Milisi anti-Taliban berusaha keras mempertahankan Lembah Panjshir

Oleh:

|

Kategori:

Milisi anti-Taliban. (Foto: Geo.tv)

Di atas gunung terjal yang telah menahan penjajah asing selama beberapa dekade, pejuang anti-Taliban menembakkan senapan mesin berat ke lembah yang dalam.

Mereka adalah anggota Front Perlawanan Nasional (NRF) – kelompok oposisi Afghanistan paling menonjol yang muncul sejak Taliban merebut Kabul hampir dua pekan lalu.

Dengan pejuang milisi dan mantan tentara pemerintah di jajarannya, NRF telah mendirikan sarang senapan mesin, mortir dan pos pengawasan yang dibentengi dengan karung pasir untuk mengantisipasi serangan Taliban di benteng mereka, Lembah Panjshir.

Para pejuangnya, banyak yang mengenakan seragam militer kamuflase, berpatroli di daerah itu dengan Humvee dan truk teknis buatan AS – truk bak terbuka dengan senapan mesin terpasang di bagian belakang.

Banyak yang membawa senapan serbu, granat berpeluncur roket, dan walkie-talkie. Beberapa berpose di kendaraan mereka dengan latar belakang puncak gunung, yang terletak di utara Kabul.

Milisi anti-Taliban di Panjshir. (Foto: Geo.tv)

“Kami akan menggosok wajah mereka ke tanah,” kata seorang pejuang di sebuah posisi di ketinggian Panjshir, mencatat kemenangan masa lalu melawan Taliban.

Rekan-rekannya kemudian mengangkat tinju mereka dan meneriakkan “Allahu Akbar”.

Lembah strategis – terutama dihuni oleh etnis Tajik – menawarkan titik pertahanan alami, dengan pintu masuk sempit di bawah bayang-bayang pegunungan tinggi.

“Jika panglima perang Taliban melancarkan serangan, mereka tentu saja akan menghadapi perlawanan keras dari kami,” Ahmad Massoud, salah satu pemimpin NRF, mengatakan kepada  Washington Post pekan lalu.

Dia adalah putra mendiang komandan Tajik Ahmad Shah Massoud, yang dihormati karena mengubah Lembah Panjshir menjadi benteng anti-Soviet dan anti-Taliban.

Persiapan pertahanan sudah biasa bagi warga Panjshir yang melihat Massoud Senior menggagalkan beberapa serangan Soviet pada 1980-an dan upaya Taliban untuk mengambil alih wilayah itu pada akhir 1990-an.

Seorang juru bicara NRF mengatakan kepada AFP pada akhir pekan bahwa pihaknya siap untuk melawan setiap agresi Taliban tetapi ingin bernegosiasi dengan kelompok itu tentang pemerintah yang inklusif.

Reporter Al Jazeera yang melaporkan dari Kabul mengatakan bahwa lembah itu telah menjadi titik referensi sejarah bagi warga Afghanistan yang berperang melawan Soviet pada 1980-an.

“Sekarang di bawah kendali sebuah kelompok yang disebut Front Perlawanan Nasional. Setidaknya ada dua anggota mantan pemerintah di sana termasuk menteri pertahanan dan wakil presiden,” ujarnya.

“Orang-orang ini menuntut agar Taliban membuktikan bahwa pemerintah mereka akan inklusif, terbuka, akuntabel dan mencakup berbagai etnis minoritas.”

“Taliban telah mengatakan itu sedang terjadi. Namun yang mengkhawatirkan, kami memahami bahwa ratusan bahkan ribuan pasukan Taliban telah mengepung Lembah Panjshir.”

“Ada laporan tentang negosiasi yang sedang berlangsung. Tetapi jika ada serangan oleh Taliban terhadap pasukan oposisi, pasukan oposisi tidak akan memiliki kesempatan dan mereka akan dimusnahkan dengan cepat,” jelasnya.

Pengepungan Taliban

Taliban juga mengatakan mereka ingin menangani situasi secara damai, tetapi laporan media pada hari Selasa mengatakan bahwa Taliban mengirim ratusan pejuang ke Lembah Panjshir.

Panjshir dikepung dari tiga sisi, juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid mengatakan pada hari Senin.

Mantan Wakil Presiden Amrullah Saleh, yang menuju ke lembah setelah jatuhnya Kabul, mengatakan bencana kemanusiaan sedang terjadi.

“Talib tidak mengizinkan makanan dan bahan bakar masuk ke lembah Andarab,” tweetnya, merujuk pada daerah di bawah kendali Taliban yang berbatasan dengan Panjshir dari barat laut.

“Ribuan wanita & anak-anak telah melarikan diri ke gunung.”

Ada laporan yang tersebar tentang bentrokan di sekitar Panjshir dalam beberapa hari terakhir, dengan klaim yang saling bertentangan dari kedua belah pihak yang tidak mungkin diverifikasi secara independen.

NRF telah mengatakan siap untuk berperang, tetapi masih belum jelas apakah pasukan tersebut memiliki persediaan dan peralatan untuk menahan pengepungan panjang oleh Taliban.

Ahmad Massoud mengatakan dalam opininya bahwa mereka memiliki gudang senjata dan amunisi, serta senjata yang dibawa ke Panjshir oleh mantan pasukan Afghanistan.

Namun dia menambahkan bahwa tanpa bantuan dari dunia luar, para pejuangnya tidak akan mampu bertahan lama dalam pengepungan Taliban.

“Kami tahu bahwa kekuatan militer dan logistik kami tidak akan cukup,” tulisnya.

“Mereka akan cepat habis kecuali teman-teman kami di Barat dapat menemukan cara untuk memasok kami tanpa penundaan.”

Sesepuh dari Lembah Panjshir dilaporkan telah berbicara dengan pejabat Taliban di ibu kota Afghanistan, tetapi belum ada terobosan. (haninmazaya/arrahmah.com)