Netanyahu Janji Legalkan Pemukiman “Israel” Di Tepi Barat

Oleh:

|

Kategori:

Hingga 100 pemukiman ilegal di Tepi Barat sekarang akan menerima restu dari “Israel”. [Getty]

GAZA (Arrahmah.id) – Perdana Menteri “Israel” Benjamin Netanyahu yang kembali berkuasa telah berjanji untuk melegalkan pos-pos pemukiman ilegal “Israel”, untuk mencapai kesepakatan koalisi dengan Partai Zionis Religius (RZP) pada Rabu malam (21/12/2022).

Menurut ketentuan yang diterbitkan oleh RZP hanya beberapa menit sebelum koalisi diumumkan, Netanyahu berkomitmen untuk mengakui hingga 100 komunitas pos terdepan ilegal di seluruh wilayah Palestina, yang membuat kecewa mitra internasional “Israel”.

Netanyahu juga setuju untuk mentransfer otoritas atas warga sipil “Israel” yang tinggal di ‘Area C’ Tepi Barat yang Diduduki ke kementerian pemerintah yang sama yang melayani wilayah “Israel” lainnya – yang pada dasarnya mencaplok tanah Palestina.

Sebelumnya, di bawah pendudukan militer “Israel”, ‘Area C’ – yang menyumbang sebanyak 60 persen dari Tepi Barat – sekarang akan berada di bawah otoritas sipil “Israel”.

Netanyahu telah bermain-main dengan mengakui permukiman yang disebut hak “Israel” sebagai “komunitas muda” selama negosiasi koalisi tetapi dianggap ilegal oleh komunitas internasional.

Pemerintahan Biden telah berbicara secara terbuka tentang ketidaksukaan mereka terhadap otorisasi pos terdepan dan Dewan Keamanan PBB mendengar pekan lalu bahwa Prancis telah memperingatkan “Israel” agar tidak melakukan tindakan tersebut.

“Kami sangat prihatin dengan potensi ‘legalisasi’ pos terdepan yang telah lama dianggap ilegal menurut hukum “Israel”,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri kepada The Times of Israel pada 2021.

Tetapi protes internasional jarang mereda laju perluasan pemukiman di wilayah Palestina yang diduduki.

Pemerintah “Israel” telah membangun atau mengesahkan belasan permukiman di Yerusalem Timur dan Tepi Barat yang melanggar hukum internasional sejak 1967.

Pos terdepan, yang dibangun oleh pemukim “Israel” tanpa izin pemerintah biasanya di atas tanah yang disita dari pemilik swasta Palestina, telah diizinkan untuk diperluas di bawah perlindungan militer meskipun secara teknis ilegal.

Netanyahu telah berjanji untuk melegalkan pos terdepan selama bertahun-tahun, sebagai bagian dari kembalinya dia ke politik garis depan “Israel”.

“Saya bersumpah kepada Anda: Jika saya menciptakan pemerintahan sayap kanan yang kuat tanpa rotasi, saya akan mengurus permukiman dan otorisasi permukiman muda,” katanya saat berkunjung ke sebuah pos permukiman di Tepi Barat pada pagi hari di tahun 2021. (zarahamala/arrahmah.id)