam kasus kelalaian medis, yang tidak memberi mereka keamanan profesional.

Di antara alasan yang dikutip oleh pusat emigrasi dokter adalah serangan terus-menerus terhadap tim medis oleh keluarga pasien karena kurangnya fasilitas rumah sakit.

Pusat tersebut mempertanyakan apakah para pejabat memiliki keinginan untuk mereformasi sistem perawatan kesehatan, memperingatkan bahwa negara-negara sekitar menawarkan semua tunjangan kepada dokter untuk bekerja bagi mereka, dan ada 100.000 dokter Mesir yang bekerja di luar negeri.

Dr Ahmed Ali, anggota Sindikat Medis dan Komite Hukum Mesir, mengatakan bahwa jumlah dokter yang mendaftar ke Sindikat pada 2022 untuk menghentikan layanan mereka dari sektor kesehatan pemerintah dan mendapatkan lisensi dokter independen berjumlah 5.261.  (haninmazaya/arrahmah.id)