Menanti selama 24 tahun, warga Malaysia akhirnya rayakan Anwar Ibrahim sebagai PM

Oleh:

|

Kategori:

(Foto: AFP)

Bagi para pendukung Anwar Ibrahim, penunjukannya sebagai perdana menteri baru Malaysia sudah lama ditunggu.

Pemimpin oposisi berusia 75 tahun itu mengamankan jabatan tertinggi di negara Asia Tenggara itu pada Kamis setelah rajanya campur tangan dalam kebuntuan politik setelah pemilihan umum akhir pekan lalu yang tidak meyakinkan dan mengangkatnya sebagai perdana menteri ke-10 negara itu.

Itu adalah kebangkitan yang luar biasa bagi Anwar, yang telah menghabiskan hampir tiga dekade sebagai oposisi, termasuk 10 tahun penjara atas tuduhan sodomi dan korupsi yang dia klaim bermotivasi politik.

Banyak orang Malaysia di Twitter menanggapi dengan ketidakpercayaan yang menggembirakan.

(Foto: Twitter)

“Saya sedang berada di bandara saat pengumuman PM ke-10 kami dibuat,” tulis pengguna Twitter @itsraenu_. “Saya mendengar orang-orang berteriak dan melihat orang-orang tersenyum lebar.”

“Kebangkitan Anwar adalah sesuatu yang harus diilhami oleh banyak generasi mendatang,” tulis pengguna Twitter @CHKen_2. “Menunggu 24 tahun untuk ini, melalui segala macam pengkhianatan politik dan bahkan harus menanggung hukuman penjara –tetapi tidak pernah menyerah pada prinsipnya. Tetap yakin.”

Seorang mantan wakil perdana menteri, Anwar tampaknya akan mengambil jabatan puncak pada tahun 1998 sebelum dia dipecat dari pemerintahan setelah berselisih dengan Perdana Menteri Mahathir Mohamad atas penanganannya terhadap krisis keuangan Asia. Anwar kemudian dituduh melakukan sodomi –kejahatan di Malaysia– dan korupsi. Puluhan ribu turun ke jalan untuk membela pemimpin karismatik dan seruannya untuk “reformasi”.

Tapi dia dipenjara pada tahun berikutnya.

Anwar berhasil mendapatkan pembebasan atas tuduhan sodomi pada 2004 tetapi dipenjara lagi pada tahun 2015 atas tuduhan serupa. Dari penjara pada tahun 2018, ia mengoordinasikan aliansi oposisi dan bahkan bergabung dengan mantan mentornya yang berubah menjadi musuh Mahathir untuk menggulingkan Perdana Menteri Najib Razak di tengah skandal korupsi bernilai miliaran dolar di dana negara 1MDB. Saat itu, Anwar menanti jabatan sebagai PM, tetapi sekali lagi ditolak jabatannya ketika bentrokan baru dengan Mahathir menjatuhkan pemerintahan mereka. Di tengah ketidakstabilan, Organisasi Nasional Melayu Bersatu (UMNO) Najib, yang ditolak mentah-mentah oleh para pemilih dalam pemungutan suara 2018, kembali ke pemerintahan, meskipun Najib sendiri dipenjara setelah sidang pertama dari lima persidangan terkait dengan 1MDB.

Bagi para pendukung Anwar, kebangkitannya ke puncak setelah kekacauan puluhan tahun merupakan bukti kekuatan kegigihan.

Anwar “mengajari kami untuk tidak pernah menyerah pada mimpi”, tulis pengguna Twitter @aidarazman. “PM pada usia 75 tahun? Kami memiliki lebih banyak pengalaman.”

“Sulit untuk tidak emosional menyaksikan ini, mengetahui tantangan yang dia dan keluarganya hadapi,” tulis @edwardkuruvilla memposting foto upacara pengambilan sumpah Anwar. “Semoga masa jabatan Anda menjadi hebat,” tambahnya.

Banyak pendukung pemimpin baru itu juga mengolok-olok Mahathir, yang kini berusia 97 tahun dan disalahkan karena menggagalkan ambisi Anwar. Mantan perdana menteri itu gagal mempertahankan kursinya dalam pemilihan hari Sabtu, gagal memenangkan bahkan 12,5 persen suara yang diperlukan untuk mendapatkan kembali ribuan ringgit Malaysia yang dia bayarkan sebagai uang jaminan pemilihan.

“Tuhan membuat Mahathir hidup cukup lama untuk melihat Anwar Ibrahim menjadi Perdana Menteri Malaysia,” tulis pengguna Twitter @_nsyakinah.

“Jangan lupa, Dr Mahathir tidak hanya hidup untuk melihat simpanannya terhapus dalam pemilihan dan satu-satunya tujuan politiknya selama 30 tahun terakhir, menghalangi Anwar Ibrahim menjadi PM, akhirnya terjadi, tetapi sebagai mantan perdana menteri, dia akan diundang untuk menghadiri pengambilan sumpah Anwar juga,” tulis pengguna Twitter @amirulruslan.

“Tahun yang luar biasa,” tulis @mhmgrgie. “Najib masuk penjara. Mahathir kehilangan depositnya dan sekarang Anwar menjadi PM.

Pendukung Anwar juga sempat mengapresiasi istrinya, Wan Azizah Wan Ismail, yang menurut mereka berperan penting dalam kebangkitannya.

Pengguna Twitter @JustinTWJ menggambarkan wanita berusia 69 tahun itu sebagai “Bunda Reformasi”, mencatat perannya dalam memimpin gerakan Reformasi Anwar setelah penahanannya dan perannya dalam memobilisasi aliansi yang menjatuhkan Najib. “Aku tidak bisa membayangkan kekuatan yang dia miliki untuk melakukan itu semua.”

Pengguna Twitter @tsimitha menulis: “Wanita luar biasa yang menjadi jantung gerakan Reformasi membuat hari ini terjadi! Wanita terlahir sebagai pemimpin!”

Sementara itu, Anwar mengatakan di Twitter bahwa dia akan memikul tugas yang dipercayakan kepadanya dengan “kerendahan hati yang paling tinggi”.

“Tanpa dukungan dan upaya Anda, kami tidak akan dapat mencapai ini hari ini,” tambahnya.  (haninmazaya/arrahmah.id)