Mulai dari obat-obatan hingga pendanaan, relawan menjadi kunci bagi pasukan Rusia di Ukraina

Oleh:

|

Kategori:

Pasukan Ukraina di Mariupol. (Foto: AP)

MOSKOW (Arrahmah.id) – Suara dentingan mesin jahit bergema di sebuah bengkel Moskow di mana lebih dari selusin wanita sibuk memasang tandu taktis untuk pasukan Rusia yang bertempur di Ukraina.

Para wanita itu bekerja di bawah naungan Golden Hands of an Angel, sebuah kelompok sukarelawan yang didirikan oleh Lyudmila Sushetskaya dan Natalia Prahova tak lama setelah perang di Ukraina pecah awal tahun ini.

Organisasi ini berspesialisasi dalam memproduksi tandu taktis, untuk mengevakuasi tentara yang terluka dari medan perang. Sejak diluncurkan, Golden Hands of Angel telah mengirimkan sekitar 37.000 tandu ke garis depan dan membuka lokasi di hampir 100 kota di seluruh Rusia, lansir Al Jazeera (29/12/2022).

Sushetskaya mengatakan kepada Al Jazeera bahwa kelompok tersebut langsung mengoordinasikan ketentuan tandu dengan komandan Rusia di lapangan. “Kami mendapat begitu banyak permintaan dari unit militer untuk bantuan sehingga kami tidak dapat mengikuti semuanya,” katanya.

Golden Hands of an Angel adalah bagian dari gerakan sukarelawan yang sedang berkembang yang telah mengambil peran yang semakin menonjol dalam memasok militer Rusia dengan segala sesuatu mulai dari obat-obatan hingga teropong penglihatan malam untuk senapan sniper. Meskipun skala pasti dari kontribusi gerakan ini sulit untuk ditentukan, pihak berwenang Rusia memperkirakan bahwa para sukarelawan telah mengumpulkan lebih dari $58 juta sejak dimulainya perang di Ukraina.

Karena kontak dekat mereka dengan pasukan di lapangan, kelompok sukarelawan juga sering menjadi yang pertama untuk meningkatkan kesadaran publik tentang masalah logistik di angkatan bersenjata Rusia.

Berbicara di depan dewan kementerian pertahanan Rusia pekan lalu, Presiden Vladimir Putin berterima kasih kepada para sukarelawan atas “dukungan yang belum pernah terjadi sebelumnya” dan menginstruksikan petinggi militer Rusia untuk memperhatikan kritik mereka. “Tidak ada keraguan bahwa kita harus mendengarkan mereka yang mencoba berkontribusi pada penyelesaian masalah yang ada, bukan malah mendiamkannya,” katanya.

Di sisi lain garis depan, kelompok sukarelawan Ukraina juga berusaha untuk mendukung upaya perang negara mereka dengan meluncurkan kampanye crowdfunding untuk membeli drone dan persenjataan lainnya.

Savva Fedoseev, seorang aktivis nasionalis Rusia dari Saint Petersburg, telah terlibat dalam gerakan sukarela sejak 2014, ketika Rusia mencaplok Krimea dan pemberontakan bersenjata pro-Rusia meletus di wilayah Donbas di Ukraina timur. “Saya selalu mendukung penyatuan tanah bersejarah Rusia jadi ini adalah alasan yang dekat dengan hati saya,” klaimnya.

Selama tahap awal perang setelah invasi 24 Februari, Fedoseev membantu para pengungsi dari Donbas menemukan tempat tinggal di Rusia. Fokusnya bergeser ke arah membantu pasukan Rusia setelah serangan balasan Ukraina yang mengejutkan di wilayah timur laut Kharkiv pada awal September. Fedoseev mulai mengorganisir acara penggalangan dana secara online dan secara langsung, mengumpulkan lebih dari $100.000 untuk kebutuhan militer selama beberapa bulan.

“Awalnya saya percaya bahwa konflik akan segera berakhir dan pekerjaan sukarela tidak terlalu diperlukan, tetapi saya menyadari bahwa saya harus lebih terlibat setelah bencana Kharkiv,” katanya.

Seruan lain untuk aksi gerakan sukarela adalah keputusan pemerintah Rusia untuk mengumumkan mobilisasi parsial akhir bulan itu. Saat ratusan ribu pria di seluruh negeri bersiap untuk tiba di tempat latihan mereka, banyak dari mereka menyadari bahwa mereka harus membeli banyak jenis perlengkapan dasar sendiri – mulai dari pelindung tubuh hingga perangkat radio.

Fedoseev mengatakan kelompok sukarelawan telah menerima masuknya sumbangan dan anggota baru setelah mobilisasi parsial karena keputusan tersebut telah membawa perang lebih dekat ke rumah bagi banyak keluarga Rusia.

“Banyak yang awalnya enggan menyumbang ke tentara karena mereka mengira itu tugas Kementerian Pertahanan untuk menangani masalah ini,” katanya. “Setelah mobilisasi, orang-orang mulai menyumbang dalam jumlah yang lebih besar karena mereka menyadari betapa buruknya perlengkapan pasukan. Banyak orang Rusia membantu mendandani dan melengkapi kerabat mereka sendiri yang dimobilisasi dan kemudian mulai mendukung tentara lain yang membutuhkan.”

Namun, tidak semua sukarelawan adalah aktivis politik lama.

Alexander Garmaev, seorang jurnalis foto dari wilayah Siberia di Buryatia, pertama kali tiba di Donbas pada bulan Mei untuk meliput perang. Realitas mengerikan dari konflik dengan cepat meninggalkan kesan yang kuat padanya dan membuatnya mempertimbangkan kembali prioritasnya.

Garmaev mengatakan kepada Al Jazeera bahwa saat bekerja di Donetsk, dia menemukan mayat warga sipil yang terbunuh selama penembakan kota oleh Ukraina. Di bagian lain wilayah itu, dia bertemu dengan penduduk setempat yang kekurangan kebutuhan dasar setelah berlindung selama berminggu-minggu dari pertempuran di dekatnya.

“Dalam pandangan saya, tidak etis berdiri diam dan mengambil gambar saat orang di sebelah Anda sedang sekarat,” katanya. “Tugas pertama jurnalis foto adalah membantu orang-orang yang terkena dampak perang – baik dengan memberikan pertolongan pertama, membawakan mereka produk makanan, atau menghubungi kerabat mereka. Tidak ada foto yang lebih berharga daripada nyawa manusia.”

Garmaev segera mulai mengadakan penggalangan dana di saluran Telegramnya untuk mengumpulkan paket bantuan kemanusiaan bagi warga sipil di Donbas. Dia juga mulai mengumpulkan sumbangan untuk membeli drone, mobil, peralatan komunikasi, dan perlengkapan taktis untuk pasukan Rusia di garis depan. “Tujuannya adalah untuk menyelamatkan nyawa tentara kita karena suatu hari nanti saya akan pulang dan saya ingin memberi mereka kesempatan itu juga,” katanya.

Prahova, salah satu pendiri Golden Hands of an Angel, mengatakan bagi banyak anggotanya, menjadi sukarelawan memberi mereka suatu bentuk kelegaan psikologis dengan membuat mereka “merasa seolah-olah mereka memiliki kekuatan untuk membuat situasi sulit menjadi lebih baik”.  (haninmazaya/arrahmah.id)