Pemerintah Palestina Kutuk Eksekusi Keji Tentara “Israel” di Pos Pemeriksaan Tepi Barat

Oleh:

|

Kategori:

Ratusan menghadiri pemakaman Ahmad Kahla pada Ahad, 15 Januari 2023 setelah dia ditembak dari jarak dekat. [Getty]

TEPI BARAT (Arrahmah.id) – Kementerian luar negeri Palestina pada Ahad (15/1/2023) mengutuk aksi pembunuhan seorang pria Palestina oleh pasukan “Israel” di sebuah pos pemeriksaan di Tepi Barat yang diduduki.

Kementerian mengecam eksekusi keji Ahmad Kahla (45) yang ditembak mati oleh pasukan “Israel” di dekat desa Silwad di utara Ramallah.

Militer “Israel” mengatakan tentara menembak seseorang setelah “konfrontasi kekerasan”, di mana orang yang tidak disebutkan namanya itu “berusaha untuk mengambil salah satu senjata tentara”.

Putra Ahmad, Qusai Kahla, mengatakan kepada AFP bahwa dia berada di dalam mobil bersama ayahnya ketika mereka dihentikan di pos pemeriksaan.

“Tentara datang dan mereka menyemprotkan merica ke wajah saya dan menarik saya keluar dari mobil,” kata remaja berusia 18 tahun itu di rumah keluarga di desa Rammun.

“Saya tidak tahu apa yang terjadi setelah itu,” katanya. “Saya mengetahui dari paman saya bahwa ayah saya dibunuh.”

Militer Israel, sementara itu, mengatakan warga Palestina menolak untuk berhenti dan tentara menggunakan “cara pembubaran kerusuhan untuk menahan salah satu tersangka di dalam kendaraan”.

Kahla ditembak di leher, kata kementerian kesehatan Palestina, sementara tentara mengatakan tidak ada tentara yang terluka.

Militer tidak segera menanggapi permintaan AFP untuk mengklarifikasi senjata yang digunakan untuk menghentikan kendaraan, atau apakah warga sipil itu tidak bersenjata ketika dibunuh.

Kantor berita resmi Palestina Wafa melaporkan tentara memaksa Kahla keluar dari kendaraannya sebelum menembaknya dari jarak dekat.

Kematian Kahla menambah jumlah warga Palestina yang tewas di wilayah itu dalam bulan ini menjadi 13 orang, mayoritas ditembak oleh pasukan “Israel”, menurut penghitungan AFP.

Kementerian luar negeri Palestina mengatakan kepemimpinan “Israel” telah membuat “mudah bagi tentara untuk membunuh warga Palestina tanpa menimbulkan bahaya bagi tentara pendudukan”.

Pemerintah sayap kanan “Israel” dalam sejarah dilantik bulan lalu, termasuk para menteri yang dikenal karena pernyataan anti-Palestina mereka yang telah mengambil alih kekuasaan utama di Tepi Barat.

Meningkatnya jumlah korban bulan ini mengikuti tahun paling mematikan di Tepi Barat sejak catatan PBB dimulai pada 2005.

Lonjakan pertumpahan darah tahun lalu menyebabkan setidaknya 26 orang “Israel” dan 200 orang Palestina tewas di seluruh wilayah “Israel” dan Palestina, menurut penghitungan AFP .

Lebih dari 150 korban jiwa berada di Tepi Barat. (zarahamala/arrahmah.id)