Otoritas Iran terus menindas pendemo, empat orang tewas di wilayah Kurdi

Oleh:

|

Kategori:

Polisi anti-huru hara Iran dikerahkan di jalan-jalan di Teheran. (Foto: Reuters)

MAHABAD (Arrahmah.id) – Penguasa ulama Iran telah meningkatkan penindasan terhadap protes anti-pemerintah yang terus-menerus digelar di wilayah Kurdi, mengerahkan pasukan dan membunuh setidaknya empat demonstran pada Ahad (20/11/2022), menurut posting media sosial dan pernyataan kelompok hak asasi.

Protes nasional, yang dipicu oleh kematian wanita Kurdi Iran berusia 22 tahun Mahsa Amini pada September dalam tahanan polisi moralitas, telah menjadi yang paling intens di daerah di mana mayoritas dari 10 juta orang Kurdi Iran tinggal, lansir Reuters.

Video di media sosial, yang tidak dapat diverifikasi oleh Reuters, menunjukkan konvoi kendaraan militer dengan pasukan bersenjata lengkap, konon di kota barat Mahabad. Bunyi senjata berat terdengar di beberapa video lainnya.

Kelompok hak asasi manusia yang berbasis di Norwegia Hengaw mengatakan helikopter militer membawa anggota Garda Revolusi (IRGC) yang ditakuti secara luas di Iran, untuk memadamkan protes di kota Mahabad yang didominasi Sunni Kurdi.

Ulama Sunni terkemuka Molavi Abdolhamid, meminta pasukan keamanan untuk menahan diri dari menembaki orang-orang di Mahabad.

‘Berita yang mengganggu’

“Berita yang meresahkan muncul dari wilayah Kurdi, terutama dari Mahabad, tekanan dan tindakan keras akan menyebabkan ketidakpuasan lebih lanjut. Petugas harus menahan diri untuk tidak menembaki orang,” cuit Abdolhamid.

Hengaw mengatakan setidaknya empat pengunjuk rasa tewas di daerah Kurdi. Akun aktivis 1500Tasvir yang memiliki banyak pengikut, mengatakan seorang siswa berusia 16 tahun dan seorang guru sekolah tewas di kota Kurdi Javanrud. Detailnya tidak dapat dikonfirmasi secara independen.

Mengonfirmasi kerusuhan di wilayah Kurdi, media pemerintah Iran mengklaim ketenangan telah dipulihkan di daerah tersebut, tetapi para aktivis dan Hengaw mengatakan di Twitter bahwa “perlawanan” berlanjut di beberapa kota Kurdi.

“Di (kota Kurdi) pasukan represif Marivan telah menembaki orang-orang,” kata Hengaw.

Pemberontakan telah berubah menjadi pemberontakan rakyat oleh orang-orang Iran yang marah dari semua lapisan masyarakat, menjadi salah satu tantangan paling berani bagi para pemimpin Iran sejak revolusi 1979 yang membawa mereka ke tampuk kekuasaan.

Pihak berwenang Iran, yang menyalahkan kematian Amini karena kondisi medis yang sudah ada sebelumnya, mengatakan kerusuhan itu dipicu oleh musuh asing dan menuduh separatis bersenjata melakukan kekerasan.

Protes telah mencapai bulan ketiga meskipun tindakan keras negara dan hukuman mati dikeluarkan untuk setidaknya enam pengunjuk rasa.

HRANA mengatakan 410 pengunjuk rasa tewas dalam kerusuhan hingga Sabtu, termasuk 58 anak di bawah umur. Sekitar 54 anggota pasukan keamanan juga tewas, katanya, menambahkan bahwa lebih dari 17.251 orang telah ditangkap. Pihak berwenang belum memberikan perkiraan jumlah kematian yang lebih luas. (haninmazaya/arrahmah.id)