Mantan diplomat Iran kecam kebijakan luar negeri Teheran

Oleh:

|

Kategori:

Presiden Rusia dan Iran. (Foto: kremlin.ru)

TEHERAN (Arrahmah.id) – Mantan diplomat senior Iran mengecam Teheran karena gagal menghidupkan kembali kesepakatan nuklir dan memasok pesawat tak berawak ke Rusia di Ukraina, memperingatkan bahwa negara itu berisiko menjadi lemah secara ekonomi dan terisolasi.

Hamid Aboutalebi, mantan penasihat politik Hassan Rouhani, presiden Iran sebelumnya, mentweet pada Senin (16/1/2023) bahwa “kebijakan luar negeri Iran telah ditangkap oleh para ekstremis.”

Sementara itu, Seyyid Mohammad Sadr, mantan kepala divisi Eropa kementerian luar negeri, mengatakan kepada surat kabar Etemaad bahwa pemerintah telah menyia-nyiakan “kesempatan emas” untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir, The Guardian melaporkan.

Sadr menjelaskan bahwa penentangan untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir datang dari tiga sumber: beberapa pasukan keamanan, mereka yang mendapat keuntungan dari sanksi Barat, dan mereka yang kurang memahami kebijakan luar negeri dan hubungan internasional.

Sadr, yang masih menjadi anggota Dewan Kemanfaatan, badan penasihat utama pemimpin tertinggi, juga memperingatkan Presiden Iran Ebrahim Raisi bahwa jika masalah yang menghalangi kesepakatan itu dibiarkan tidak terselesaikan, “semua tekanan ekonomi akan berada di pundak pemerintahnya.”

Selain itu, mantan diplomat itu menyarankan bahwa Iran telah meninggalkan kenetralannya di Ukraina, mengekspos negara itu terhadap tuduhan kejahatan perang Amerika dengan memasok drone untuk digunakan melawan warga sipil Ukraina, The Guardian melaporkan.

Dia meramalkan bahwa negara itu akan menjadi semakin terisolasi, sebagian karena eksekusi pengunjuk rasa, dan menambahkan bahwa para diplomatnya dapat diusir dari beberapa negara Uni Eropa.

Jalal Sadatian, yang menjabat sebagai diplomat senior di Inggris pada 1980-an, mengatakan kepada The Guardian “harus ditemukan cara untuk menjawab masalah hak asasi manusia saat ini sehingga pertemuan dapat diadakan kembali untuk menghidupkan kembali (pembicaraan nuklir Iran) dan mencapai pemahaman. Orang Eropa tidak bertindak berdasarkan emosi, dan jika beberapa kepentingan mereka terjamin, mereka mungkin menyesuaikan pendekatan mereka.”

Pada November, 36 pensiunan diplomat mengeluarkan pernyataan bersama yang mengklaim bahwa kesalahan besar dalam kebijakan luar negeri Iran berdampak negatif pada stabilitas internal negara. Pernyataan itu juga menyatakan keprihatinan atas kedudukan moral Iran jika terlibat dalam permainan berisiko memasok Rusia dengan senjata.

Nosratollah Tajik, salah satu penandatangan dan mantan duta besar untuk Yordania, memperingatkan, “Menjadi pihak yang berperang dalam perang Rusia-Ukraina akan menyebabkan situasi ekonomi Iran runtuh, menciptakan lebih banyak ketidakpuasan publik dan menantang otoritas pemerintah untuk menyelesaikan masalah politik, sosial dan ekonomi.”

Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei telah menunjukkan dukungannya untuk Moskow, mengatakan bahwa “jika Rusia tidak mengirim pasukan ke Ukraina, itu akan menghadapi serangan dari NATO nanti.”

Kementerian luar negeri telah mengakui memasok Moskow dengan drone tetapi mengatakan mereka dikirim sebelum perang di Ukraina, di mana Rusia telah menggunakannya untuk menargetkan pembangkit listrik dan infrastruktur sipil. (haninmazaya/arrahmah.id)