Pemimpin Palestina Abu Hamid Meninggal Di Penjara “Israel” Akibat Pengabaian Medis

Oleh:

|

Kategori:

Warga Palestina telah mengadakan protes di seluruh Gaza dan Tepi Barat setelah kematiannya. [Getty]

YERUSALEM (Arrahmah.id) – Pemimpin Palestina Nasser Abu Hamid telah meninggal dalam penahanan “Israel”, setelah berbulan-bulan pengabaian medis dan penolakan pengobatan kanker.

Salah satu pendiri Brigade Syuhada Al-Aqsa ini meninggal beberapa jam setelah “Israel” akhirnya mengizinkan keluarganya untuk mengunjunginya. Saat itu, Abu Hamid sudah koma.

Kondisinya telah memburuk secara signifikan saat petugas penjara “Israel” memindahkannya ke rumah sakit “Israel” dari penjara Ramleh.

Kesehatan Abu Hamid semakin memburuk sejak Agustus 2021, di mana ia mulai menderita sakit di dadanya.

Jelaslah bahwa Abu Hamid menderita kanker paru-paru, dan tumor akhirnya diangkat dari dadanya – setelah itu dia dipindahkan ke penjara lain di Ashkelon.

Setelah operasi, kankernya kembali. Dokter mengakui perlunya kemoterapi, tetapi Abu Hamid ditolak pengobatannya sampai penyakit itu menyebar dengan cepat di tubuhnya, menurut kelompok Hak Asasi Palestina.

Meskipun jelas bahwa dia berada di penghujung hidupnya, Abu Hamid ditolak untuk bersama keluarganya meskipun mendapat rekomendasi dari profesional kesehatan “Israel”.

Setidaknya 73 tahanan Palestina telah kehilangan nyawa mereka karena kelalaian medis selama penahanan di penjara “Israel” sejak 1967, Klub Tahanan Palestina (PCC) telah mengungkapkan.

Nasser Abu Hamid telah dipenjarakan oleh “Israel” tujuh kali sepanjang hidupnya yang produktif sebagai salah satu pendiri Brigade Syuhada al-Aqsa, sayap bersenjata gerakan politik Fattah.

Dia dijatuhi hukuman penjara seumur hidup karena perannya dalam Intifada Palestina Kedua dan tetap berada di penjara “Israel” sejak 2002.

Dia meninggal di hadapan keluarganya, dan petugas penjara “Israel”.

“Alhamdulillah, saya dan saudara laki-lakinya dapat melihatnya dan mengucapkan selamat tinggal,” kata ibu Abu Hamid kepada Radio Palestina pada Selasa pagi (20/12/2022), menambahkan bahwa dia berharap jenazahnya akan dibebaskan untuk dimakamkan.

Dalam pidatonya di Majelis Umum PBB pada September, Abbas mengatakan orang-orang Palestina mengatakan kepada “tahanan heroik Nasser Abu Hamid dan rekan-rekannya bahwa fajar akan datang, dan inilah saatnya rantai mereka diputuskan”. (zarahamala/arrahmah.id)