Pemerintah inggris digugat karena impor barang hasil kerja paksa Muslim Uighur

Oleh:

|

Kategori:

LONDON (Arrahmah.id) – Pemerintah Inggris akan muncul di pengadilan pada akhir Oktober untuk menjawab tuduhan bahwa mereka telah gagal menghentikan masuknya produk yang dibuat dengan kerja paksa di wilayah barat laut Cina Xinjiang ke negaranya, kata kelompok hak asasi dalam sebuah pernyataan.

Sidang akan digelar pada 25-26 Oktober di Pengadilan Tinggi Inggris atas gugatan yang diajukan oleh Global Legal Action Network (GLAN) – pengawas hak dengan kantor di Inggris dan Irlandia – dan Kongres Uighur Dunia (WUC) yang berbasis di Munich, kata kedua kelompok dalam pernyataan bersama.

”Otoritas bea cukai gagal memenuhi kewajiban mereka di bawah hukum internasional untuk menghentikan impor produk yang dibuat dalam kondisi yang begitu mengerikan dan memaksa sehingga mereka terlibat dalam kejahatan terhadap kemanusiaan,” kata Petugas Hukum GLAN Siobhan Allen pada Rabu (19/10/2022).

“Waktu telah lama berlalu untuk menutupi apa yang telah mereka lakukan. Bukti tentang apa yang terjadi di Wilayah Uighur begitu banyak, pihak berwenang harus mengambil tindakan – sekarang,” tambah Allen.

Kerja paksa di Xinjiang telah dikaitkan dengan industri kapas di kawasan itu, yang terbesar di Cina, yang mengekspor tekstil dan produk lainnya ke pasar internasional, termasuk ke Inggris, kata GLAN dan WUC dalam pernyataan mereka.

“Sudah terlalu lama, pemerintah Inggris mengizinkan produk kerja paksa Uighur memasuki pasar Inggris,” kata Direktur WUC Inggris Rahima Mahmut, berbicara kepada RFA.

“Sangat memalukan bahwa kapas yang dipetik menggunakan perbudakan modern rakyat Uighur, dalam konteks kekejaman dan genosida, terus membanjiri rantai pasokan negara ini,” imbuhnya.

“Pemerintah dapat mengambil kepemimpinan dan melarang produk kerja paksa Uighur memasuki Inggris. Sebaliknya mereka menolak untuk menerapkan undang-undang untuk mengatasi krisis,” tambah Mahmut.

“Sidang ini adalah kesempatan bersejarah bagi kami untuk mengamankan akuntabilitas atas kelambanan pemerintah Inggris, dan untuk memperkuat seruan kami untuk perubahan,” lanjutnya.

Sebanyak 1,8 juta orang Uighur dan anggota kelompok etnis Muslim lainnya diyakini telah ditahan oleh Cina sejak 2017 di jaringan kamp interniran di mana para narapidana menjadi sasaran kerja paksa, penyiksaan, dan pemerkosaan serta sterilisasi paksa terhadap tahanan wanita.

Cina menggambarkan kamp-kamp itu sebagai pusat pelatihan kejuruan yang didirikan untuk mencegah “ekstremisme agama” dan “terorisme” di wilayah Xinjiang yang bergolak, dan mengatakan bahwa fasilitas itu sekarang ditutup.

Amerika Serikat dan sembilan parlemen Barat telah menyatakan bahwa penindasan terhadap kelompok-kelompok mayoritas Muslim di Xinjiang merupakan genosida dan kejahatan terhadap kemanusiaan. (rafa/arrahmah.id)