LSM Lingkungan Libanon Dituduh Berafiliasi Dengan Hizbullah

Oleh:

|

Kategori:

Gambar eksposur panjang yang diambil pada awal 21 Juli 2022 ini menunjukkan pemandangan galaksi Bima Sakti di langit di atas cagar hutan cedar, juga dikenal sebagai Cedars of God, dekat kota Bcharre di gunung Lebanon, sebelah utara ibu kota Beirut. [Getty]

Di pinggiran desa Libanon selatan ini, para pekerja di sebuah truk pikap diparkir di sebuah cagar alam. Mereka mengeluarkan dua bibit pohon ekaliptus besar dari truk dan menanamnya.

Orang-orang itu berasal dari Green Without Borders, sebuah organisasi non-pemerintah yang mengatakan bertujuan untuk melindungi kawasan hijau Libanon dan menanam pohon.

Tetapi “Israel”, Amerika Serikat dan beberapa orang di Libanon menuduh LSM itu sebagai perpanjangan tangan Hizbullah untuk menyembunyikan kegiatan militernya. Mereka mengatakan organisasi tersebut telah mendirikan pos terdepan untuk kelompok militan di sepanjang perbatasan dengan “Israel”. Bulan lalu, penduduk di desa Kristen selatan Rmaych dekat perbatasan mengatakan mereka bertemu dengan orang-orang bersenjata di pos terdepan organisasi yang menghalangi mereka dari lahan pertanian.

Green Without Borders menyangkal adanya kaitan dengan Hizbullah, yang juga mengatakan tidak terkait dengan LSM lingkungan manapun.

“Kami bukan kaki tangan siapa pun,” kata kepala Green Without Borders, Zouher Nahli, kepada The Associated Press. “Kami sebagai organisasi lingkungan bekerja untuk semua orang dan kami tidak dipolitisasi.” Dia berbicara di Cagar Alam Bassam Tabaja, diambil dari nama milisi Hizbullah yang terbunuh di Suriah pada 2014, di mana LSM tersebut telah menanam ratusan pohon.

Dia mengatakan pendanaan organisasi itu berasal dari kementerian lingkungan hidup dan pertanian serta dari orang-orang kaya Libanon yang peduli terhadap lingkungan dan kotamadya, terutama di Lembah Bekaa timur dan Libanon selatan. Katanya dia pegawai Kementerian Pertanian.

Sejak mulai beroperasi pada 2009, LSM itu telah membantu menanam sekitar 2 juta pohon, kata Nahli.

“Israel” dan Hizbullah adalah musuh bebuyutan dan telah berperang beberapa kali selama beberapa dekade terakhir, yang terakhir pada Agustus 2006. Konflik 34 hari itu menewaskan 1.200 orang di Libanon, kebanyakan warga sipil, dan 160 orang “Israel”, mayoritas tentara.

Resolusi Dewan Keamanan PBB yang mengakhiri perang tersebut mengatakan bahwa daerah perbatasan harus bebas dari “semua personel, aset, dan senjata”, selain milik pemerintah dan penjaga perdamaian PBB. Setelah perang, ribuan tentara Libanon dikerahkan di zona perbatasan dan pasukan penjaga perdamaian PBB, yang dikenal sebagai UNIFIL, yang telah hadir di sana sejak 1978, ditingkatkan.

Sementara itu, “Israel” terus melanggar perbatasan udara, darat, dan laut Libanon meskipun ada UNIFIL atau berbagai resolusi Dewan Keamanan PBB.

Dalam laporan bulan November, UNIFIL mengatakan kontainer pengiriman dan bangunan prefabrikasi, beberapa di antaranya dengan tanda Hijau Tanpa Perbatasan, telah didirikan di 16 lokasi di sepanjang perbatasan. Dalam beberapa kejadian, patroli UNIFIL dicegah mendekati lokasi, katanya.

Militer “Israel” mengklaim pos terdepan Green Without Borders di perbatasan digunakan oleh Hizbullah untuk mengumpulkan informasi intelijen.

Pada pertemuan Dewan Keamanan pada September, wakil duta besar AS untuk PBB, Richard Mills, mengklaim proliferasi pos terdepan kelompok tersebut di sepanjang perbatasan menghalangi akses UNIFIL dan “meningkatkan ketegangan di daerah tersebut, yang selanjutnya menunjukkan bahwa LSM lingkungan ini bertindak atas nama Hizbullah.”

