Negara-Negara Teluk Deklarasikan Era Baru Hubungan Dengan Cina

Oleh:

|

Kategori:

Putra mahkota Saudi telah berjanji untuk menjaga aliran minyak ke Cina. [Getty]

RIYADH (Arrahmah.id) – Presiden Cina Xi Jinping bertemu dengan para pemimpin Teluk Arab di Riyadh pada Jumat (9/12/2022) dalam pertemuan pertama dari dua pertemuan puncak Arab “Milestone Events” yang menampilkan Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman sebagai calon pemimpin Timur Tengah dan mitra utama untuk kekuatan global.

Xi, yang disambut di Arab Saudi dengan kemegahan dan upacara, menandatangani pakta kemitraan strategis dengan pengekspor minyak utama dunia itu sehari sebelum pertemuan Jumat (9/12) dengan Dewan Kerjasama Teluk enam negara yang kaya energi.

Dia dijadwalkan mengadakan pembicaraan yang lebih luas nantinya dengan para pemimpin negara-negara Liga Arab yang mencakup Teluk, Levant, dan Afrika.

Amerika Serikat dengan hati-hati mengamati pengaruh yang tumbuh dari saingan ekonomi Beijing di wilayah tersebut, di mana Cina memiliki kepentingan sebagai konsumen energi terbesar di dunia dan perusahaan Cina berkembang menjadi perusahaan teknologi dan infrastruktur lainnya.

Kunjungan Xi juga datang pada saat hubungan yang telah terjalin lama antara Riyadh dan Washington berada dalam ketegangan karena masalah hak asasi manusia, kebijakan energi dan Rusia, serta keraguan Teluk tentang komitmen penjamin keamanan utama Amerika di wilayah tersebut.

Pada awal KTT Cina-GCC (Gulf Cooperation Council), Pangeran Mohammed mengumumkan “fase hubungan baru yang bersejarah dengan Cina”.

Dia sebelumnya berjanji bahwa negara-negara Teluk akan tetap menjadi “sumber yang aman dan andal untuk memasok kebutuhan energi dunia”, menggarisbawahi bahwa minyak dan gas akan terus menjadi sumber energi penting selama beberapa dekade.

Dalam pernyataan bersama yang panjang, Beijing dan Riyadh berkomitmen untuk meningkatkan kerja sama dan menekankan prinsip-prinsip kedaulatan dan “tanpa campur tangan”, sambil menegaskan pentingnya solusi damai untuk konflik Ukraina.

Arab Saudi dan sekutu Teluk telah menentang tekanan AS untuk memutuskan hubungan dengan sesama produsen minyak OPEC+ Rusia atas invasinya ke Ukraina dan untuk membatasi kesepakatan dengan Cina, saat mereka mencoba menavigasi tatanan dunia yang terpolarisasi dengan memperhatikan kepentingan ekonomi dan keamanan nasional.

Raksasa minyak Arab Saudi adalah pemasok utama ke Cina dan pernyataan bersama tersebut menegaskan kembali pentingnya stabilitas pasar global dan kolaborasi energi, sambil berusaha untuk meningkatkan perdagangan non-minyak dan meningkatkan kerja sama dalam tenaga nuklir yang damai.

“Kedua belah pihak menegaskan kembali bahwa mereka akan terus mendukung kepentingan inti masing-masing.”

Menanggapi kekhawatiran keamanan Teluk atas Iran, pemasok minyak penting lainnya ke Cina dan dengan siapa Beijing memiliki hubungan baik, mereka sepakat perlunya “memperkuat kerja sama bersama untuk memastikan sifat damai program nuklir Iran” dan bagi Teheran untuk menghormati “prinsip-prinsip bertetangga baik”.

Riyadh juga menyuarakan dukungan untuk kebijakan “Satu Cina” Beijing tentang masalah Taiwan. Xi mengundang Raja Salman untuk mengunjungi Cina, lapor televisi pemerintah Saudi.

Pemimpin Cina itu mengatakan kunjungannya menandai “era baru” dalam hubungan. “Cina berharap dapat bekerja sama dengan Arab Saudi dan negara-negara Arab untuk mengubah dua KTT menjadi peristiwa penting dalam sejarah hubungan Cina-Arab dan hubungan Cina-GCC, dan membawa hubungan ini ke tingkat yang lebih tinggi,” kata kementerian luar negeri mengutip perkataan Xi.

Amir Qatar, putra mahkota Kuwait, raja-raja Bahrain dan Yordania serta presiden Mesir, Tunisia, Djibouti, Somalia dan Mauritania termasuk di antara para penguasa yang hadir bersama para pemimpin dan perdana menteri Irak, Maroko, Aljazair, Sudan dan Lebanon.

Menjelang KTT, Xi mengadakan pembicaraan bilateral dengan Putra Mahkota Kuwait Sheikh Meshal al-Sabah, Presiden Mesir Abdel Fattah al-Sisi, Perdana Menteri Irak Shia al-Sudani, pemimpin Sudan Jenderal Abdel Fattah al-Burhan dan Presiden Palestina Mahmoud Abbas.

Para diplomat mengatakan delegasi Cina akan menandatangani perjanjian dan nota kesepahaman dengan beberapa negara selain Arab Saudi, yang menandatangani MOU dengan Huawei tentang komputasi awan dan membangun kompleks teknologi tinggi di kota-kota Saudi.

Raksasa teknologi Cina itu telah berpartisipasi dalam membangun jaringan 5G di sebagian besar negara Teluk meskipun AS mengkhawatirkan kemungkinan risiko keamanan dalam menggunakan teknologinya. (zarahamala/arrahmah.id)