PBB memperpanjang embargo senjata Somalia

Oleh:

|

Kategori:

(Foto: Allafrica)

MOGADISHU (Arrahmah.id) – Dewan Keamanan PBB telah memilih untuk mempertahankan embargo senjata di Somalia di atas keberatan yang kuat dari pemerintahnya, mengatakan Asy Syabaab masih secara serius mengancam perdamaian dan stabilitas di kawasan itu dan sanksi diperlukan untuk menurunkan aktivitasnya.

Resolusi tersebut, yang juga mengungkapkan keprihatinan atas berlanjutnya kehadiran afiliasi kelompok ISIS di negara Tanduk Afrika itu, pada Kamis (17/11/2022) disetujui dengan suara 11-0, dengan Rusia, Cina, Gabon dan Ghana memilih abstain untuk mendukung seruan pemerintah Somalia, untuk mencabut embargo senjata, lansir Al Jazeera (18/11).

Resolusi yang dirancang Inggris memang mengubah embargo senjata untuk mencerminkan kemajuan pemerintah dalam meningkatkan pengelolaan senjata dan amunisinya. Ini termasuk mengizinkan Somalia untuk mengimpor rudal, mortir kaliber lebih tinggi, senjata anti-tank berpemandu, beberapa pesawat dan kapal yang dirancang atau dimodifikasi untuk penggunaan militer, dan drone tempur untuk digunakan oleh pasukan keamanan dan polisinya –kecuali jika Komite DK PBB memantau objek sanksi dalam waktu lima hari kerja sejak menerima pemberitahuan dari pemerintah.

James Kariuki, wakil duta besar Inggris untuk PBB, mengatakan tolok ukur yang diidentifikasi setelah penilaian teknis baru-baru ini yang menyoroti kemajuan Somalia memberikan “peta jalan yang jelas yang akan membantu dewan ini membuat perubahan lebih lanjut terhadap tindakan senjata dan amunisi di masa depan”.

“Langkah yang dibuat hari ini akan menyederhanakan proses untuk Somalia dan mitranya, serta membantu mempercepat perjalanan tersebut,” katanya.

Resolusi tersebut tetap memberlakukan embargo senjata yang dikodifikasi, larangan penjualan atau transfer komponen kunci alat peledak rakitan yang digunakan Asy Syabaab, larangan impor dan ekspor arang Somalia yang merupakan penghasil uang utama, dan larangan perjalanan, dan pembekuan aset pada individu yang mengancam perdamaian dan terkait dengan Asy Syabaab, termasuk dengan membiayai atau memfasilitasi aktivitasnya.

DK PBB memberlakukan embargo senjata di Somalia pada 1992 untuk memotong aliran senjata ke orang-orang kuat berbasis klan yang menggulingkan pemimpin Mohamed Siad Barre tahun sebelumnya, menjerumuskan negara itu ke dalam perang.

Somalia membentuk pemerintahan transisi yang berfungsi pada 2012 dan telah bekerja untuk membangun kembali stabilitas dalam menghadapi serangan bersenjata dan salah satu kekeringan terburuk yang dialami negara yang telah membawa ribuan orang ke jurang kelaparan.

Pemerintah Somalia di bawah Presiden Hassan Sheikh Mohamud yang baru terpilih, telah terlibat dalam serangan baru terhadap Asy Syaabab, termasuk upaya untuk menutup jaringan keuangannya.  (haninmazaya/arrahmah.id)