Malaysia adakan pemilu hari ini untuk “harapan dan stabilitas”

Oleh:

|

Kategori:

Kotak suara dalam pemilu Malaysia. (Foto: AFP)

KUALA LUMPUR (Arrahmah.id) – Warga Malaysia telah mulai memberikan suara dalam pemilihan yang panas yang didominasi oleh biaya hidup dan pertikaian politik yang telah melanda negara itu selama hampir tiga tahun.

Perdana Menteri Ismail Sabri Yaakob menyerukan pemilihan lebih awal dalam upaya untuk memulihkan “stabilitas” setelah tiga perdana menteri menjabat selama tiga tahun terakhir.

Koalisi Barisan Nasional (BN) Ismail Sabri, yang didominasi oleh partainya UMNO, berharap untuk mengamankan mayoritas sederhana dari 222 kursi di majelis rendah parlemen yang dikenal sebagai Dewan Rakyat. Tapi itu menghadapi tantangan berat dari Pakatan Harapan pimpinan Anwar Ibrahim, yang memenangkan pemilihan terakhir pada Mei 2018, dan Perikatan Nasional (PN) di bawah Muhyddin Yassin, yang muncul dari keruntuhan pemerintahan itu.

Pemilih mulai berdatangan sebelum tempat pemungutan suara dibuka pada pukul 08.00 waktu setempat, dengan antrean terbentuk lebih awal. Pemungutan suara berlanjut hingga pukul 6 sore dengan hasil diharapkan akan selesai dini hari.

Antrean terlihat di luar beberapa tempat pemungutan suara di Kuala Lumpur saat badai fajar berganti menjadi langit mendung dan gerimis. Pemilih juga mengantre lebih awal di bagian lain negara itu, meski hujan.

“Tampaknya ada tekad diam-diam di antara orang-orang untuk memilih,” kata Thomas Fann, ketua BERSIH, sebuah kelompok masyarakat sipil yang mengkampanyekan pemilu yang bebas dan adil, kepada Al Jazeera (19/11/2022). Fann berada di selatan kota Johor Bahru di mana diperkirakan akan terjadi badai petir dalam beberapa jam mendatang.

Menjelang tengah hari, sekitar 8,82 juta orang telah memberikan suara, dengan jumlah pemilih 42 persen, menurut Komisi Pemilihan. Meskipun itu sedikit lebih rendah dari waktu yang sama di tahun 2018, daftar pemilih 40 persen lebih besar dari sebelumnya.

Memasuki hari pemilihan, para analis mengatakan hasilnya terlalu dekat dan diperumit dengan kehadiran sekitar enam juta pemilih baru setelah penerapan pendaftaran otomatis. Sekitar 1,4 juta dari mereka adalah kaum muda berusia antara 18 dan 20 tahun.

Kampanye dalam beberapa hari terakhir sangat intens, dengan para kandidat melakukan obrolan informal dengan para pemilih, walkabouts, dan aksi unjuk rasa yang lebih besar yang dikenal sebagai ceramah. Orang Malaysia tampak lebih ambivalen tentang pemilu dibandingkan tahun 2018 dan analis mengatakan sebanyak sepertiga orang masih harus mengambil keputusan di minggu terakhir kampanye.

Setelah pemungutan suara pada Sabtu pagi pemimpin Pakatan dan calon perdana menterinya Anwar Ibrahim mengatakan kepada wartawan bahwa dia “sangat optimis” tentang peluang koalisi, menurut Malaysian Insight, sebuah publikasi daring.

Sebuah survei pra-pemilihan oleh Merdeka Center, firma riset survei paling terkemuka di Malaysia, menunjukkan bahwa Pakatan mendapat dukungan paling banyak tetapi tidak akan memenangkan kursi yang cukup untuk mayoritas sederhana. Pembaruan pada Jumat (18/11), memperkirakan bahwa koalisi berada di jalur untuk memenangkan 82 kursi dengan PN di 43 dan BN hanya di 15. Lebih dari seperempat kursi juga berada di negara bagian Sabah dan Sarawak di Kalimantan di mana dinamika pemungutan suara dan partai yang bersaing berbeda dengan semenanjung.

Kurangnya pemenang yang jelas kemungkinan akan memperpanjang ketidakpastian seputar pemilu dengan mengharuskan partai dan koalisi untuk menegosiasikan ulang aliansi, sebuah proses yang bisa memakan waktu lama.

Harapan dan perubahan

Pegawai negeri sipil Adilla, yang lebih suka hanya berbagi nama depannya, mengatakan “stabilitas” penting baginya setelah pintu putar pemerintah dan perdana menteri.

Memilih di Kuala Lumpur barat, wanita berusia 38 tahun itu mengatakan dia pertama kali berpikir penting untuk memilih koalisi daripada kandidat individu, tetapi kemudian memutuskan bahwa kaliber perwakilan juga penting.

“Saya ingin seseorang yang memiliki suara dan dapat membuat perubahan,” katanya kepada Al Jazeera.

Yun Koh, seorang pemilih berusia 24 tahun untuk pertama kalinya di bagian lain Kuala Lumpur, mengatakan bahwa motivasinya untuk memilih adalah “harapan”. Dia berada di TPS bersama empat saudara kandungnya dan orang tuanya.

“Saya berharap untuk perubahan,” katanya.

Pandangannya diamini oleh Siti Sarah Ismail, seorang bankir berusia 40 tahun yang memberikan suara di tempat pemungutan suara yang sama.

“Saya ingin melihat perubahan,” katanya, menjelaskan bahwa dia menginginkan pemerintahan yang bersih yang dapat memajukan Malaysia. “Kami membutuhkan pemimpin baru. Kami membutuhkan darah segar.”

Kemenangan Pakatan pada 2018 menandai pertama kalinya oposisi memenangkan kekuasaan dalam 60 tahun Malaysia sebagai negara merdeka, setelah para pemilih menolak BN yang dulu dominan atas skandal miliaran dolar di 1MDB—dana negara yang seharusnya dibentuk untuk mendorong pembangunan.

Kemudian Perdana Menteri Najib Razak kini berada di penjara karena perannya dalam skandal tersebut, setelah dinyatakan bersalah dalam sidang pertama dari lima persidangan terkait dana tersebut.

Presiden UMNO Ahmad Zahid Hamidi juga diadili karena korupsi dan secara luas dianggap telah menekan Ismail Sabri, yang merupakan salah satu dari tiga wakil presiden di partai tersebut, untuk mengadakan pemilu lebih awal.

Tidak seperti biasanya, pemungutan suara juga dilakukan selama musim hujan ketika ada risiko hujan lebat dan banjir yang lebih tinggi.

Jika Anwar berhasil meraih kemenangan bagi Pakatan dan membentuk pemerintahan, itu akan menandai kebangkitan yang luar biasa bagi seorang pria yang dipecat sebagai wakil perdana menteri dan menteri keuangan pada tahun 1998, dan kemudian dihukum atas tuduhan sodomi, mengejutkan warga Malaysia dan para pemimpin dunia termasuk wakil presiden Amerika Serikat saat itu Al Gore.  (haninmazaya/arrahmah.id)