Pasukan Ukraina akan dilatih di AS

Oleh:

|

Kategori:

Sistem pertahanan rudal Patriot terlihat di Bandara Sliac, di Sliac, dekat Zvolen, Slovakia, 6 Mei 2022. (Foto: Reuters)

WASHSINGTON (Arrahmah.id) – Sekitar 100 tentara Ukraina akan menuju ke Amerika Serikat segera untuk memulai pelatihan sistem pertahanan rudal Patriot, membuat Kiev semakin dekat untuk mendapatkan perlindungan yang telah lama dicari terhadap serangan rudal lanjutan Rusia.

Ukraina telah meminta agar AS menyediakan sistem pertahanan peluru kendali permukaan-ke-udara Patriot selama berbulan-bulan karena dapat menargetkan pesawat terbang, rudal jelajah, dan rudal balistik jarak pendek.

Selama kunjungan akhir Desember ke AS, Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengatakan baterai akan membuat perbedaan yang signifikan dalam memperkuat pertahanan Kiev melawan invasi Rusia.

Jumlah orang Ukraina yang datang ke Fort Sill di negara bagian Oklahoma kira-kira sama dengan jumlah yang dibutuhkan untuk mengoperasikan satu baterai. Mereka juga akan belajar merawat baterai Patriot, kata juru bicara Pentagon Jenderal Angkatan Udara Pat Ryder pada Selasa (10/1/2023), lansir Al Jazeera.

Keputusan Kiev untuk mengeluarkan pasukan dari medan perang untuk berlatih melintasi Atlantik di AS tidak biasa, meskipun telah mengirim pasukan untuk pelatihan jangka pendek di pangkalan Eropa untuk sistem lain yang lebih kompleks yang telah diterimanya, seperti Sistem Roket Artileri jarak jauh.

Pelatihan patriot biasanya dapat memakan waktu beberapa bulan tetapi “semakin lama pasukan itu keluar jalur, mereka sebenarnya tidak terlibat dalam pertempuran”, kata Ryder, sehingga pelatihan akan dipersingkat.

AS menjanjikan satu baterai Patriot pada Desember sebagai bagian dari salah satu dari beberapa paket bantuan militer besar yang telah diberikannya kepada Ukraina dalam beberapa pekan terakhir. Pekan lalu Jerman menjanjikan baterai Patriot tambahan.

Setiap baterai Patriot terdiri dari sistem peluncuran yang dipasang di truk dengan delapan peluncur yang masing-masing dapat menampung hingga empat pencegat rudal, radar darat, stasiun kontrol, dan generator. Angkatan Darat AS mengatakan saat ini memiliki 16 batalyon Patriot.

Baterai Patriot akan melengkapi berbagai sistem pertahanan udara yang telah dijanjikan oleh AS dan mitra NATO ke Ukraina, saat Ukraina menghadapi rentetan rudal dan drone yang terus meluas terhadap penduduk sipil dan infrastrukturnya dari Rusia dalam konflik yang berlangsung hampir 11 bulan.

Dalam beberapa bulan terakhir, Jerman telah menjanjikan empat sistem pertahanan udara IRIS-T, AS juga telah menawarkan delapan Sistem Rudal Permukaan-ke-Udara Tingkat Menengah Nasional, atau NASAMS, dan sistem pertahanan udara Avenger.

Kebutuhan Barat untuk memasok Ukraina dengan peningkatan jumlah senjata modern sangat penting karena Rusia sedang mengumpulkan kekuatan untuk eskalasi lain, klaim Presiden Volodymyr Zelenskyy pada Selasa.

“Dunia bebas memiliki segala yang diperlukan untuk menghentikan agresi Rusia dan membawa kekalahan bersejarah bagi negara teroris itu,” katanya dalam sebuah pidato video.  (haninmazaya/arrahmah.id)