PBB: Perubahan Iklim Tingkatkan Risiko Perdagangan Manusia

Oleh:

|

Kategori:

Kantor PBB untuk Narkoba dan Kejahatan mengatakan 'perubahan iklim meningkatkan kerentanan terhadap perdagangan manusia'. [Lukas Schulze/Getty-file photo]

WINA (Arrahmah.id) – Bukti muncul bahwa bencana terkait iklim menjadi penyebab perdagangan manusia karena geng kriminal mengeksploitasi semakin banyak orang yang terlantar, kata PBB pada Selasa (24/1/2023).

Perang yang berlanjut di Ukraina juga merupakan faktor risiko lain meningkatnya perdagangan manusia, kata Kantor PBB untuk Narkoba dan Kejahatan (UNODC) dalam sebuah laporan.

“Perubahan iklim meningkatkan kerentanan terhadap perdagangan,” kata laporan UNODC.

“Sementara analisis global yang sistematis tentang dampak perubahan iklim dalam perdagangan manusia, studi tingkat komunitas di berbagai belahan dunia menunjukkan bencana yang disebabkan oleh cuaca sebagai akar penyebab perdagangan manusia,” katanya.

Laporan tersebut didasarkan pada data dari 141 negara yang dikumpulkan dari 2017 hingga 2020, dan analisis terhadap 800 kasus pengadilan.

Dampak perubahan iklim “secara tidak proporsional” mempengaruhi pertanian, perikanan, dan masyarakat miskin lainnya yang terutama mengandalkan ekstraksi sumber daya alam untuk mata pencaharian mereka, kata laporan itu.

Setelah “kehilangan mata pencaharian mereka dan dipaksa untuk meninggalkan komunitas”, orang-orang menjadi mangsa empuk bagi para penyelundup, kata Fabrizio Sarrica, penulis utama laporan itu dalam konferensi pers.

Pada 2021 saja, bencana terkait iklim secara internal membuat lebih dari 23,7 juta orang mengungsi, sementara banyak lainnya meninggalkan negara mereka.

Karena seluruh wilayah di dunia berisiko menjadi “semakin tidak dapat dihuni”, jutaan orang akan menghadapi “risiko tinggi eksploitasi di sepanjang rute migrasi”, kata laporan PBB itu.

Badan narkoba PBB mencatat bahwa peningkatan kasus perdagangan manusia telah diamati di Bangladesh dan Filipina setelah topan yang menghancurkan membuat jutaan orang mengungsi.

Kekeringan dan banjir di Ghana, dan kawasan Karibia – yang terkena angin topan dan naiknya permukaan air laut – juga memaksa banyak orang untuk bermigrasi.

Sementara sebagian besar korban perdagangan orang akibat konflik berasal dari Afrika dan Timur Tengah, situasi yang berpotensi “berbahaya” secara bersamaan menumpuk di Ukraina karena jutaan orang melarikan diri dari negara yang dilanda perang itu.

“Tantangannya adalah bagaimana menangani perdagangan manusia yang timbul dari perang dan ketidakstabilan,” kata Ilias Chatzis, kepala bagian perdagangan manusia dan penyelundupan migran di UNODC, kepada AFP.

Berkenaan dengan Ukraina, membantu negara tetangga dan meningkatkan dukungan kepada otoritas Ukraina sama pentingnya, tambah Chatzis.

Pandemi Covid-19 membatasi kemampuan untuk mendeteksi kasus, terutama di negara-negara berpenghasilan rendah di Asia, Amerika Latin, dan Afrika, tambah laporan itu.

Untuk pertama kalinya sejak pengumpulan data dimulai pada 2003, jumlah korban yang terdeteksi di seluruh dunia turun pada 2020, turun sebelas persen dibandingkan 2019, kata UNODC yang berbasis di Wina. (zarahamala/arrahmah.id)

Komentar