Menteri Luar Negeri “Israel” Akan Hadiri KTT Abraham Accords di Maroko

Oleh:

|

Kategori:

Perjanjian normalisasi dengan “Israel” telah dikritik karena penganiayaan sistematis Tel Aviv terhadap warga Palestina. [Getty]

TEL AVIV (Arrahmah.id) – Menteri Luar Negeri “Israel” Eli Cohen mengatakan pada Senin (2/1/2023) bahwa dia berencana untuk menghadiri pertemuan puncak pada Maret dengan rekan-rekan dari negara-negara Arab yang semakin dekat dengan “Israel” setelah upaya diplomatik yang disponsori AS pada 2020.

Cohen, yang menjabat pekan lalu sebagai bagian dari pemerintahan koalisi sayap kanan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, mengatakan KTT akan diselenggarakan oleh Maroko, menurut pernyataan kementerian luar negeri.

Pernyataan itu tidak menyebutkan nama negara. “Israel” di masa lalu menyebut Maroko, Uni Emirat Arab, Bahrain dan Sudan sebagai bagian dari perjanjian normalisasi yang dijuluki “Abraham Accords”.

Perjanjian tersebut dikecam oleh warga Palestina dan sekutu Palestina karena menempatkan investasi ekonomi sebelum meminta pertanggungjawaban “Israel” atas penganiayaan sistematis terhadap komunitas yang tinggal di wilayah pendudukan.

“Memperluas perjanjian ke negara lain bukanlah masalah ‘jika’ tetapi ‘kapan’,” kata Cohen, menambahkan bahwa hubungan “Israel” dengan mitra saat ini telah menghasilkan $2,85 miliar dalam perdagangan 2022 dan “kontribusi yang signifikan terhadap keamanan dan stabilitas regional.”

Netanyahu, sekarang dalam masa jabatan keenamnya, telah menyuarakan harapan untuk membangun hubungan dengan Arab Saudi, yang memiliki kekhawatiran yang sama dengan “Israel” tentang Iran. Tapi Riyadh bersikap dingin terhadap normalisasi karena tidak adanya kemajuan dalam upaya kenegaraan Palestina.

Direktur jenderal kementerian luar negeri negara-negara yang berpartisipasi dalam KTT Maret dijadwalkan bertemu di Abu Dhabi pekan depan, kata Cohen.

Maret lalu, “Israel” menjamu menteri luar negeri Emirat, Bahrain, Maroko dan Mesir, bersama dengan menteri luar negeri AS, untuk acara yang disebut KTT Negev. (zarahamala/arrahmah.id)