Menteri Lingkungan Hidup Irak Akui Industri Minyak Penyebab Tingginya Kanker di Negara Itu

Oleh:

|

Kategori:

Nelayan Irak mendayung perahu mereka di utara pelabuhan Basra. (Foto: AFP)

LONDON (Arrahmah.id) – Polusi yang disebabkan oleh produksi minyak di Irak adalah penyebab utama peningkatan angka kanker di beberapa bagian negara itu, Menteri Lingkungan Irak mengakui.

Jassem Al Falahi membuat pengakuan setelah investigasi BBC Arab ke pembakaran gas di dekat kota Basra, yang melihat adanya peningkatan kasus leukemia di komunitas terdekat ladang minyak di kawasan itu. 

Pengungkapan ini muncul meskipun ada larangan bagi pegawai pemerintah Irak untuk membahas masalah kesehatan terkait dengan industri minyak yang dikeluarkan oleh Perdana Menteri Mustafa Al Kadhimi.

Al Falahi mengatakan Kementerian Perminyakan melarang pegawai Kementerian Lingkungan Hidup untuk memantau tingkat polusi di ladang minyak Rumaila – yang terbesar di negara itu, dan di mana sebagian besar limbah gas dibakar.

Dia menambahkan, hubungan dan komunikasi antara kedua kementerian membaik dan mereka akan bekerja sama untuk membawa masalah ini ke jalur hukum dan memberikan sanksi keuangan terhadap perusahaan yang terlibat dalam menyebabkan kerusakan lingkungan di Irak.

Namun, BBC Arab berbicara dengan banyak keluarga di sekitar Rumaila yang mengatakan bahwa mereka tidak menerima kompensasi dari perusahaan minyak atau bantuan dari pemerintah.

Seorang penyintas leukemia dari daerah itu, Ali Hussein Julood yang berusia 19 tahun, mengatakan kepada BBC Arab: “Di sini, di Rumaila, tidak ada yang berani bicara. Mereka khawatir disingkirkan jika bicara”.

Sebagai bagian dari penyelidikannya, tim BBC, yang juga ditolak aksesnya untuk memantau di ladang minyak Rumaila milik pemerintah, melakukan tes di masyarakat dalam jarak dekat, dan menemukan sejumlah bahan kimia terkait kanker tingkat tinggi.

Pembakaran limbah yang dilepaskan selama proses pengeboran minyak, melepaskan zat seperti benzena, karbon dioksida, dan metana – yang semuanya terkait dengan kanker – ke atmosfer.

Awal tahun ini, Menteri Perminyakan Ihsan Abdul Jabbar Ismail membantah adanya hubungan antara flaring dan tingkat kanker dalam percakapan dengan BBC Arab. (zarahamala/arrahmah.id)