Pada pertemuan tersebut, dewan dengan suara bulat menyetujui sebuah resolusi yang mengecam keras pelecehan, intimidasi, penyerangan dan pembatasan terhadap UNIFIL.

Bulan lalu, seorang penjaga perdamaian PBB Irlandia tewas dan beberapa lainnya terluka ketika penyerang melepaskan tembakan ke konvoi UNIFIL di Libanon selatan. Hizbullah membantah ada hubungannya dengan serangan itu.

Nahli mengatakan dia tidak mengetahui adanya kontainer pengiriman atau bangunan yang didirikan oleh organisasinya. “Yang kami lakukan di sepanjang perbatasan adalah melindungi hutan dan semua klaim itu tidak masuk akal dan tidak berdasar,” katanya.

Warga di desa perbatasan Syiah yang mendukung Hizbullah memuji organisasi tersebut. “Ini baik untuk lingkungan dan menanam pohon di sepanjang perbatasan. Kami sangat senang dengan pekerjaan mereka,” kata Salah Rammal, seorang pemilik toko di desa perbatasan Odaisseh.

Penduduk desa Kristen Rmaych, bagaimanapun, telah mengeluh selama bertahun-tahun tentang posisi yang ditetapkan oleh Green Without Borders di lahan pertanian milik keluarga desa di lembah terdekat. Mereka mengatakan organisasi tersebut tidak menanam pohon di sana dan benar-benar menebang pohon dan memotong jalan tanah sepanjang 1,5 kilometer (1 mil) di tanah mereka.

“Ini adalah kedok bagi Hizbullah untuk memiliki posisi. Kami tidak memiliki masalah dengan Hizbullah, tetapi mereka harus berada di luar tanah kami,” kata Bassam al-Haj, seorang guru sekolah Rmaych.

Pada Desember, al-Haj dan warga lainnya pergi ke pos terdepan dan menghadapi orang-orang di sana. Al-Haj mengatakan beberapa pria di lokasi itu bertopeng dan bersenjata, dan pos terdepan itu mencakup beberapa kamar, tenda, dan pagar yang menghalangi lahan pertanian desa.

Warga dan laki-laki saling adu mulut, katanya. Seorang warga yang merekam pertemuan itu diberitahu oleh salah seorang pria, “Kami akan menghancurkan Anda jika Anda tidak menghapus foto yang Anda ambil,” kata al-Haj.

Beberapa hari setelah konfrontasi, seorang pejabat Hizbullah dan anggota organisasi tersebut mengunjungi desa tersebut dan bertemu dengan penduduk di kantor walikota, kata Pastor Najib al-Ameel, seorang pendeta dari Rmaych yang menghadiri pembicaraan tersebut.

Walikota dan warga meminta agar postingan itu dihapus, katanya. Al-Ameel mengatakan dia memberi tahu pejabat Hizbullah, “Kami tidak akan menerima siapa pun kecuali tentara Libanon untuk melindungi kami.” Beberapa hari kemudian, Green Without Borders menghapus pos tersebut dan sekarang warga dapat dengan bebas mengakses tanah mereka, katanya.

Nahli mengatakan media telah membesar-besarkan insiden di Rmaych dan menolak untuk membahas detailnya. Di masa lalu, Hizbullah menyalahkan friksi di Rmaych pada anggota partai Pasukan Libanon Kristen sayap kanan, yang merupakan salah satu pengkritik paling keras Hizbullah.

Ketika ditanya apakah penjaga perdamaian dapat mengunjungi lokasi organisasi, juru bicara UNIFIL Andrea Tenenti mengatakan, “Kami memiliki kemungkinan, tentu saja, untuk memantau seluruh area operasi dan juga area dan tempat di mana Green Without Borders beroperasi.”

Dia mengatakan belum ada “pelanggaran 1701”, resolusi Dewan Keamanan yang mengakhiri perang 2006.

Nahli berpendapat, langkah Green Without Border sangat dibutuhkan. Selama beberapa dekade terakhir, Libanon telah mengalami salah satu laju deforestasi terburuk di dunia, yang menurutnya telah meningkat pesat sejak ekonomi ambruk, dimulai pada akhir 2019, ketika orang miskin menebang pohon untuk menggunakan kayu untuk pemanas. Kawasan hutan telah berkurang dari 25% wilayah negara menjadi hanya sekitar 3% sekarang, katanya.

“Kami berusaha dengan segala cara, berkoordinasi dengan semua otoritas terkait, untuk mencegah lebih banyak deforestasi,” katanya. (zarahamala/arrahmah.id)

Komentar